Delapan Langkah Menguasai Biola

25

Article Top Ad

BIOLA, dengan segala keindahan sonik dan visualnya, mungkin sulit dipelajari. Ini adalah instrumen presisi yang memerlukan ketangkasan manual, pendengaran yang baik, dan banyak latihan. Namun mengetahui instrumen Anda dan mengembangkan kebiasaan bermain yang baik dapat membuka pintu menuju kenikmatan seumur hidup dan hubungan musik jangka panjang yang akan menghasilkan banyak manfaat.
Delapan langkah ini akan membantu Anda dalam perjalanan menguasai biola.

1. Selalu ‘Stay in Tune’
Biola standar memiliki empat senar. Ketika dibiarkan “terbuka” (yaitu, tanpa jari Anda menekan salah satu senar tersebut), senar ini disetel ke G-D-A-E, dengan senar G menjadi nada terendah dan senar E menjadi nada tertinggi. Sebelum memainkan apa pun dengan biola Anda, penting untuk memastikan keempat senar ini disetel dengan benar . Tidak ada senar yang “tajam”, artinya bernada lebih tinggi, atau “datar”, artinya bernada lebih rendah. Untuk memainkan sebuah lagu dengan benar, dan khususnya ketika bermain dalam ansambel dengan musisi lain, instrumen Anda harus selaras dengan sempurna. Dengan terbiasa mendengar nada yang tepat, menjadikan telinga Anda sensitive terhadap suara. Itu adalah langkah pertama bagi setiap pemain biola, baik berpengalaman maupun pemula.

2. Gunakan Biola Ukuran yang Benar
Ini mungkin tidak terlihat jelas pada awalnya, tetapi penting untuk diingat bahwa biola tersedia dalam beberapa ukuran. Sejak penemuan instrumen ini, pembuat biola telah memperdebatkan ukuran terbaik untuk kualitas suara. Namun ukuran juga penting dalam hal kemampuan bermain. Semakin kecil instrumennya, semakin mudah untuk mengakomodasi anak-anak dan pemain muda. Bagi mereka yang penasaran bagaimana memilih ukuran yang tepat, berikut aturan praktisnya: Pemain harus meletakkan instrumen di bawah dagunya dan mengulurkan tangan ke gulungan senar (ujung dekoratif berbentuk S) instrumen. Jika tangan mereka dapat dengan nyaman menggenggam gulungan itu tanpa merenggangkannya secara berlebihan, maka ukurannya sudah tepat.

Article Inline Ad

3. Terapkan Postur Yang Benar
Keseimbangan dan relaksasi adalah hal terpenting dalam bermain biola. Sangat mudah untuk memegang instrumen terlalu erat atau memberikan terlalu banyak tekanan pada dagu, leher, atau punggung Anda, yang semuanya membuat posisi biola lebih kuat daripada tangan Anda. Postur bermain yang benar melibatkan menjaga tulang belakang Anda tetap sejajar. Untuk melakukannya dalam posisi duduk, duduklah di ujung depan kursi kokoh, sejajarkan kaki kiri sedikit di depan kaki kanan. Saat berdiri, buka kaki selebar bahu. Gunakan sandaran dagu, jaga agar biola sejajar dengan lantai, dan lengkungkan tangan kiri Anda membentuk huruf C di sekeliling leher sehingga menopang instrumen. Langkah penting lainnya adalah memusatkan siku kiri Anda di bawah titik tengah biola. Cobalah berlatih di depan cermin untuk memastikan tubuh Anda berada pada posisi yang benar.

4. Selalu Berikan Rosin di Busur Penggesek
Busur penggesek yang terbuat dari bulu kuda ditarik melintasi senar biola untuk membuatnya bergetar, yang kemudian menghasilkan suara yang dapat kita dengar. Namun menambahkan rosin (damar) ke senar akan menciptakan kualitas lengket halus yang membantu menghasilkan suara berkualitas. Namun, ini adalah tindakan penyeimbangan: penambahan terlalu banyak rosin menyebabkan suaranya akan melengking dan jelas tidak menyenangkan. Mencari saran dari pemain berpengalaman untuk mencapai keseimbangan ini dapat membantu, dan ini adalah proses yang membutuhkan waktu untuk membiasakan diri, tetapi ini juga merupakan sesuatu yang pada akhirnya harus dibiasakan oleh setiap pemain baru. Ingatlah bahwa rosin harus diganti setidaknya setahun sekali sebelum mengering dan menjadi berdebu, bukan lengket lagi.

5. Pelajari Tangganada
Jika ada satu “kode curang” untuk menguasai alat musik apa pun, itu adalah mempelajari tangga nada. Tangga nada adalah bahan penyusun musik. Mereka memberi tahu musisi nada apa yang cocok dengan komposisi tertentu. Tangga nada relatif mudah dimainkan pada instrumen dengan nada tetap, seperti piano atau instrumen dengan fret seperti gitar, namun jauh lebih sulit untuk dimainkan dengan benar pada instrumen senar tanpa fret seperti biola, yang mengharuskan posisi ujung jari Anda pada fingerboard dengan tepat. Nadanya terdengar selaras. Jadi, setiap kali Anda berlatih biola, pastikan untuk memainkan tangga nada secara berulang-ulang. Ini bukan pekerjaan yang glamor tetapi membantu upaya mendasar yang nantinya akan membuahkan hasil sepuluh kali lipat. Selain itu, memainkan tangga nada pada biola memperkuat jari-jari Anda dan melatih telinga Anda, yang keduanya merupakan keterampilan musik yang sangat berharga.

6. Pemeliharaan Secara Teratur
Biola menghasilkan suara melalui ketegangan dan gesekan. Busur bulu kudanya kencang dan menarik keempat senar instrumen. Jadi, penting untuk mengistirahatkannya. Sama seperti seseorang yang tidak bisa selalu tegang, demikian pula busur Anda perlu istirahat. Jangan ragu untuk melonggarkannya saat tidak digunakan dengan membuka bagian bawah busurnya. Ini akan memperpanjang umurnya. Demikian pula, karena senarnya kencang, Anda perlu menggantinya setiap beberapa bulan. Ini akan meningkatkan kualitas suara dan mengurangi kemungkinan putusnya senar selama pertunjukan live.
Saat mengganti senar biola, ingatlah untuk melakukannya satu per satu. Hal ini akan mencegah bagian-bagian biola, seperti bridge atau tiang suara (sound post), terlepas dan mungkin terlepas seluruhnya. Hal ini bukannya tidak dapat diperbaiki, namun memerlukan biaya dan kemungkinan mahal. Selain itu, biola yang ditata dengan baik — yang telah diperiksa dan disesuaikan oleh seorang ahli, dengan potongan yang tepat jembatan dan bagian-bagian yang berputar dan berfungsi dengan baik — lebih menyenangkan untuk dimainkan dan memudahkan Anda mempelajarinya.

7. Gunakan Instrumen yang Berkualitas
Salah satu aspek penting dalam memainkan alat musik adalah menjalin ikatan dengannya selama bertahun-tahun. Namun alat musik apa pun yang dibuat dengan buruk akan terdengar di bawah standar dan tidak akan tahan terhadap kerasnya latihan dan pertunjukan. Hal ini terutama berlaku untuk alat musik sehalus biola. Selain itu, biola yang dibuat dengan buruk akan sering tidak selaras. Sebaliknya, biola yang dibuat dengan baik akan terdengar lebih baik, tahan lama, mudah selaras, dan lebih mudah diperbaiki. Kualitas menghasilkan kualitas, jadi jangan berhemat, atau pembelajaran Anda akan terganggu.

8. Latihan, Latihan, Latihan
Pada akhirnya, tidak ada jalan pintas menuju kesuksesan: Semakin banyak waktu yang Anda luangkan, semakin baik pula hasilnya. Apapun instrumennya, calon musisi harus mengasah dasar-dasarnya dan menciptakan landasan yang tepat. Memori otot selalu menjadi faktor penting, dan jika menyangkut biola, tangan dan jari Anda harus terbiasa bermain. Mereka perlu mengetahui, tanpa berpikir panjang, di mana letak not, bagaimana tangga nada dibuka, cara menarik busur untuk mendapatkan bunyi yang diinginkan.

Hal yang sama juga berlaku dalam hal repertoar: Ada banyak sekali komposisi yang harus dipelajari dan disempurnakan. Ya, beberapa pemain adalah pemain yang “alami”, namun bahkan mereka perlu menghabiskan ribuan jam untuk menyempurnakan keahlian mereka, dan bahkan pemain biola dengan pengalaman puluhan tahun pun berlatih setiap hari untuk mempertahankan keterampilan mereka. Jadi bersiaplah untuk berlatih, berlatih, berlatih. Pekerjaan yang dilakukan akan segera berubah menjadi pekerjaan yang penuh cinta, dan kepuasan yang akan Anda peroleh dari bermain biola . Dan memainkannya dengan baik, akan sangat berharga. (eds)

Article Bottom Ad