Imajinasi dan Kreativitas dalam Musik

769

Article Top Ad

BANYAK orang beralih ke musik sebagai outlet kreatif mereka. Ini adalah sarana ekspresi universal yang memungkinkan orang untuk langsung memasuki imajinasi mereka dan mengekspresikan pikiran dan perasaan mereka dengan bersemangat.

Tapi apa yang membuat musik menjadi kreatif? Mengapa setiap karya seni secara inheren merupakan produk imajinasi? Memahami topik-topik ini sangat penting untuk menjadi musisi atau produser audio yang hebat, dan ini dapat membantu semua orang lebih menghargai musik. Setelah Anda melatih diri untuk mencari tanda-tanda imajinasi dan kreativitas dalam musik, Anda akan segera melihatnya di semua seni, dan kemudian hampir di setiap aspek kehidupan Anda.

 

Article Inline Ad

Kreativitas dan Imajinasi: Benarkah Ada Perbedaan?

Beberapa orang mendengar dua kata itu dan langsung menganggapnya sebagai sinonim. Namun, psikolog dan ahli lain yang telah meneliti kemampuan manusia yang mungkin unik ini, melihat beberapa fitur pembeda utama yang menuntut masing-masing diperlakukan sebagai proses mental terpisah. Meskipun mungkin tidak ada cara ilmiah untuk membedakan mana yang karena pemahaman kita yang terbatas tentang segala sesuatu yang berkaitan dengan pikiran, umumnya ada konsensus di antara para ahli bahwa kreativitas dan imajinasi harus dibedakan satu sama lain. Bagi sebagian orang, itu tergantung pada pilihan kata dalam percakapan biasa; tetapi ketika mengeksplorasi dan menganalisis keduanya secara lebih mendalam, menjadi jelas bahwa masing-masing memiliki kategorinya sendiri.

Almarhum penulis Inggris terlaris Sir Ken Robinson dengan fasih menjelaskan pandangannya tentang perbedaan antara prestasi pikiran yang aneh ini. Cara paling sederhana untuk mengatakannya adalah bahwa dengan kreativitas, seseorang menerapkan imajinasi mereka pada sesuatu yang relevan, bekerja untuk mencapai beberapa tujuan, tidak peduli seberapa sembrono itu. Menurut penalarannya, imajinasi agaknya seperti bahan mentah yang memberi Anda sarana untuk berkreasi.

Ini berarti bahwa semua yang hebat dalam sejarah musik sama-sama imajinatif dan kreatif: Mereka masing-masing memiliki pikiran yang cenderung memimpikan semua kemungkinan, tetapi titik di mana mereka mungkin dianggap “jenius kreatif” tidak datang sampai mereka benar-benar memanfaatkan perenungan mereka dengan baik. Baik itu soneta, sandiwara panggung, atau simfoni, kreativitas dapat muncul dengan cara apa pun yang “dapat dibayangkan”, tetapi Anda memerlukan imajinasi itu untuk mewujudkannya.

 

Apa itu Imajinasi?

Imajinasi adalah kata yang banyak diucapkan di ruang kelas taman kanak-kanak dan sekolah dasar, sekolah seni, dan mungkin beberapa pertemuan kantor yang menghasilkan ide. Di luar itu dan beberapa pengaturan lainnya, orang tidak sering mengasosiasikan imajinasi sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari mereka.

Tetapi yang diperlukan hanyalah pemahaman dasar tentang apa sebenarnya imajinasi untuk menyadari bahwa itu bukan hanya fungsi otak untuk tipe pelamun dan artistik. Yang benar adalah bahwa hampir semua orang menggunakan imajinasi mereka sepanjang hari, apakah mereka menyadarinya atau tidak.

Imajinasi pada dasarnya adalah bentuk citra mental, yang, terlepas dari namanya, mencakup lebih dari sekadar gambar di kepala Anda. Sama seperti perumpamaan yang dibicarakan di kelas menulis dan sastra, perumpamaan mental mencakup semua yang dirasakan oleh indera: paling umum, pemandangan dan suara, tetapi beberapa orang memiliki indra mental yang tinggi untuk penciuman dan rasa.

Beberapa orang tergoda untuk membayangkan imajinasi seperti memutar film di kepala Anda, tetapi akan lebih tepat untuk menyamakannya dengan video game interaktif. Ini mungkin digambarkan sebagai kotak pasir di mana pikiran Anda dapat menguji kemungkinan yang berbeda, yang menurut beberapa ahli adalah alasan mengapa manusia mengembangkan sifat ini, dan sangat mungkin unik dalam kemampuan itu.

Tidak sulit membayangkan betapa bergunanya kemampuan ini dalam hal bertahan hidup dan berkembang sebagai spesies. Ketika Anda memvisualisasikan sesuatu, yang sekali lagi, terlepas dari namanya, tidak mengecualikan indera selain penglihatan, apakah itu nyata atau fiktif, Anda menggunakan imajinasi Anda. Memanggil memori adalah bentuk imajinasi. Dan kemudian, tentu saja, ada fungsi imajinasi yang paling dramatis dan umumnya tidak disengaja: bermimpi.

 

Apa itu Kreativitas?

Robert E. Franken mendefinisikan kreativitas sebagai “kecenderungan untuk mengenali ide, alternatif, atau kemungkinan yang mungkin berguna dalam memecahkan masalah, berkomunikasi dengan orang lain, dan menghibur diri kita sendiri dan orang lain.”

Dengan cara itu, menjadi kreatif sangat mirip dengan menyusun teka-teki dalam pikiran Anda. Apa yang membuatnya kurang mudah adalah bahwa Anda tidak hanya diberi potongan jigsaw, Anda harus membuatnya sendiri untuk kemudian melihat apa yang cocok bersama dengan benar.

Orang-orang membayangkan hal-hal setiap hari sehingga mereka dapat menavigasi melalui dunia yang kompleks dan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk mencapai hasil yang diinginkan. Ini adalah bentuk imajinasi strategis yang memungkinkan Anda untuk memimpikan kemungkinan kemungkinan yang mungkin mencakup rintangan yang lebih mudah diatasi jika Anda melihatnya sebelumnya. Kadang-kadang Anda mungkin membayangkan cara yang lebih baik untuk melakukan hal-hal yang tidak mungkin ditemukan hanya dengan coba-coba secara acak.

Begitu seseorang menerapkan imajinasi mereka ke tugas yang ditetapkan, seperti menemukan cara baru untuk mulai bekerja sambil menghindari area pembangunan jalan, proses kreatif dimulai. Merencanakan rute alternatif, atau sejumlah hal biasa lainnya, seperti menemukan cara kreatif untuk membuat makanan lengkap dengan makanan yang Anda miliki, adalah cara orang menjadi kreatif setiap hari. (din)

Article Bottom Ad