Jenis Latihan yang Berbeda

33

Article Top Ad

SEBELUM guru piano membantu siswa belajar berlatih secara efisien, mereka harus memahami lebih dulu beberapa jenis latihan. Untuk mencapai kemajuan pada alat musik apa pun, atau untuk meningkatkan keterampilan apa pun, diperlukan kombinasi disiplin, jam kerja terkonsentrasi, dan serangkaian strategi latihan yang efektif.

Seringkali, siswa gagal mencapai kemajuan dalam pelajaran musik mereka karena kurangnya memanfaatkan kebiasaan latihan yang produktif. Sebelum membahas bagaimana guru dapat membantu siswa belajar berlatih secara efisien, perlu dipahami terlebih dahulu berbagai jenis latihan.

K. Anders Ericsson (1947–2020), psikolog dan profesor psikologi kelahiran Swedia, terkenal di dunia karena penelitiannya di bidang “peak performance and expertise”, dalam sebuah artikel bersama Robert Pool, yang berjudul “Tidak semua latihan menjadi sempurna: Beralih dari latihan yang naif ke latihan yang bertujuan dapat meningkatkan kinerja secara dramatis,” Ericsson membedakan dua jenis latihan, sebagai berikut:

Article Inline Ad

Latihan yang Naif
Adalah apa yang mungkin sering dianggap sebagai latihan coba-coba yang biasanya berjalan secara tradisional. Ini pada dasarnya melibatkan pengulangan-pengulangan atau memainkan hal yang sama dengan cara yang sama secara terus-menerus tanpa berpikir. Sebaliknya, latihan yang bertujuan lebih produktif dan mengharuskan keluar dari zona nyaman dengan mencoba melakukan hal-hal yang sebelumnya tidak dapat dilakukan. Hal ini terfokus, berorientasi pada tujuan, dan sistematis di dalamnya, seseorang harus menanggapi umpan balik untuk melakukan perbaikan.

Menurut penulisnya: “Ini adalah kebenaran mendasar tentang latihan apa pun: Jika Anda tidak pernah memaksakan diri keluar dari zona nyaman, Anda tidak akan pernah berkembang. Pianis amatir yang mengikuti pelajaran sejak berumur 6 tahun ataupun ketika ia masih remaja, namun selama 30 tahun terakhir telah memainkan kumpulan lagu yang sama dengan cara yang persis sama berulang kali mungkin telah mengumpulkan 10.000 jam ‘latihan’ selama saat itu, dan kemampuan bermain pianonya tidak lebih baik dibandingkan 30 tahun yang lalu. Memang benar, dia mungkin menjadi lebih buruk.”

Latihan yang Disengaja
Mengutip buku mereka, “Peak: Secrets from the New Science of Expertise,” di mana Ericsson dan Pool memberikan rincian lebih lanjut tentang setiap jenis latihan dan membuat perbedaan antara yang disengaja dan jenis latihan bertujuan lainnya, mereka menggambarkan latihan yang disengaja sebagai jenis latihan yang sangat terfokus dan bertujuan yang penting untuk mengembangkan tingkat keahlian atau komando tertinggi dalam bidang tertentu, termasuk penguasaan alat musik.

Latihan semacam ini memerlukan strategi dan aktivitas di mana siswa harus terus-menerus menantang diri mereka sendiri selama sesi latihan untuk meningkatkan diri. Hal ini juga memerlukan kompetensi tingkat tinggi yang telah diperoleh dalam bidang keterampilan khusus, dan seorang guru atau pelatih ahli yang mampu memberikan tugas latihan dan strategi khusus kepada siswa yang ingin menjadi seorang ahli. Untuk mencapai hal ini, guru harus familiar dan mempunyai pengalaman sebelumnya dalam melatih orang lain hingga tingkat keahlian ahli yang diinginkan.

Latihan yang Bervariasi
Ericsson dan Pool juga percaya bahwa solusi untuk mencapai kemajuan dan peningkatan, pada umumnya bukanlah dengan berusaha lebih keras lagi melainkan dengan melakukan sesuatu yang berbeda, yang disebut sebagai latihan bervariasi, yang juga disebut latihan variabel.

Gerald Klickstein, gitaris dan penulis “The Musician’s Way: A Guide to Practice, Performance, and Wellness,” mendefinisikan beragam latihan sebagai mencakup teknik latihan yang melihat musisi “mengerjakan bagian musik dari berbagai sudut.” Dia lebih lanjut menegaskan bahwa “kuncinya adalah memadukan pendekatan latihan sehingga menumbuhkan kontrol yang mudah serta kesadaran luas terhadap musik dan eksekusi,”.

Jauh sebelum mengetahui penelitian ilmiah apa pun dalam bidang latihan, Klickstein menemukan bahwa mengubah strategi atau prosedur latihan, atau apa yang biasa disebut penerapan “pengulangan dengan variasi”, sangat bermanfaat bagi kemajuannya dalam bermain gitar. Faktanya, gagasan untuk memvariasikan prosedur selama latihan telah sangat efektif dalam membantu dia meningkatkan diri sehingga ini adalah salah satu inti filosofinya tentang latihan. Oleh karena itu, hal ini adalah asas yang sebaiknya dibagikan kepada siswa sejak dini.

Latihan “Blocked and Interleaved”
Barbara Fast adalah direktur pedagogi piano di Universitas Oklahoma dan pakar di bidang penelitian latihan musik. Seperti Ericsson dan Klickstein, penelitiannya menunjukkan pentingnya mengubah keadaan selama latihan untuk meningkatkan dan mengembangkan kemahiran musik.

Dalam artikel, “Change It Up!: Interleaved Practice – What It Is, Why It Works,” Fast membedakan antara praktik yang diblokir dan yang disisipkan. Latihan yang diblokir dapat digambarkan sebagai perolehan keterampilan dengan “berusaha meningkatkan satu keterampilan pada satu waktu, biasanya dengan banyak pengulangan, hingga diperoleh hasil” dalam lingkungan yang tidak berubah.

Dia mengilustrasikan latihan yang diblokir sebagai AAABBBCCC dengan setiap huruf mewakili satu keterampilan atau tugas tertentu yang dipraktikkan dalam satu blok waktu. Fast menegaskan bahwa musisi “sering kembali ke ruang latihan keesokan harinya dan menemukan bahwa keterampilan yang dipelajari kemarin dengan banyak pengulangan melalui latihan yang diblokir, tidak bertahan lama.”

Latihan yang diblokir terkadang juga disebut “Latihan tetap”. Dalam praktik interleaved, “seorang siswa mempraktikkan area masalah yang teridentifikasi untuk waktu yang singkat, membiarkannya untuk mulai mempraktikkan area keterampilan yang berbeda. Pelaku bergantian dan mencampurkan tugas-tugas latihan. Retensi jangka panjang lebih baik dengan latihan interleaved, meskipun kepuasan jangka pendeknya tidak terlalu bagus,”. Dia mengilustrasikan latihan interleaved menggunakan huruf ABCBACACB. Dengan kata lain, dalam latihan interleaved, materi tertentu diamalkan, kemudian dibiarkan saja namun diselingi, atau diulang-ulang kembali, di antara materi latihan lainnya.

Dua jenis latihan selanjutnya perlu disebutkan di sini. Mirip dengan latihan yang diblokir adalah latihan massal di mana satu keterampilan atau tugas dipraktikkan berulang kali tetapi tanpa istirahat atau istirahat. Oleh karena itu, latihan massal berbeda dengan latihan jarak jauh. Menurut artikel, “Student Practice: Spaced vs. Massed,” latihan dengan jarak “mengacu pada kondisi di mana individu diberikan interval istirahat dalam sesi latihan mereka.”

Dr. Bill Moore yang adalah konsultan psikologi pertunjukan yang telah membantu musisi, atlet, dan orang lain mengatasi keraguan diri dan kecemasan dalam pertunjukan untuk mencapai pencapaian dan keahlian tingkat tinggi. Dalam bukunya, “Playing Your Best When it Counts: Mental Skills for Musicians”, Moore menjelaskan aturan 80-20 yang berkaitan dengan latihan yang terhambat dan bervariasi, dan cara berlatih untuk pola pikir kinerja versus berlatih untuk perolehan keterampilan.

Moore menyatakan bahwa pada awal proses mempelajari suatu karya di mana seseorang mengembangkan keterampilan teknis tertentu dan menyempurnakan detail musik, maksimal 80% waktu latihan harus dihabiskan dengan menggunakan latihan yang diblokir dan minimal 20% dihabiskan untuk latihan variabel. Ketika tanggal pertunjukan semakin dekat dan repertoar telah dipelajari dan dihafal secara menyeluruh, jumlah waktu yang dihabiskan untuk kedua jenis latihan tersebut harus diubah sehingga 80% dihabiskan untuk latihan variabel dan 20% untuk latihan blok.

Moore menegaskan bahwa tidak seperti atlet, banyak musisi yang tidak cukup berlatih untuk tampil (yaitu, memainkan karya mereka dalam suasana pertunjukan) dan menerapkan lebih banyak latihan semacam ini sangat penting untuk mengembangkan kepercayaan diri dan keterampilan mental yang diperlukan agar dapat tampil baik di bawah tekanan. Sementara Dr. Fast menyebut latihan semacam ini, kita menjalankan suatu program sebagai “awal yang dingin.” Ini dapat dilihat sebagai jenis latihan massal di mana siswa bermain melalui program resital sekali atau mungkin lebih kali dalam satu sesi latihan tanpa istirahat.

Latihan Terdistribusi
Jenis latihan selanjutnya adalah apa yang Klickstein disebut sebagai latihan terdistribusi, yang dijelaskannya dalam artikelnya, “Varied, Distributed, and Interleaved Practice,” sebagai berikut: “Daripada berfokus pada satu bagian dalam satu sesi latihan yang diperpanjang (latihan yang diblokir), dengan latihan terdistribusi, kami berlatih musik yang sama dalam sesi terpisah, mungkin selama rentang waktu satu hari.”

Oleh karena itu, kita dapat mengerjakan gerakan tertentu dari sonata piano Beethoven misalnya, pertama-tama melatihnya dalam tempo di pagi hari dengan menggunakan berbagai strategi (latihan bervariasi), meninjau kembali karya tersebut di sore hari, dan terus berupaya meningkatkan tempo di kemudian hari. Manfaat dari latihan terdistribusi adalah kita dapat beristirahat dalam latihan kita, beristirahat dan menerima umpan balik ekstrinsik atau eksternal mengenai kualitas permainan atau latihan kita dari seorang guru, pelatih atau mentor.

Singkatnya, terdapat bukti bahwa mengubah urutan atau pengaturan sesi latihan kita melalui latihan yang disisipkan atau didistribusikan — atau strategi latihan itu sendiri, dengan menggunakan latihan yang bervariasi atau bervariasi — akan meningkatkan kualitas latihan dan bermanfaat bagi perkembangan dan kemahiran sebagai musisi.

Latihan Mental
Jenis latihan terakhir dikenal sebagai latihan mental. Latihan semacam ini dilakukan jauh dari instrumen dan tidak memerlukan permainan apa pun. Salah satu subtipe latihan mental yang telah berhasil digunakan oleh berbagai musisi untuk mempelajari dan menghafal musik dengan cepat dikenal sebagai “visualisasi mental”. Latihan semacam ini terjadi sebelum kita memainkan sebuah alat musik, atau lebih tepatnya, alih-alih mempelajari dan menghafalkan alat musik tersebut.

Hal itu dijelaskan dalam buku “The Shortest Way to Pianistic Perfection” (termuat dalam publikasi Dover, “Piano Technique”) oleh pianis besar Jerman kelahiran Prancis Walter Gieseking (1895–1956) dan gurunya Karl Leimer (1858–1944 ).

Meskipun metode latihan mempelajari dan menghafal musik tanpa menggunakan piano ini tampak menakutkan bagi yang terbiasa mempelajari dan menguasai musik dengan terlebih dahulu berlatih menggunakan alat musik, para pendukung pembelajaran melalui visualisasi yakin akan efektivitas dan efisiensinya.

Ketika sedang mempelajari suatu karya, beberapa studi skor mental awal seperti yang dijelaskan oleh pendidik terkenal Amerika Robert Pace (1924–2010) dalam artikelnya, “Latihan Produktif,” sangatlah berharga. Selain itu, ketika melakukan sebuah karya ke memori yang telah dipelajari dan dikuasai di piano, visualisasi partitur untuk menumbuhkan memori visual seperti yang dijelaskan oleh Cora B. Ahrens dan G.D. Atkinson dalam “For All Piano Teachers” adalah hafalan yang sangat diperlukan teknik latihan.

Subtipe lain dari latihan ini mencakup apa yang kadang-kadang disebut latihan mental. Jenis latihan ini melibatkan dan menghabiskan waktu dimana diri membayangkan tampil sebaik mungkin di atas panggung dan terkadang berlatih mental untuk skenario terburuk.
Kita tahu bahwa superstar olahraga seperti perenang Michael Phelps telah menggunakan teknik ini untuk mencapai hasil yang luar biasa. Pelatih Phelps, Bob Bowman, diwawancarai oleh Dr. Laurie Santos, seorang profesor psikologi Yale, di podcastnya, “The Happiness Lab” (episode “Don’t Accentuate the Positive”), Santos berbagi bagaimana Phelps benar-benar meningkatkan latihan dan teknik renangnya melalui pelatihan mental dan seni visualisasi untuk mencapai rekor Olimpiade yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa penelitian yang dilakukan pada otak menunjukkan bahwa latihan mental, di mana kita membayangkan diri kita bermain, dan lain-lain, dapat memberikan efek menguntungkan yang sama pada pembelajaran seperti ketika kita secara aktif berlatih dengan alat musik kita.

Untuk membantu mencapai manfaat semacam ini dari latihan mental, Dr. Bill Moore menganjurkan penggunaan skrip latihan dalam bukunya “Playing Your Best When It Counts”. Menyusun naskah pertunjukan tertulis memerlukan deskripsi pertunjukan musik terbaik atau optimal dari program resital, audisi, atau kompetisi tertentu dengan detail sensorik yang kaya. Membuat dan kemudian membaca naskah pertunjukan yang telah selesai secara teratur sebagai persiapan pertunjukan terbukti sangat bermanfaat.

Psikolog olahraga Dr. Don Greene telah bekerja dengan Tim Selam Olimpiade AS dan dengan musisi, seperti konduktor Michael Tilson Thomas. Greene memberikan saran berharga tentang bagaimana musisi dapat mengembangkan keterampilan mental yang diperlukan dalam latihan untuk mempersiapkan diri sebaik mungkin menghadapi pertunjukan bertekanan tinggi dalam berbagai bukunya, termasuk “Performance Success: Performing Your Best Under Pressure,” serta pada “How To!” podcast (episode “Cara Berkinerja di Bawah Tekanan”).

Greene menegaskan bahwa “musisi dapat belajar banyak dari dunia bisbol. Musisi yang mengikuti audisi, seperti pemain bisbol liga utama, perlu mengantisipasi keadaan rutin serta hal-hal yang tidak terduga dan mempersiapkan –dalam latihan mereka– dengan baik untuk keduanya.”

Masukan Semuanya
Penting bagi guru untuk menjelaskan kepada siswa bahwa latihan yang naif tidak efektif, bahkan merugikan kemajuan mereka. Siswa juga harus memahami bahwa meskipun latihan yang diblokir bisa terasa menyenangkan dan memuaskan, penelitian menunjukkan bahwa latihan ini tidak seefektif latihan yang disisipkan. Selain itu, siswa perlu mengetahui bahwa memvariasikan prosedur atau aktivitas itu sendiri dengan menggunakan latihan yang bervariasi dapat sangat bermanfaat dan meningkatkan keterlibatan mental selama sesi latihan.

Selain itu, latihan yang disengaja di mana kita terus-menerus berusaha menantang diri kita sendiri untuk mencapai keahlian dengan menggunakan bimbingan ahli dari guru mungkin bisa menjadi tujuannya. Latihan mental tanpa menggunakan alat musik tidak hanya membantu kita mempelajari dan menghafal musik dengan cepat dan efektif, tetapi juga membantu mempersiapkan kita untuk tampil dengan sukses. Terakhir, berlatih untuk pola pikir pertunjukan versus berlatih untuk perolehan keterampilan adalah hal yang berbeda dan oleh karena itu memerlukan pendekatan dan jenis latihan yang berbeda. (eds)

Article Bottom Ad