Panduan Guru Mengajarkan Imajinasi

334

Article Top Ad

BEGITU banyak membuat musik terstruktur. Ada aturan ketat yang harus diikuti tentang not apa yang harus dimainkan, berapa lama untuk menahan setiap suara, seberapa cepat sepotong (atau sebagian) harus lagu dimainkan, dan lain-lain. Daftarnya lengkap! Semua aturan ini digabungkan untuk menghasilkan hasil akhir yang kreatif, dimana  di sisi lain dapat melumpuhkan kreativitas bawaan seorang anak.

“Saya menemukan ini baru-baru ini ketika saya mulai melakukan beberapa improvisasi dengan siswa pra-remaja saya. Dia benar-benar lumpuh oleh pertanyaan: Tapi nada apa yang harus saya mainkan? Haruskah semuanya menjadi not seperempat atau haruskah saya memiliki beberapa not setengah? Saya tidak tahu nada apa yang harus dimainkan selanjutnya!,”  kata Suzanne Gracia, guru piano di San Francisco, USA.

“Saya mengambil semua aturan yang telah tertanam di kepalanya, dan itu membingungkannya. Saya selalu menjadi pendukung untuk tidak hanya memproduksi “siswa piano jukebox”; Saya tidak ingin studio saya hanya memompa anak-anak yang bisa memainkan lagu yang terdengar sama seperti siswa piano lainnya,” lanjutnya.

Article Inline Ad

“Saya sangat bersemangat mengajar piano ketika murid-murid saya mengambil kesempatan untuk berimajinasi. Apakah dorongan untuk menjadi kreatif ini bertentangan dengan “aturan”, kurang penting bagi saya dibanding motivasi mereka untuk menjadi orisinal. Sebagai guru piano, kami memiliki kemampuan untuk mengembangkan momen energi kreatif ini, dan bahkan mengatur peluang ini; mendorong siswa piano kami untuk mengekspresikan diri mereka melalui musik,” kata Suzanne.

 

PANDUAN GURU PIANO UNTUK IMAJINASI

Kebanyakan guru piano menghabiskan begitu banyak waktu untuk mengajarkan aturan sehingga terkadang sulit untuk mengingat bahwa sisi kreatif dari belajar bermain piano sama pentingnya. Lagi pula, di mana kita tanpa “pemberontak” yang melanggar aturan dan mengubah status-quo sepanjang sejarah musik? Jadi, berikut adalah 4 cara Anda dapat menciptakan momen imajinasi dalam pelajaran piano Anda:

 

  1. LAGU PIANO BERBASIS CERITA

Setiap bagian lagu dapat menceritakan sebuah cerita. Begitu banyak yang dapat dipelajari tentang permainan ekspresif dan ungkapan jika siswa piano Anda dapat dengan mudah membuat sub-plot untuk not di halaman mereka. Tetapi proses ini perlu lebih dari sekadar tokenisme; hanya mengarang sederhana “bagian ini adalah tentang seekor anjing mengejar kucing” tidak akan memicu benih imajinasi yang cukup untuk benar-benar membuat perbedaan saat mereka bermain.

Alih-alih, selami musik mereka terlebih dahulu. Tema mana yang merupakan “tema kucing”? Nada mana yang menandakan perubahan arah mereka saat mereka berpacu melalui gang? Apa arti setiap penandaan dinamis bagi cerita? Apa yang “dilakukan” secara tidak sengaja pada plot? Lebih banyak ide untuk mengajarkan potongan piano berbasis cerita dapat ditemukan di sini.

  1. BERIKAN ALAT UNTUK IMPROVISASI

Semua siswa piano harus mempelajari pola dasar chording tangan kiri. Ajari mereka memainkan progresi 4 akord sederhana. Ajari mereka cara memvariasikan pola ritmik di tangan kiri mereka. Tunjukkan pada mereka bagaimana membuat keputusan tentang nada tangan kanan yang cocok dengan setiap akord dan kemudian bebaskan diri dari aturan.

Singkirkan ketakutan mereka akan kesalahan dengan menunjukkan kepada mereka bagaimana membuat kesalahan menjadi benar. Misalnya, memainkan akord minor A di tangan kiri dengan satu F di tangan kanan  Terdengar mengerikan, tetapi tunjukkan kepada mereka bagaimana bahkan suara “yucky” seperti ini dapat diselesaikan dengan langkah tangan kanan sederhana ke bawah  E.

Berikan siswa Anda alat untuk tidak takut hanya “bermain-main” di piano. Begitu banyak siswa piano yang tidak tahu cara memainkan sesuatu kecuali mereka memiliki lembaran musik atau karya yang telah dihafal sebelumnya. Fakta ini adalah salah satu faktor penyumbang terbesar keengganan untuk menjadi imajinatif pada piano.

 

  1. BUAT SOUNDSCAPES DAN SOUNDTRACKS

Gunakan alat bantu visual untuk membantu siswa Anda membuat soundscapes dan soundtrack. Temukan gambar inspirasional atau video menarik. Bantu mereka untuk menceritakan kisah tentang apa yang mereka lihat hanya dengan menggunakan piano. Youtube sangat bagus untuk ini – temukan kartun Tom and Jerry lama atau sejenisnya, tekan bisu dan minta siswa Anda mengambil peran sebagai kru efek suara saat diputar.

Apapun itu! Gambar atau komik dapat mencapai hal yang sama setelah diskusi singkat tentang apa yang terjadi dan bagaimana hal itu dapat direpresentasikan pada piano. Faktor motivasi besar di balik kesuksesan “The Adventures of Fearless Fortissimo” adalah kenyataan bahwa setiap bagian menceritakan bagian dari cerita dari komik. Ada alasan untuk setiap not di setiap bagian.

 

  1. KELUARKAN MISTERI DARI KOMPOSISI

Siswa piano menghabiskan seluruh hidup mereka memainkan musik orang lain. Bagi siswa piano yang menyukai keamanan struktur, beri mereka kesempatan untuk mempelajari mekanisme komposisi untuk menginspirasi imajinasi mereka.

Beberapa anak lebih senang berkreasi dalam kerangka aturan dan untuk tipe anak-anak seperti itu mengarang adalah kegiatan yang ideal. Jika Anda tidak tahu harus mulai dari mana dalam hal mengajar mengarang, tahan keinginan untuk mengabaikannya saja; menciptakan musik sendiri adalah salah satu keterampilan paling memotivasi yang dapat Anda ajarkan!

Dengan mendorong siswa piano Anda untuk menemukan imajinasi dan kreativitas dalam perjalanan belajar piano mereka, Anda tidak hanya akan menciptakan musisi yang berpengetahuan luas, tetapi juga memotivasi siswa. Anak-anak secara bawaan kreatif dan ekspresif dan mencapai keseimbangan antara aturan dan kebebasan sangat penting ketika mencari cara untuk mempertahankan siswa piano jangka panjang dan bahagia. (eds)

Article Bottom Ad