Mengenal Concerto

2571

Article Top Ad

Istilah Concerto (konserto, dalam bahasa Indonesia)  muncul sejak sekitar tahun 1750, untuk menyebut  sebuah komposisi musik yang terdiri dari beberapa alat musik dimana alat musik solonya dimainkan dengan ansambel orkestra.

Pemain solo dan ansambel terkait satu sama lain melalui pergantian, kompetisi, dan kombinasi. Dalam pengertian ini konserto, seperti simfoni atau kuartet gesek, dapat dilihat sebagai kasus khusus dari genre musik yang dianut oleh istilah sonata.

Seperti sonata dan simfoni, konserto biasanya merupakan siklus dari beberapa gerakan kontras yang terintegrasi secara nada dan seringkali secara tematis. Gerakan-gerakan individual biasanya didasarkan pada desain tertentu yang dikenal, termasuk bentuk sonata, A B A (huruf mengacu pada bagian musik besar yang berbeda), variasi, dan rondo (seperti A B A C A).

Article Inline Ad

Tapi koncerto juga cenderung berbeda dari sonata, dengan cara tertentu yang membedakannya. Jadi, dalam bentuk sonata dari gerakan pertama konserto, eksposisi sering kali tetap berada di kunci tonik saat dimainkan oleh seluruh orkestra untuk pertama kalinya. Keberangkatan yang diharapkan ke kunci yang hampir terkait dan pengenalan solois dicadangkan untuk pengulangan eksposisi yang lebih rumit secara karakteristik.

Selain itu, untuk memenuhi kebutuhan yang dirasakan akan akhir yang lebih cemerlang dalam gerakan yang sama, konserto menyediakan atau setidaknya mengundang  improvisasi cadenza di dekat akhir gerakan, sebuah pengembangan bebas yang diperpanjang yang dapat berlangsung selama beberapa menit. Cadenza yang lebih pendek juga dapat terjadi pada titik-titik strategis dalam satu atau lebih gerakan lainnya.

Selain itu, konserto telah mengikuti jauh lebih konsisten daripada sonata tiga gerakan, dalam urutan cepat-lambat-cepat. Gerakan kedua mengarah, seringkali tanpa jeda, ke final, atau gerakan terakhir, dan final telah menunjukkan preferensi yang lebih konsisten untuk desain rondo.

Tetapi, yang penting, semua perbedaan bentuk musik ini adalah sekunder dari dialog yang melekat dalam hubungan konserto antara solois dan orkestra. Dialog ini mempengaruhi sifat dari bagian solo dengan hampir memaksa pemain solo menjadi peran virtuoso sehingga ia dapat bersaing secara setara dengan lawannya, orkestra.

Dialog, selanjutnya, mempengaruhi tidak hanya konstruksi frasa musik individu tetapi juga tekstur musik yang dipilih. Selain itu, ini mempengaruhi cara mengembangkan materi musik (misalnya tema, ritme) sesuai dengan logika bentuk musik, dan bahkan pemblokiran bagian yang lebih luas dalam bentuk, seperti dalam eksposisi berulang konserto, dengan bagiannya untuk orkestra penuh (tutti) dan solois.

Literatur konserto sejak 1750 sangat luas di semua kategori, meskipun repertoar standar terbatas pada hampir tidak lebih dari beberapa karya untuk setiap instrumen solo utama. Menjadi bahan utama dari tarif konser populer, konserto tunduk, seperti halnya opera, dengan urgensi box office.

Industri film dan rekaman telah membantu lebih jauh untuk memberikan keunggulan yang tidak proporsional untuk beberapa contoh yang sangat sukses dan tidak dapat disangkal efektif, seperti konserto untuk piano oleh Edvard Grieg dari Norwegia (dalam A minor) dan Pyotr Ilyich Tchaikovsky Rusia (dalam B flat minor) dan Sergey Rachmaninoff (dalam C minor).

Penggunaan istilah konserto pertamakali dimulai pada akhir Renaissance (abad ke-16). Ini berlanjut ke era Barok (sekitar 1580 hingga 1750), yang merupakan era utama dan pertama dari konser, termasuk konser instrumen vokal pada akhir abad ke-16 dan ke-17 dan, terutama, concerto grosso pada akhir abad ke-17 dan awal abad ke-18.

Diskusi berkembang di era Klasik (sekitar 1730 hingga 1830) dan era Romantis (sekitar 1790 hingga 1915), yang menandai masa kejayaan konser solo yang berbeda. Era modern (dari sekitar tahun 1890),  merupakan puncak vitalitas lebih lanjut dalam konser solo dan kebangkitan prinsip konserto grosso yang lebih tua dari kelompok-kelompok instrumental yang kontras.

 

Asal Usul Konserto

Istilah konserto telah menimbulkan masalah bagi sejarawan musik yang berkaitan dengan asal-usul istilah tersebut karena dalam satu abad setelah aplikasi pertama yang diketahui untuk musik, pada awal 1500-an, kata itu telah memperoleh dua arti yang tampaknya saling eksklusif.

Salah satu arti yang masih berlaku dalam bahasa Italia adalah “persetujuan”, atau, seperti dalam bahasa Inggris, “dalam konser”.  Yang lainnya adalah kata “bersaing” , dari bahasa Latin concerto, -are, -atus (“bersaing”). Mungkin berasal dari kata Latin yang sama adalah istilah terkait seperti konserto (Italia), concertato, dan concertante; concierto (Spanyol),  konser  (Prancis), dan permaisuri (Inggris).

Namun makna ganda inilah yang justru menawarkan benang persatuan yang paling nyata sepanjang sejarah empat abad konserto dalam berbagai bentuknya. Dengan kata lain, konserto, dalam arti  apa pun yang diasumsikannya, mengungkapkan kebutuhan yang berkelanjutan untuk menyelesaikan ide-ide antitesis tentang kerukunan dan kontes. Keseimbangan antara kontes dan kerukunan adalah solusi khusus konserto untuk masalah keragaman dalam kesatuan yang harus diselesaikan dalam semua bentuk seni yang dinamis.

Pada abad ke-16 kata konserto memiliki beberapa arti. Pada awal 1519 di Roma, itu hanya merujuk pada grup vokal atau instrumental        (un concerto di voci in musica). Pada tahun 1551 digunakan dengan implikasi tekstur musik, khususnya kontras suara sopran dengan bass dan alto (“soprano in concerto col basso & alto”).

Pada tahun 1565, kata serumpun concertato digunakan untuk merujuk pada suara dan instrumen. Dan pada tahun 1584 sebuah gelar Venesia, “Musica…per cantar e sonar in concerti”, memunculkan arti presentasi kelompok atau konser.

Meskipun pada tahun 1578 “concerti” digunakan untuk mengartikan musik itu sendiri, baik untuk suara maupun instrumen (bukan pemain atau konser), judul musik formal pertama dari jenis ini muncul pada tahun 1587. Ini adalah “Concerti…a 6–16 voci” ( Concertos…in 6 to 16 Parts), kumpulan musik vokal dan instrumental oleh komposer Venesia, Andrea Gabrieli dan keponakannya Giovanni Gabrieli.

Tidak ada judul resmi concerto yang diketahui diberikan pada musik instrumental yang ketat sebelum tahun 1621, dan kemudian kata itu berarti “bersatu” atau “bermain bersama” dan “secara teknis atau bahkan ‘virtuos’ diuraikan”. Judul ini, dengan implikasi signifikan dari gaya baru—yaitu solois virtuoso—adalah konser Sonate in stilo moderno (Concerted Sonatas in the Modern Style), oleh seorang Italia, Dario Castello, koleksi untuk biola dan bassoon yang menguraikan bagian basso continuo.

Basso continuo, merupakan alat musik Barok yang konstan, membutuhkan instrumen nada rendah dan berkelanjutan, misalnya cello, viola da gamba, bassoon, memainkan garis bass, ditambah satu atau lebih instrumen akord, misalnya, harpsichord, organ, lute, yang mengimprovisasi harmoni di atas garis bass. Angka kecil, atau simbol, sering ditempatkan di atas musik garis bass sebagai panduan harmoni, karenanya disebut bass berpola. Dalam koleksi awal yang diberi judul longgar oleh Gabrielis dan Castello ini, dapat ditemukan setidaknya lima cara pertentangan atau bertolakbelakang,  yang kemudian diidentifikasi secara dekat dengan stile concertato atau concerto.

Terdaftar dalam urutan perkiraan evolusi, mereka termasuk oposisi antara suara dan instrumen,  antara paduan suara yang satu dengan paduan suara lainnya (baik suara maupun instrumen),  antara kontinuitas basso yang esensial dan elaborasi melodinya,  antara bagian-bagian yang sederhana dan lugas dan bagian-bagian virtuoso yang lebih dekoratif,  dan antara dua atau lebih suara atau bagian instrumental yang terlibat dalam interaksi imitatif atau motiv.

Dalam rentang satu setengah abad, era Barok melihat kata konserto berubah dari istilah umum yang luas diterapkan pada beberapa tingkat musik ke istilah yang cukup spesifik yang artinya memiliki dua pengertian, yakni kelompok instrumental dan struktur musik, atau proses.

Jadi, dalam “Konser” Barok awal era Gabrielis, judul tersebut merujuk pada koleksi yang terdiri dari motet gereja (komposisi paduan suara Latin) dan madrigals (komposisi Italia serupa) untuk enam hingga 12 suara dalam satu atau dua paduan suara, tanpa dan dengan instrumen, lagu untuk delapan suara meniru sebuah pertempuran, dan sebuah “Ricercar per sonar” untuk delapan instrumen (sebuah ricercar sering kali didasarkan pada imitasi melodi, sonar berarti memainkan instrumental).

Sebaliknya, lebih dari 460 “Konser” Barok akhir yang disusun oleh Antonio Vivaldi Italia dari paruh pertama abad ke-18 adalah karya murni instrumental, sebagian besar siklus tiga gerakan (cepat-lambat-cepat) untuk satu hingga empat solois dan string dengan atau tanpa instrumen orkestra lainnya.

Satu setengah abad yang sama terlihat penyempitan definisi yang serupa dalam dua istilah yang terkait erat: sonata dan sinfonia. Sebelum sonata, sinfonia dan concerto menjadi jelas dan mencapai tingkat saling mengesampingkan. Mereka sering tumpang tindih dan kadang-kadang bahkan disamakan dalam arti.

Judul lengkap pada satu naskah musik oleh Alessandro Stradella dari Italia, misalnya, berbunyi, Sonata di viole, cioé per concerto grosso di viole, concertino di due violino e leuto (Sonata untuk Violin, yaitu untuk Full Complement  Violin, dan Grup Kecil dari Dua: Biola dan Lute).

Yang lain menyebutkan, Sinfonia per violini e bassi a due concertini distinti (Sinfonia untuk Biola dan Bas dalam Dua Grup Berbeda). Banyak yang disebut sonata terompet dari periode yang sama, terutama yang dibuat oleh Domenico Gabrielli dan Giuseppe Jacchini, hanya menyamakan ketiga istilah itu tanpa perbedaan.

Ketika Tommaso Antonio Vitali memberi judul Opus 4 Concerto di sonate (diterbitkan 1701), yang ia maksud jelas tidak lebih dari “Koleksi Sonata”, karena hanya ada bagian biola, bagian basso continuo, dan bagian cello konser yang begitu sering diuraikan pada basso continuo.

Tetapi kemudian, ketika “Concerto” dicoret dari solo harpsichord oleh komposer Jerman Johann David Heinichen, disalin kemudian pada tahun 1731, dan “Sonata” dimasukkan sebagai gantinya, tujuannya mungkin untuk memilih judul yang lebih identik dengan instrumen pertunjukan, meskipun karya itu mungkin telah ditranskripsikan dari sebuah konserto.

Maka, tidak mengherankan bahwa bahkan ciri-ciri yang paling mendasar yang diidentifikasi dengan konserto dapat ditemukan dalam karya-karya judul lain. Giovanni Gabrieli menulis karya untuk sebanyak lima paduan suara instrumen yang bertentangan dengan judul “Sonata.” “Sonata” dari komposer Jerman Johann Joseph Fux dan Georg Muffat memiliki bagian yang benar-benar ditandai “T.” dan S.” untuk pengelompokan tutti dan soli (solois), dan, memang, prinsip kontras tutti-soli masih berlaku kuat dalam simfoni Klasik Joseph Haydn dan Wolfgang Amadeus Mozart.

Evolusi kata yang berlaku mengungkapkan konsep pengembangan komposer itu sendiri. Concerto adalah yang terakhir dari tiga istilah (sonata, sinfonia, concerto) untuk mencapai definisi yang jelas. Sebagian karena kata pertama harus tumbuh bebas dari asosiasi aslinya dengan musik baik untuk suara maupun instrumen. (eds, bersambung edisi berikutnya)

Article Bottom Ad