Hal Penting yang Dimiliki Pianis Hebat

73

Article Top Ad

UNTUK menjadi seorang pianis hebat dan berpengetahuan luas, ada tiga aspek utama yang perlu Anda kembangkan: Fisik, Mental, dan Emosional. Ketiganya sama pentingnya, dan untuk memaksimalkan potensi Anda sebagai seorang pianis, Anda harus melatih ketiganya.

Setiap orang mempunyai satu atau dua hal yang secara alami mereka kuasai, dan satu atau dua hal yang benar-benar perlu mereka perbaiki. Ketahui tipe orang seperti apa Anda. Ketahui apa kekuatan dan kelemahan Anda dan pastikan Anda mencurahkan waktu latihan untuk kelemahan Anda juga.

Ini mungkin tidak menyenangkan pada awalnya, tetapi begitu Anda mulai mengembangkan keterampilannya, ini bisa menjadi salah satu kekuatan Anda dan membantu Anda menjadi pianis yang lebih baik secara keseluruhan. Hal yang menyenangkan adalah ada strategi dan teknik sistematis untuk mengerjakan semua aspek ini, dan jika Anda mengikuti sistem tersebut, Anda akan dapat menjalani proses pembelajaran lebih cepat. Mari kita uraikan masing-masing untuk mengetahui apa itu masing-masing dan bagaimana mengembangkan setiap aspek secara maksimal.

Article Inline Ad

1. Fisik: Teknik Piano
Sisi fisik piano adalah pengembangan teknik. Koordinasi otot itulah yang terjadi saat bermain. Ini adalah alat yang Anda gunakan untuk membuat musik menjadi indah. Hal-hal seperti seberapa cepat Anda memainkan tangga nada, seberapa bagus produksi nada Anda, atau seberapa cepat getar Anda. Teknik adalah langkah pertama untuk mempelajari sebuah karya. Tanpa mengembangkan teknik, Anda tidak akan dapat mengekspresikan diri Anda sepenuhnya melalui musik.

Teknik sangat penting karena berbagai alasan. Pertama dan terpenting, ini mencegah cedera. Bermain dengan teknik yang buruk dapat melumpuhkan Anda selama berminggu-minggu dan menghalangi Anda melakukan hal yang Anda sukai: bermain. Ini juga membantu Anda menjadi lebih ekspresif.

Jika Anda kesulitan memainkan suatu bagian karena terlalu cepat, Anda tidak mungkin bisa membuatnya indah. Terakhir, teknik yang bagus = nada yang bagus. Piano bukanlah seperangkat “tombol” yang Anda tekan untuk menghasilkan suara, melainkan sistem mekanis palu yang rumit, dan Anda dapat memanipulasi suara melalui cara Anda bermain. Mengembangkan teknik yang solid akan membantu Anda menghasilkan nada yang hangat dan penuh.

Ada dua kategori utama yang termasuk dalam kategori orang. Beberapa orang benci mengerjakan teknik. Bagi tipe orang yang bekerja di timbangan seperti makan sayur, mereka benci melakukannya tapi mereka tahu itu baik untuk mereka. Mereka adalah orang-orang yang berotak kanan. Mereka tidak sabar untuk mempelajari teknik sebuah lagu sehingga mereka dapat mulai fokus memainkannya dengan indah dan memasukkan emosi ke dalamnya.

Tipe orang lainnya suka mengerjakan teknik. Ada yang menyukai arpeggio yang mencolok, oktaf cepat, dan semua teknik lain yang tampak mengesankan. Juga menyukai tantangan dan ketepatan teknik. Sangat mudah untuk menetapkan tujuan yang spesifik dan tepat saat mempelajari teknik.

Sasaran seperti “Saya ingin dapat memainkan skala B Minor dengan kecepatan 138 ketukan per menit”. Saya merasakan pencapaian yang luar biasa dengan menetapkan tujuan yang jelas dan itu memotivasi saya untuk berlatih.

Sekarang jika Anda adalah seseorang yang tidak menyukai aspek fisik, temukan caranya! Mungkin dengan menetapkan tujuan yang jelas dan berusaha mencapainya. Mungkin dengan memainkan tangga nada Anda dengan emosi, menggunakan crescendos dan decrescendos untuk membuatnya lebih menarik (terlepas dari itu, ini akan membantu Anda mempelajarinya lebih cepat).

2. Mental: Teori, Membaca Penglihatan, Pelatihan Telinga
Sisi mental piano juga sangat penting, namun sering kali tidak terdeteksi. Sisi mentalnya adalah bagaimana Anda memahami musik, bagaimana nada-nadanya berhubungan satu sama lain, dan apa yang membuat akord dan nada tertentu terdengar seperti itu. Ini mencakup hal-hal seperti teori musik, membaca sekilas, bermain dengan telinga, dan komposisi.

Memahami sisi mental akan membantu Anda mempelajari lagu lebih cepat. Daripada mempelajari 1.000 nada acak, Anda akan memiliki kerangka tentang nada-nada apa yang digabungkan secara logis sehingga Anda hanya perlu menghafal beberapa kelompok nada dan ide musik. Selain itu, memiliki mental yang baik juga penting jika Anda ingin berimprovisasi, membaca lembaran utama, atau membuat musik sendiri.

Sama seperti ada dua tipe orang dari sudut pandang teknik, ada dua tipe orang dari sudut pandang mental. Tipe pertama hebat dalam membaca pemandangan. Mereka dapat melihat halaman catatan dan memainkan nada demi nada dengan tepat apa yang ada di halaman tersebut.

Tipe orang lain menyukai sisi piano yang lebih kreatif. Jika diberikan lembar akord mereka akan dapat menemukan pola harmoni yang keren untuk dimainkan. Juga suka menyusun lagu sebagai mashup atau membuat musik sendiri berdasarkan akord. Mereka suka “merasakan” musik dan berimprovisasi daripada memainkan lagu dengan nada demi nada. Namun, membaca sekilas merupakan tantangan nyata, dan mereka harus bekerja keras secara konsisten agar bisa menguasainya.

Ketahui tipe Anda. Jika Anda tipe orang yang suka membaca, berlatihlah berimprovisasi dan membaca lembaran akord. Kembangkan telinga Anda dan berusahalah untuk memasukkan gaya Anda sendiri ke dalam lagu. Jika Anda kreatif, kerjakanlah membaca sekilas itu! Habiskan 5 menit sehari dan paksakan diri Anda untuk membaca.
Memang menyebalkan pada awalnya, tetapi jika Anda sudah menguasainya, maka akan menjadi jauh lebih mudah, dan ini akan menjadi keterampilan yang hebat dalam jangka panjang.

3. Emosional : Bermain Ekspresif
Sisi emosional adalah aspek terakhir dari permainan. Pernahkah Anda mendengar seseorang bermain, dan mereka tidak memainkan sesuatu yang istimewa, tetapi ada sesuatu dalam diri mereka yang membuat Anda tertarik? Mereka tidak memainkan sesuatu yang sangat cepat atau mengesankan, tetapi mereka memiliki “faktor” yang membuat Anda menyukai musiknya. Itulah yang terjadi ketika Anda mengembangkan sisi emosional dari permainan Anda.

Ada yang menganggap kemampuan bermain ekspresi hanyalah sesuatu yang dimiliki manusia, seolah-olah merupakan bakat bawaan yang tidak bisa dikembangkan. Ini sepenuhnya salah, siapa pun bisa belajar bermain secara ekspresif. Setiap orang mempunyai emosi, yang penting adalah mengambil emosi itu dan mentransfernya ke dalam suara di udara.

Transfer emosi ini adalah keterampilan yang bisa dipelajari. Ini adalah kombinasi imitasi dan improvisasi yang memberikan sentuhan pribadi pada setiap pianis, dan itulah alasan kita dapat mendengarkan dua orang berbeda memainkan lagu yang sama dan mendapatkan emosi yang sangat berbeda dari setiap pertunjukan.

Tipe orang yang pertama dalam hal emosional ini adalah orang yang tidak terlalu memikirkan aspek emosional dalam bermain. Mereka tidak akan pernah mengambil karya itu dan mencoba mengembangkannya atau memainkannya dengan nada emosional yang berbeda. Lagu yang menurutnya keren adalah lagu dengan arpeggio yang cepat dan larian oktaf yang menarik. Ini masih merupakan keterampilan yang dikerjakan dan coba kembangkan setiap hari mereka berlatih.

Tipe orang kedua hidup demi emosi ini. Mereka takut mempelajari nada-nadanya dan hanya ingin bisa memainkannya agar bisa merasakan musiknya. Mereka terinspirasi oleh musisi lain yang menggerakkan mereka dengan musiknya, dan mereka bercita-cita untuk menggerakkan orang dengan cara yang sama.

Anda tipe orang seperti apa? Jika Anda adalah tipe pribadi seperti ini teruslah bekerja pada sisi emosional! Saat Anda mendengarkan musik, cobalah untuk benar-benar mendalaminya dan rasakan emosinya. Perhatikan bagaimana orang memanipulasi tempo dan dinamika untuk menyampaikan emosi. Jika sisi emosional adalah kekuatan Anda, pastikan Anda tidak mengabaikan dua sisi piano lainnya karena keduanya tidak begitu merangsang secara emosional bagi Anda.

Jadi kesimpulannya, kembangkan rencana untuk mengembangkan setiap sisi keterampilan piano Anda. Ketahui tipe orang seperti apa Anda dan apa yang paling perlu Anda fokuskan dan kerjakan. Kemudian laksanakan rencana Anda dan dalam satu bulan atau satu tahun Anda akan dapat melihat seberapa jauh kemajuan Anda sebagai seorang pianis sejati. (eds)

Article Bottom Ad