Karakter Guru Piano yang Harus Dihindari

26

Article Top Ad

SEBAGIAN besar guru piano telah mendengarnya lebih dari sekali, kisah seorang guru piano tua yang getir (biasanya seorang biarawati) yang memukul tangan siswanya dengan penggaris. Untungnya, dengan peningkatan pendidikan dan profesionalisme, pengajaran piano telah berkembang melampaui pelecehan semacam ini.

Saat ini, sebagian besar guru adalah pendidik yang suportif, suka membantu, penuh kasih sayang, dan sangat terlatih. Mereka menginginkan yang terbaik untuk siswanya dan akan melakukan semua yang mereka bisa untuk membantu mereka tumbuh dan berkembang sebagai musisi dan manusia. Hindari jika guru memiliki karakter buruk. Memecat guru yang buruk tidak pernah mudah, tetapi ketika Anda bersiap untuk putus dengan guru yang buruk, ada baiknya Anda mengingat hal-hal yang menunjukan karakter guru yang buruk seperti di bawah ini.

1. Guru tidak menunjukkan cara berlatih.
Seringkali, mungkin tanpa disadari, ketika guru melakukan koreksi atas sejauhmana murid menyerap pelajaran yang telah diberikan, guru akan memberikan materi baru. Ketika murid sudah menyelesaikan semuanya, guru menyuruh murid untuk berlatih. Murid meninggalkan pelajaran dan melakukan koreksi tersebut. Murid pun memiliki karya baru. Tugas baru. Tapi bagaimana murid berlatih? Bahkan dia tidak tahu bagaimana memulai latihan. Itu karena guru tidak menunjukkan cara berlatih. Ketika murid meninggalkan pelajaran, guru harus tahu persis apa yang harus dilakukan murid dan bagaimana melakukannya. Hanya menyuruh siswa untuk berlatih saja tidak cukup.

Article Inline Ad

2. Guru tidak mengajari cara menghafal
Murid mempelajari sebuah karya dan telah memainkannya untuk waktu yang lama. Terakhir, di akhir pelajaran, guru berkata, “Untuk minggu depan, saya ingin kamu menghafalkannya”. Murid pulang dan mulai dari awal. Murid hanya ingat beberapa bar pertama. Jari-jarinya seperti berpindah ke tuts yang tepat karena sudah memainkannya berkali-kali. Lalu murid bertanya-tanya, “Nah, sekarang apa yang harus saya lakukan?”. Murid tidak dapat mengetahui cara menghafal karena gurunya tidak menunjukkan cara menghafal. Guru hanya mengharapkan murid tahu cara menghafal.

Ini sangat buruk karena beberapa alasan. Pertama-tama, hal itu membuat murid merasa ada yang tidak beres dengan dirinya! Guru mengharapkan murid bisa menghafal dan ternyata tidak bisa. Murid merasa mungkin dirinya tidak cukup pintar untuk mengetahui cara menghafal. Ya, tidak ada yang bisa langsung menghafal! Ada beberapa orang jenius luar biasa di luar sana yang hanya bisa memainkan musik dan langsung menghafalnya. Tentu saja, jika musiknya cukup sederhana, mungkin pengulangan saja sudah cukup. Namun jika murid hanya punya waktu satu minggu untuk menghafal sesuatu, dan tidak memiliki metode atau prosesnya, murid berada dalam masalah. Jadi, jika guru menyuruh murid menghafal, murid perlu menanyakan bagaimana cara menghafalnya. Jika tidak mendapatkan jawaban yang jelas dan ringkas, muris mungkin mempertimbangkan untuk mencari guru lain jika menghafal penting baginya.

3. Memberi musik yang terlalu sulit
Ini adalah sesuatu yang sangat salah dan ironisnya, umum dilakukan. Guru memberikan musik yang terlalu sulit. Mengapa mereka melakukan hal itu? Ada beberapa alasan. Pertama, murid mungkin meminta kepada gurunya untuk memberikan etude Chopin tertentu, misalnya. Jadi sebagian bisa terinspirasi oleh siswa yang meminta memainkan sesuatu yang sebenarnya tidak sesuai dengan levelnya.

Hal lainnya adalah guru sering kali suka menyombongkan diri kepada guru dan pianis lain. “Saya mempunyai siswa yang memainkan etudes Liszt dan sonata Beethoven.”, atau apa pun itu, karena hal itu membuat mereka merasa bahwa mereka adalah guru yang sangat baik. Atau mungkin mereka bosan dengan hal-hal mudah yang selalu mereka ajarkan. Jika siswa meminta sesuatu yang terlalu sulit, mereka hanya berkata, “Silakan lakukan.” Mereka berpikir, setidaknya mereka akan mendengarkan sesuatu yang mereka sukai.

Kadang-kadang, mempelajari sebuah karya yang jauh lebih maju daripada yang pernah dimainkan murid sebelumnya, dapat membantu murid mencapai level baru dalam permainannya jika murid bersedia meluangkan waktu berjam-jam berlatih untuk menguasainya. Namun sering kali, murid malah membuang-buang waktu latihan yang berharga untuk sesuatu yang pada akhirnya tidak bisa dimainkan pada level yang layak.

4. Guru Berbicara di Luar Kepala Murid
Hal ini berlaku pada hampir semua mata pelajaran. Beberapa guru akan membicarakan murid. Mereka berbicara seolah-olah murid memahaminya, dan murid memang memahaminya, namun belum sepenuhnya. Murid bahkan tidak tahu pertanyaan apa yang harus diajukan. Murid merasa akan terlihat bodoh jika mengajukan pertanyaan setelah guru berbicara kepada murid seolah murid memahaminya. Hal ini terutama berlaku pada teori musik.

Mungkin guru mengharapkan murid untuk memahami beberapa perkembangan harmonik yang kompleks sambil berharap pada akhirnya murid akan mengerti, tetapi murid tidak pernah benar-benar memahami apa pun yang dibicarakan. Murid sepertinya mengerti. Dan jika guru berpikir murid memahaminya, maka murid harus memahaminya.

Terkadang guru tidak menghargai landasan yang murid perlukan untuk mengikuti keseluruhan rangkaian percakapan. Murid mungkin bingung di awal dan mengangguk-angguk sambil berpikir, “Oh, nanti saya akan paham di akhir pembicaraan ini.” Namun sebelum murid menyadarinya, murid sudah masuk ke topik berikutnya, dan murid bahkan tidak pernah membahasnya. Jadi ini adalah masalah yang sangat besar.

5. Guru tidak pernah mengulas apa yang telah dipelajari murid sebelumnya
Guru mungkin memperkenalkan sesuatu yang baru. Besar! “Hari ini, kami akan melakukan analisis harmonik.” Jadi, murid menghabiskan sedikit waktu dengannya. Tapi itu terakhir kali hal itu muncul. Lain kali mereka membahas hal lain, seperti cara memainkan tangga nada dengan gerakan berlawanan. Mereka melakukannya sekali, maka murid tidak akan pernah mendengarnya lagi. Murid tidak pernah mengerti. Sebelum murid menyadarinya, murid akan melakukan dua, tiga, atau empat hal lainnya. Tidak ada tindak lanjut. Jadi, murid berakhir dengan semua informasi kecil yang terbuang sia-sia, dan tidak pernah benar-benar memahaminya karena gurunya tidak konsisten dalam pengajarannya.

6. Instruksi guru terlalu kabur
Pernahkah murid mendapatkan instruksi abstrak? Murid sedang memainkan sebuah lagu dan guru berkata, “Di sini, buatlah lagu itu terdengar seperti kupu-kupu yang terbang tertiup angin di dalam bunga.” Murid berpikir, “Wow, kedengarannya bagus.” Murid sangat terkesan dengan gambarannya. Namun ia berpikir, “Apa yang harus saya lakukan agar terdengar seperti kupu-kupu?”. Murid sangat menyukai keseluruhan konsepnya sehingga tidak ingin menanyakannya. Komentar abstrak terkadang memberi murid gambaran samar tentang apa yang dicari. Namun jika tidak ditindaklanjuti dengan instruksi khusus tentang cara menghasilkan suara tersebut, maka hal tersebut akan menjadi tidak berarti. Ini mungkin terdengar bagus, tapi murid membutuhkan lebih dari itu.

7. Guru membuat murid merasa buruk terhadap dirinya sendiri
Ada beberapa hal yang sangat merusak yang dapat dilakukan guru. Seorang guru mungkin mengatakan sesuatu yang pasif-agresif seperti, “Baguslah jika kamu merasa seperti itu.” Mereka membuatmu merasa kecil. Mereka mengatakan banyak hal kepada murid dan membuat murid merasa tidak enak. Mengapa hal ini sangat merusak? Karena hal itu menyakitkan! Selain itu, hal ini mungkin membuat murid menyerah begitu saja pada gagasan tentang piano. Jika murid terus-menerus direndahkan dalam pelajaran, murid kehilangan kegembiraan. Apa gunanya belajar piano jika tidak bisa dinikmati?

8.Guru Berteriak
Guru yang berteriak, sebenarnya tidak ada alasan untuk itu. Ini benar-benar pelecehan verbal. “Kenapa kamu tidak tahu tangganadamu? Kamu seharusnya sudah mengetahuinya sekarang!” Atau, “Kamu tidak menghafal bagian ini? Sudah kubilang padamu untuk menghafalnya!” Segala jenis teriakan, tidak ada tempat untuk itu dalam pelajaran piano. Ada satu pengecualian kecil. Dalam pembelajaran online misalnya, terkadang teknologi tidak bekerja sama. Seorang murid sedang memainkan sonata dan guru mungkin harus menghentikannya. Guru berkata, “Hei! Hei!”, mencoba menarik perhatian seseorang secara online. Tapi itu cerita yang berbeda. Ini tentang membentak murid karena mereka melakukan kesalahan. Guru berpendapat bahwa mereka perlu berteriak untuk menyampaikan maksudnya. Tidak. Itu bukan cara yang tepat untuk menyampaikan pendapat.

9. Guru Menyakiti Murid Secara Fisik
Sudah banyak terdengar cerita tentang guru yang memukul muridnya. Memukul adalah tindakan yang salah dalam situasi apa pun selama pelajaran! Ada cerita lama. Tentang guru yang menggunakan penggaris untuk mengoreksi siswanya. Setiap ada jari yang salah, pukul! Guru berpikir, “Kalau mereka tahu akan dipukul, mereka akan bermain dengan jari kanan.” Selain potensi kerusakan, rasa sakit bukanlah cara yang baik untuk membuat orang terbuka terhadap konsep pengajaran. Memukul adalah tindakan yang salah. Apapun alasannya

10. Guru Tidak Mengizinkan Memainkan Apapun
Ini bisa sangat membuat frustrasi! Murid memulai pelajaran piano dan mulai bermain, lalu membuat kesalahan dan guru menghentikannya. “Itu salah.” Murid mencoba melanjutkan, tetapi agak terhambat oleh hal ini. Jadi murid melanjutkan dan membuat kesalahan lagi, hanya karena tidak lagi mengikuti alurnya. Sebelum menyadarinya, murid sangat takut dihentikan, sehingga murid bahkan tidak lagi berkonsentrasi pada musik! Ini sangat kontraproduktif.

Guru harus membiarkan murid memainkan musiknya sehingga tahu bagaimana memandu pelajaran. Begitulah cara guru melihat poin-poin yang perlu dibahas selama pembelajaran. Guru juga harus mendengarkan dengan seksama. Sekalipun ada beberapa hal yang menurut guru harus didiskusikan dengan murid, jika guru tidak mendengarkan semuanya, bagaimana guru mengetahui prioritas pelajaran? Lebih buruk lagi, hal ini tidak memberi murid kesempatan untuk menunjukkan kepada guru kerja keras yang telah dilakukan murid selama seminggu.

Murid ingin menunjukkan kepada guru tentang pencapaiannya dan merasa senang dengan pencapaian tersebut sebelum mulai bekerja. Jadi, jika murid mempunyai guru yang tidak membiarkan murid bermain-main selama pelajaran berlangsung, itu tidak akan berhasil. Ini tidak akan menjadi pelajaran yang sangat berguna atau berharga bagi murid. (eds, berbagai sumber)

Article Bottom Ad