Pedagog Era Transisi Klasik- Romantik

32

Article Top Ad

POPULARITAS buku karya C.P.E. Bach “An Essay on the True Art of Playing Keyboard Instruments” menghasilkan sejumlah pengikut yang menerbitkan buku pedagogi yang bisa dibilang merupakan kelanjutan dari ide-ide C.P.E. Bach. Selama transisi dari era Klasik ke Romantis, beberapa pendidik dan publikasi mereka memberi berpengaruh penting bagi orang-orang sezamannya dan bahkan hingga pedagogi piano saat ini.

Transisi ini bertepatan dengan Revolusi Industri, dimana piano mengalami perubahan signifikan selama periode ini. Terhadap “revolusi” piano ini muncul beragam tanggapan yang berbeda-beda dari para pendidik. Beberapa menantikan dan menerima tren progresif itu, sementara yang lain tetap konservatif dan terus menulis untuk instrumen keyboard lama.

Daniel Gottlob Turk (1756-1813)
Daniel Gottlob Türk menerbitkan “Klaverschule oder Anweising zum Klavierspielen” (Sekolah Pengajaran Piano dalam Permainan Piano) pada tahun 1789. Mirip dengan C.P.E. Bach dalam bukunya, Türk berdiskusi panjang lebar tentang ornamen. Namun, pendekatannya dalam bermain piano mungkin tidak lagi direkomendasikan bagi para pianis saat ini.

Article Inline Ad

Dia menyarankan, misalnya, ketinggian duduk kita harus cukup tinggi agar siku kita digantung di atas tangan. Alih-alih menyarankan agar kita bermain dengan semua jari melengkung, Türk hanya menyarankan agar jari tengah kita tetap melengkung tetapi ibu jari kita harus dipegang lurus. Dia fokus pada gerakan jari dan dia mengatakan bahwa tangan dan lengan kita harus tetap diam. Namun, penggunaan teknik ini dalam waktu lama terbukti menyebabkan cedera.

Muzio Clementi (1752-1832)
Mengikuti buku C.P.E. Bach dalam banyak hal, Muzio Clementi mengembangkannya dan menerapkannya ke dalam terbitannya. Clementi, yang dikenal sebagai Bapak Pianoforte, adalah tokoh penting dalam sejarah piano. Tidak hanya seorang komposer dan pianis, Clementi adalah seorang penerbit, produsen piano, dan yang lebih penting, ia adalah seorang pendidik yang membangun tradisi pengajaran piano yang pengaruhnya masih menjadi acuan pengajaran piano sampai saat ini.

Salah satu fakta menarik tentang Clementi adalah, pada malam Natal tahun 1781, ia diundang oleh Kaisar Joseph II di Wina untuk berpartisipasi dalam kontes musik bersama Mozart. Kaisar akhirnya menyatakan kompetisi itu hasilnya seri. Clementi memuji permainan Mozart dan dia menulis: “Sampai saat itu, saya belum pernah mendengar ada orang yang bermain dengan semangat dan keanggunan sebesar ini.”

Namun, Mozart tidak seramah Clementi, begitu pula selera musiknya. Mozart tidak menyetujui permainan virtuoso Clementi dan menganggapnya mekanis. Clementi dan Mozart tidak pernah bertemu lagi setelah kontes ini.

Clementi menerbitkan beberapa buku pedagogi dan metode piano selama hidupnya. Buku pertama, The Art of Playing on the Piano forte (Pengantar Seni Bermain Piano), yang diterbitkan pada tahun 1801 murni bersifat pedagogis. Ia memberikan penjelasan rinci terhadap teori musik.

Dia mengembangkan teknik permainan legato C.P.E. Bach, dengan memberikan penekanan pada gerakan jari legato dengan menahan tuts hingga tuts berikutnya dibunyikan. Dia setuju dengan C.P.E. Bach tentang gerakan jari dan lengan yang melengkung. Buku metodenya, Gradus ad Parnassum, meskipun kurang terdengar saat ini, berpengaruh dan inspiratif bagi komposer, seperti Carl Czerny, Johann Baptist Cramer, dan Ferdinard Beyer yang buku metodenya tetap populer hingga saat ini. Gradus ad Parnassum berisi 100 latihan, mulai dari tangga nada, pola imajinatif hingga karya kontrapuntal dan akord.

Johann Nepomuk Hummel (1778-1837)
Hummel adalah tokoh penting lainnya selama transisi dari periode Klasik ke Romantis. Seorang komposer Austria, pianis dan gerbeda dengan Clementi, gaya Hummel lebih konservatif pada saat itu. Salah satu muridnya, Mozart, sangat dipengaruhi oleh Hummel dan musiknya menunjukkan banyak kualitas elegan dari gaya Wina. Pendekatan pedagoginya juga ke arah konservatif, namun ada beberapa ide dan latihan inspiratif dalam karya pedagoginya yang masih berguna hingga saat ini.

Dengan tiga jilid, bukunya yang berjudul “A Complete Theoretical and Practical Course of Instructions on the Art of Playing the Piano Forte Commencing with the Simplest Elementary Principles and Including Every Requisite to the Most Finished Style of Performance” menjadi salah satu tulisan pedagogi paling berpengaruh di awal abad ke-19.
Karya ini diterbitkan pada tahun 1828 dan mencakup lebih dari 2000 latihan dan ilustrasi musik. Latihannya mencakup kumpulan pola penjarian yang masih berguna bagi pianis saat ini.

Karena menyukai piano Jerman yang ringan, Hummel menyarankan para pianis bermain dengan lebih sedikit gerakan tangan, dan menghindari menggerakkan bagian tubuh yang lebih besar. Ia juga menyarankan siswa untuk bermain tanpa melihat keyboard dan bermain perlahan.

Carl Czerny (1791-1857)
Menurut New Grove Dictionary of Music and Musicians, Carl Czerny adalah “tokoh sentral dalam transmisi warisan Beethoven”, seorang guru piano yang termasuk siswa bintangnya seperti Stephan Heller, Sigismond Thalberg, Theodor Leschetizky, dan Franz Liszt, merupakan sosok-sosk penting dalam sejarah piano.

Fakta menarik tentang Czerny: dia adalah pecinta kucing. Dia tinggal bersama 7 hingga 10 kucing sekaligus. Czerny belum pernah menikah tetapi dia menghasilkan banyak uang selama hidupnya dengan memberikan pelajaran kepada kaum bangsawan. Ketika dia meninggal, sebagian besar uangnya disumbangkan ke badan amal untuk menghormati Beethoven, sebuah lembaga untuk tunarungu.

Meskipun latihan Czerny sudah diketahui oleh sebagian besar siswa piano, karya pedagoginya, Op.500, relatif tidak diketahui oleh banyak pemain piano. Karya pedagogi bertajuk Pianoforte-Schule ini memiliki 4 jilid. Volume pertama membahas teknik dasar dan dibahas dalam 19 bab (pelajaran).

Jilid ketiga membahas masalah musik. Masalah-masalah tersebut, antara lain aksen musik, penandaan dinamis, artikulasi, tempo, penggunaan metronom, permainan sight reading dari ingatan, karakter musik, gaya pertunjukan, bahkan transposisi dan mengayuh.
Dengan kata lain, Czerny berusaha memasukkan masalah sebanyak mungkin! Ia memberikan contoh musik dan memberikan solusi serta saran untuk mengatasi permasalahan yang disebutkannya. Czerny memberikan gambaran sejarah gaya musik, mulai dari J.S.Bach hingga aliran ‘modern’ pada saat itu, termasuk permainan Chopin dan Liszt.

Teknik dasar, meliputi posisi duduk dan badan, jari lembut dan penggunaan ujung jari yang berdaging. Dia adalah salah satu pendidik paling awal yang membahas penggunaan beban dalam permainan piano. Dia menggambarkan crescendo harus dimainkan dengan “increasing internal action of the nerves” dan dengan sebuah “greater degree of weight.”
Volume kedua berfokus pada fingering. Karena perbedaan ukuran dan bentuk tangan yang berbeda, Czerny berpendapat tidak boleh ada jari yang standar. Dia membuat lima aturan untuk melakukan fingering:
1. Keempat jari panjang masing-masing tangan, tidak boleh saling bersilangan.
2. Jari yang sama tidak boleh diletakkan pada dua tuts atau lebih yang berurutan.
3. Ibu jari dan kelingking tidak boleh diletakkan pada tuts hitam dalam memainkan tangga nada.
4. Setiap bagian yang dapat diambil dalam beberapa cara, harus dimainkan dengan cara yang paling sesuai dan alami untuk kasus yang terjadi, dan yang sebagian ditentukan oleh nada-nada yang berdekatan, dan sebagian lagi oleh gaya pelaksanaannya.
5. Kita harus selalu membantu kita sebanyak-banyaknya, seperlunya agar kita dapat mengambil not-not terjauh dalam setiap bagian dengan sebuah jari yang nyaman, dan untuk menghindari gerakan ibu jari atau jari lainnya yang berlebihan.

Jilid ketiga membahas tentang permasalahan musikal. Masalah-masalah tersebut, antara lain, tanda dinamis aksen musik, artikulasi, tempo, penggunaan metronom, permainan sight reading , memorizing, karakter musik, gaya pertunjukan, bahkan transposisi dan pedaling.

Dengan kata lain, Czerny berusaha memasukkan masalah sebanyak mungkin. Dia memberikan contoh-contoh musikal serta memberikan solusi dan saran untuk mengatasi permasalahan yang dia sebutkan.

Czerny memberikan gambaran sejarah gaya musik, dimulai dari J.S. Bach ke aliran ‘modern’ saat itu, seperti yang dimainkan Chopin dan Liszt. Jilid keempat terdiri dari pembahasan interpretasi musik Beethoven, dan interpretasi gaya komposer kontemporer. (eds)

Article Bottom Ad