Ketika Beethoven Marah

587

Article Top Ad

Lain kali ketika Anda begitu jengkel  tidak dapat menemukan kunci mobil misalnya, bayangkan “Rondo Capriccio in G major op.129” karya Beethoven. Karya ini begitu terkenal sampai-sampai dibuat judul alterntifnya, “Rage over a lost penny”, (kemarahan atas satu sen yang hilang). Konon karya ini menggambarkan  kemarahan Beethoven yang kehilangan koin emasnya. Sepanjang malam, dia hilir mudik di rumahnya, naik turun lantai dengan kejengkelan mencari-cari dimana koin emasnya.

Meskipun judulnya diyakini ditulis oleh penerbit (bukan Beethoven sendiri), jika  Anda mendengarkan piano rondo ini, Anda dapat tertawa terkekeh-kekeh  membayangkan Beethoven mengamuk di ruang tamunya.

Sebuah animasi tiga dimensi menggambarkan dengan pas kemarahan Beethoven. Dibuat  Andrea Pennati, Luca Saletti, Beatrice Tonghini, Roberto Vergine dan Fransesco Zarba, animasi ini sangat menarik dan menggelikan dengan karater Beethoven yang kehilangan koin emasnya. Silakan klik di sini untuk menyaksikannya:

Article Inline Ad

Pianis hebat asal Russia, Sergey Belyavsky memainkan komposisi ini dengan sangat bagus. Pianis ini banyak dipuji atas kemampuan teknisnya yang luar biasa dan musikalitas yang matang. Bisa dilihat permainannya disini:

Pianis hebat asal Russia lainnya, Evgeny Igorevich Kissin juga memainkan komposisi ini dengan teknik, power dan speed yang menakjubkan. Pianis yang menjadi warga negara Inggris tahun 2002 dan akhirnya menjadi warga negara Israel tahun 2013 ini pertama kali terkenal di dunia internasional sebagai anak ajaib. Lihat permainannya di sini:

Rondo Capriccio in G major op.129 ini sering juga disebut “Rondo

alla ingharese quasi un capriccio” in G major, Op. 129, namun lebih dikenal dengan judul “Rage Over a Lost Penny, Vented in a Caprice”. Judul ini muncul pada manuskrip tanda tangan, tetapi tidak di tangan Beethoven, dan telah dikaitkan dengan temannya Anton Schindler. Ini adalah salah satu lagu favorit dan sering ditampilkan sebagai sebuah atraksi panggung.

Komposisi tersebut dibuat antara tahun 1795 dan 1798. Beethoven membiarkan karya itu tidak diterbitkan dan tidak lengkap. Karya itu diterbitkan pada tahun 1828 oleh Anton Diabelli, yang mengaburkan fakta bahwa itu belum selesai. Durasi lagu antara lima dan enam menit, dengan tempo Allegro vivace.

 

Gabungan Gipsi dan Hongaria

Indikasi “alla ingharese” menarik, karena tidak ada kata seperti “ingharese” dalam bahasa Italia standar. Bagi orang-orang di zaman Beethoven, “musik Gipsi” dan “musik Hongaria” adalah istilah yang sama. Beethoven tampaknya telah menggabungkan “alla zingarese” (dalam gaya Gipsi) dan “all’ongarese” (dalam gaya Hongaria) untuk menghasilkan istilah unik “alla ingharese”.

Robert Schumann menulis tentang karya tersebut bahwa “akan sulit untuk menemukan sesuatu yang lebih meriah daripada keinginan ini… Ini adalah kemarahan yang paling ramah dan tidak berbahaya, mirip dengan yang dirasakan ketika seseorang tidak dapat melepaskan sepatunya,”. Schumann mengutip karya tersebut sebagai contoh keduniawian Beethoven terhadap mereka yang terpaku pada citra transendental komposer.

Benar-benar marah dan penuh amarah, ‘kemarahan atas satu sen yang hilang’. Robert Schumann menyebutnya ‘kemarahan yang paling ramah dan tidak berbahaya, mirip dengan yang dirasakan ketika seseorang menarik sepatu dari kakinya, dan berkeringat dan menginjak-injak saat sepatu itu memandang pemiliknya dengan lesu’.

Karya dengan judul yang menarik ini adalah salah satu komposisi Beethoven yang paling terkenal, bahkan salah satu yang paling terkenal dalam repertoar piano. Popularitasnya bahkan membawanya dalam bentuk nada dering ponsel abadi.

Tapi tidak peduli seberapa geli Anda mendengarnya, ternyata Beethoven tidak benar-benar dalam keadaan marah saat menulis karya tersebut. Ketika dia menulis karya tersebut pada tahun 1795, dia menyebutnya ‘Little Capriccio’ dan memberinya tanda tempo ‘Alla ingharese, quasi un capriccio’. ‘Ingharese’ adalah salah eja dari ‘ongarese’ – Hungaria – dan dengan demikian bersemangat dan ceria, tetapi tanpa kemarahan dan tanpa kehilangan koin sepeser pun.

Judul terkenal itu dibuat oleh penerbit Anton Diabelli, yang mitranya CA Spina memperoleh manuskrip tersebut ketika barang-barang Beethoven dilelang pada November 1827. Diabelli menyelesaikan karya yang terpisah-pisah itu dan menerbitkannya pada tahun 1828. Pada akhir baris pertama yang dia catat: ‘Cariccio lengkap ini ditemukan di antara efek Beethoven dan disebut ‘The Rage over a Lost Penny, Vented in a Capriccio’.

Hanya prasasti seperti itu yang ditambahkan ke tanda tangan, tetapi tidak oleh Beethoven. Kendati demikian, judul yang dibuat Diabelli agaknya lebih  tepat dan mudah tertanam di benak banyak orang. Setidaknya, daripada sulit  menyebut Rondo Capriccio in G major op.129, orang lebih gampang menyebut “Lagu Beethoven Marah”. Kenapa tidak? (eds)

 

Article Bottom Ad