Mendengar Aktif

251

Article Top Ad

Anda melihat, tetapi Anda tidak mengamati.
Perbedaannya jelas. –Sherlock Holmes

KALIMAT terkenal Sherlock Holmes kepada Dr. Watson dapat direfrase untuk merujuk telinga daripada mata sebagai organ indera pengamatan: Anda mendengar, tetapi Anda tidak mendengarkan. Dalam pernyataan paralel ini, implikasinya adalah bahwa “melihat” dan “mendengar” adalah pasif, sementara “mengamati” dan “mendengarkan” aktif, membutuhkan tingkat keterlibatan yang lebih tinggi dari pengamat atau pendengar, tetapi juga menghasilkan perolehan pengetahuan yang lebih besar.

Musik mengelilingi kita setiap hari. Ada di playlist kita, radio, iklan, soundtrack untuk film atau acara televisi, stereo tetangga kita, dan lain-lain. Namun kita tampaknya telah menguasai seni mendengar tanpa mendengarkan. Namun demikian, musik memiliki kekuatan untuk memperkaya keterlibatan siswa jika mereka mempelajari seni mendengarkan secara aktif dan bagaimana menghubungkan apa yang mereka dengar dengan jaringan konseptual yang lebih luas. Untuk berlatih mendengarkan secara aktif, kita harus -seperti Dr. Watson-belajar mengamati dengan telinga kita.

Article Inline Ad

Sementara pentingnya mengajar dengan berbagai artefak atau objek umumnya diakui, musik mungkin tidak selalu menjadi panggilan pertama di luar kelas musik. Tapi musik bukan hanya untuk musisi dan kursus musik. Dengan memperluas gagasan “teks” untuk memasukkan objek apa pun yang dapat mengomunikasikan makna, seperti dalam pengertian teori sastra kata, maka musik juga dapat diperlakukan sebagai objek studi yang penting dari berbagai sudut pandang.

Contoh-contoh musik dapat digunakan secara berguna dalam berbagai disiplin ilmu. Misalnya, sebuah kursus Sejarah Amerika pada tahun 1960-an dapat menampilkan lagu-lagu protes ikonik dari gerakan anti-perang atau perbandingan Aretha Franklin’s Respect dari tahun 1967 dengan rekaman asli Otis Redding tahun 1965 untuk menyoroti masalah kelas dan gender yang lazim di Amerika Serikat pada waktu itu.

Kursus bahasa Inggris mungkin memeriksa bagaimana teks tertentu telah diatur ke musik, atau bagaimana karya teater kanonik telah diadaptasi untuk panggung opera. Sebuah kelas Othello karya Shakespeare, misalnya, menampilkan kutipan musik dari pengaturan opera tahun 1887 Giuseppe Verdi dari drama itu.

Kursus Sejarah Seni tentang Impresionisme dapat memeriksa berbagai komposisi musik dalam hubungannya dengan karya seni visual pada periode yang sama, membandingkan Reflets dans l’eau -nya Debussy dengan Lili Air dari Claude Monet untuk lebih memahami prinsip dan penanda gerakan impresionis seperti yang diungkapkan dalam berbagai media.
Banyak perpustakaan universitas membeli langganan database streaming online dan inisiatif pendukung untuk membuat katalog dan mengarsipkan koleksi multimedia mereka, sehingga memberikan akses ke sumber daya baru yang tersedia untuk digunakan dalam program sarjana.

Untuk memanfaatkan musik yang tersedia melalui sumber-sumber ini secara efektif, kita harus melatih siswa kita bagaimana terlibat dengannya. Bahkan kegiatan dengan persiapan terbaik pun dapat meleset dari sasaran, kecuali siswa siap untuk mendengarkan dan bukan hanya untuk mendengar. Namun, sementara pembelajaran aktif sering menjadi topik diskusi di kalangan pedagogis saat ini, gagasan mendengarkan secara aktif jarang dibahas. Jadi apa itu “mendengarkan secara aktif” dan bagaimana kita dapat mendorong dan memfasilitasinya saat menggunakan contoh musik di program sarjana?

Jika pembelajaran aktif secara umum dipahami sebagai pendekatan pedagogis yang melibatkan siswa dalam proses pembelajaran dan mengharuskan siswa untuk melakukan kegiatan belajar yang bermakna dan berpikir tentang apa yang mereka lakukan dalam konteks kelas, maka mendengarkan aktif juga mengharuskan siswa untuk terlibat dan berpikir. tentang apa yang mereka dengar. Dengan kata lain, mendengarkan aktif adalah mendengarkan dengan tujuan.

Baik digunakan dalam kursus musik atau kursus non-musik, mendengarkan aktif tidak memerlukan pelatihan musik tingkat lanjut atau kemampuan membaca musik, namun tetap dapat digunakan dengan siswa yang dapat membaca musik. Bahkan siswa dengan pelatihan kinerja bertahun-tahun mungkin kesulitan ketika berbicara tentang musik atau membuat pengamatan yang menonjol tentang apa yang mereka dengar.

Siswa mungkin akrab dengan sebuah karya, dan bahkan mungkin mengetahuinya dengan baik, tetapi pernahkah mereka memikirkannya? Mendengarkan secara aktif, oleh karena itu, adalah alat yang berguna baik dalam kursus musik dan kursus non-musik, dan dapat memiliki efek demokratisasi untuk menyamakan kedudukan.

Untuk membahas bagaimana mendengarkan aktif dapat dikembangkan melalui pengajaran dengan musik, ada tiga jenis mendengarkan yang mungkin dipetakan ke tujuan mendengarkan yang berbeda, diikuti oleh empat teknik praktis yang dapat digunakan selama salah satu dari tiga jenis mendengarkan ini.

Tiga Jenis Mendengarkan
Dalam mengajar kursus sejarah musik, teori musik, dan apresiasi musik, sering dipikirkan tiga jenis atau tingkatan mendengarkan: 1) mendengarkan afektif, 2) mendengarkan struktural, dan 3) mendengarkan dialogis. Meskipun kategori-kategori ini sangat efektif dalam mengajarkan contoh-contoh musik dengan tingkat detail yang sesuai untuk jurusan musik, kategori-kategori ini juga dapat diterapkan secara berguna untuk menggunakan contoh-contoh musik dalam kursus-kursus non-musik secara lebih luas.

Mendengarkan secara Afektif
Jenis mendengarkan ini mungkin yang paling dasar. Ini melukiskan gambaran untuk telinga dalam sapuan lebar, dan memberi siswa pengertian umum tentang pengaruh suatu karya: emosinya, warnanya, karakteristik gaya atau generiknya. Ini juga bisa dianggap sebagai “strategi sampler,” metode untuk bergerak cepat melalui sepotong atau melalui sejumlah potongan untuk mengatur panggung untuk mendengarkan lebih fokus.

Jenis mendengarkan ini dapat ditingkatkan dengan menambahkan lapisan komentar sementara musik diputar untuk mengarahkan perhatian siswa pada detail tertentu sebelum meminta mereka untuk melakukan pengamatan sendiri, seperti yang akan dibahas nanti.
Pertanyaan yang berguna untuk jenis mendengarkan ini biasanya mendorong siswa untuk menyuarakan pengamatan mereka pada tingkat dasar: Instrumen apa yang Anda dengar? Genre musik apa ini? Emosi apa yang ditimbulkan oleh ini? Seberapa cepat atau lambat itu? Bagi mereka yang memiliki pelatihan musik, ini mungkin juga mencakup pertanyaan yang lebih terarah untuk menarik pengamatan tentang tempo, meter, ritme, jangkauan, dan lain-lain.

Mendengarkan Struktural
Jenis mendengarkan ini mendekati contoh musik hampir seperti patung atau lukisan, di mana Anda mengarahkan siswa ke momen-momen tertentu dan melihat cara-cara di mana momen-momen itu merupakan puncak dari lintasan tertentu. Dengan demikian, mendengarkan struktural sering kali berarti membandingkan momen yang berbeda dari dalam bagian tertentu. Pertanyaan mungkin termasuk: Bagaimana artis atau komposer berpindah dari satu ide ke ide lainnya? Mengapa? Pertanyaan mendasar apa yang diajukan oleh karya tersebut dan bagaimana menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, jika ada? Bagaimana teks berhubungan dengan suara?

Mendengarkan Dialog
Jenis mendengarkan ini mungkin yang paling kompleks dan memakan waktu, namun juga yang paling bermanfaat dan berpotensi bermanfaat. Sesuai dengan namanya, jenis mendengarkan ini menempatkan contoh musik dalam dialog dengan elemen eksternal: konvensi umum, karya musik lainnya, karya seni, teks, objek, dan lain-lain.

Mengajar dengan musik tidak menghalangi penggunaan teks atau visual juga. Jika karya Anda memiliki lirik, sertakan lirik tersebut (dan jika lirik tersebut tidak dalam bahasa ibu siswa Anda, berikan juga terjemahannya). Seringkali membantu melengkapi mendengarkan dengan cara-cara lain untuk terlibat dengan contoh-contoh musik dengan menggunakan jenis media lain. Pertanyaan yang mendorong mendengarkan secara dialogis mungkin, misalnya, memerlukan membandingkan karya musik dengan karya lain oleh artis atau komposer yang sama, dengan pengerjaan ulang atau rekaman yang berbeda dari karya itu, dengan lukisan atau pahatan yang melibatkan konsep serupa atau berasal dari periode yang sama, atau artikel surat kabar atau ulasan dari era yang sama; itu bahkan bisa melibatkan penelusuran penerimaan karya tersebut dari waktu ke waktu.

Empat Teknik Praktis
Mengajar dengan musik dapat menjadi tantangan, terutama karena kita sebagai masyarakat telah mengembangkan kebiasaan mendengar tanpa mendengarkan. Dalam memainkan contoh musik di kelas, risikonya adalah sering kehilangan kendali atas perhatian siswa. Terlalu sering, saat musik mulai diputar, mata mulai berkaca-kaca. Teknik-teknik ini dirancang untuk membantu siswa terlibat secara produktif dengan apa yang mereka dengar, untuk menghasilkan mendengarkan secara aktif daripada pasif.

Model mendengarkan dengan baik
Siswa Anda memandang Anda sebagai model bagaimana mendengarkan dengan baik. Bahasa tubuh itu penting. Jika Anda menggunakan waktu ini untuk mengacak-acak not, Anda tampak tidak terlibat. Jika Anda terlihat seperti hanya menunggu contoh selesai sebelum Anda dapat mulai berbicara lagi, Anda tampak tidak terlibat. Coba tutup mata. Senyum. Cemberut. Tertawa. Jadilah ekspresif. Tunjukkan bahwa musik memengaruhi Anda.

Ulangi, ulangi, ulangi
Terkadang dibutuhkan beberapa kali audiensi untuk memahami pilihan musik. Saat membaca teks tertulis atau menganalisis objek visual, siswa dapat bergerak bolak-balik di antara elemen yang berbeda dan dapat melihat ke belakang dan menyegarkan ingatan mereka pada suatu titik atau detail yang telah dibahas.

Tetapi Anda tidak dapat “mendengarkan kembali” dengan cara yang sama seperti Anda dapat melihat ke belakang. Saat mendengarkan musik, Anda hanya dapat mendengar satu saat pada satu waktu, bergerak secara berurutan dari waktu ke waktu tanpa kemampuan untuk melompat ke belakang dan ke depan. Memainkan contoh beberapa kali memungkinkan siswa untuk menyerap musik dengan lebih baik dan membuat penilaian dan pengamatan yang lebih tepat tentang apa yang telah mereka dengar.

Poin penting
Bicarakan contoh musik untuk menunjukkan fitur penting yang Anda ingin siswa Anda perhatikan. Hal ini dapat sangat membantu ketika siswa Anda kurang percaya diri tentang kemampuan mereka sendiri untuk mendengarkan secara efektif, dan untuk menunjukkan harapan Anda dalam hal apa yang harus didengarkan. Hal terakhir yang Anda inginkan adalah agar siswa mengabaikan dan kehilangan fokus selama contoh musik. Intinya adalah untuk melibatkan siswa, bukan untuk menggunakan waktu ini untuk kegiatan lain yang tidak terkait (Facebook, email, Twitter, pekerjaan rumah untuk kelas lain, dan lain-lain).
Memberikan komentar yang sedang berlangsung pada dasarnya memberi siswa peta jalan untuk mendengarkan, membantu mereka tidak hanya untuk memahami relevansi dari apa yang mereka dengar pada saat tertentu tetapi bagaimana momen itu berhubungan dengan momen lain dalam karya tersebut.

Berikan Arahan

Siswa harus selalu tahu apa yang harus didengarkan. Karena keterlibatan musik sehari-hari sering kali tidak melibatkan pemikiran kritis, akan sangat membantu untuk mengarahkan siswa ke arah yang benar. Ajukan pertanyaan sebelum memainkan contoh musik. Beri tahu mereka aspek tertentu dari karya tersebut untuk menjadi fokus. Perjelas harapan Anda untuk apa yang Anda ingin siswa Anda lakukan, dengarkan, atau pahami sebagai hasil dari mendengarkan contoh musik tertentu.

Mendengarkan aktif adalah strategi pedagogis yang berguna untuk mengajarkan prinsip-prinsip penyelidikan kritis. Jangan puas hanya dengan mendengar dan melihat. Alih-alih berusaha untuk mendengarkan dan mengamati. (C.Thomas, eds)

Article Bottom Ad