Tentang Mengajar Teknik Piano

26

Article Top Ad

PIANIS selalu menghadapi dilema tentang pianisme. Khususnya, cara belajar atau mengajar teknik piano. Dalam pengajaran piano dewasa ini banyak ditemukan berbagai cara bermain piano yang berbeda-beda, dan disadari bahwa bahkan “ahli” teknik piano, apakah mereka guru atau pemain, sering kali tidak sepakat mengenai prinsip-prinsip penting dari permainan piano yang sehat.

Kadang-kadang, paradoks dari seorang pianis yang berbakat secara alami terungkap dengan sendirinya: ada contoh pemain yang secara teknis fasih namun tidak menyadari unsur-unsur penting dari teknik piano karena mereka tidak pernah memeriksa atau mempertanyakannya.

Seringkali, perintah dari guru piano kepada muridnya adalah “Latihan, Latihan, Latihan”. Tangga nada, arpeggio, dan latihan teknis ditentukan, tanpa menyadari bahwa pendekatan teknis atau praktik yang tidak tepat tidak akan mengarah pada fasilitas alam, dan bahkan dapat merusaknya.

Article Inline Ad

Mengingat tingkat stres pada kebanyakan siswa piano muda saat ini sangat tinggi, baik dari keluarga, sekolah, dan kelompok teman sebaya, tidak mengherankan jika guru piano mendapati perhatian mereka terganggu, tidak mampu fokus dan mengabdikan diri pada pembuatan musik. Sayangnya, dampak sampingan yang umum dari kehidupan modern adalah ketegangan. Banyak pianis muda berbakat yang kesulitan mengatasi ketegangan pada keyboard, dan gagal.

Mereka belajar hidup dengan rasa sakit dan rasa tidak aman, atau, yang lebih sering terjadi, mereka putus sekolah. Banyak guru piano yang terpaksa melakukan banyak pekerjaan rehabilitatif dengan murid-muridnya. Mereka juga mencoba melatih kembali naluri fisik dan gerak tubuh murid-muridnya pada keyboard, pemikiran teknis yang tidak lengkap, repertoar yang terlalu ambisius, dan sedikit waktu untuk latihan yang mudah menyebabkan tingginya insiden cedera serius.

Guru piano menjadi lebih sadar akan korban akibat permainan piano dibandingkan sebelumnya, seperti carpal tunnel syndrome, tendonitis, dan cedera terkait gerakan berulang lainnya kini menjadi istilah yang akrab bagi banyak guru.

Guru piano dapat menaruh harapan pada pendekatan pedagogi yang sistematis, yang didasarkan pada prinsip-prinsip fisiologis gerak tertentu. Hal ini dapat memungkinkan sebagian besar orang yang bermusik menghindari kelelahan, rasa sakit, ketegangan, dan rasa tidak aman yang ekstrem yang merupakan gejala gerakan piano yang tidak terkoordinasi. Barangkali perlu dipikirkan untuk keluar dari pola teknik jari tradisional, yang didasarkan pada preseden sejarah namun perlu dimodifikasi untuk penerapan modern.

Pedagogi piano hingga pertengahan abad kesembilan belas tampaknya dibangun berdasarkan tiga konsep:
-) Hanya jari yang boleh digunakan. Akibatnya, lengan bawah dan lengan atas harus dalam posisi tetap.
-) Pelatihan teknis adalah prosedur mekanis murni, yang memerlukan latihan berjam-jam setiap hari.
-) Guru adalah otoritas mutlak.

Ada banyak nama yang diberikan untuk teknik awal gerakan jari ini, yang merupakan warisan teknik piano clavichord dan forte:
1. Hammer touch
2. Bent finger
3. Finger stroke

Jari-jari diyakini dapat dilatih dengan baik hanya jika tindakannya terisolasi dari pengaruh buruk tangan dan lengan. Menariknya, meskipun piano forte awal dikritik karena tindakan kerasnya dibandingkan dengan instrumen keyboard lama, prinsip teknik keyboard awal tetap dipertahankan. Hal ini ditandai dengan posisi jari yang sangat melengkung atau bengkok, yang merupakan awal dari tindakan produksi nada.

Jarinya sedikit melengkung saat turun menuju permukaan tuts; sambungan kuku, tetap vertikal seluruhnya. Guru sering kali menganjurkan untuk mengangkat jari setinggi mungkin, menekuknya, lalu memukul tuts dengan ujung jari.

Muzio Clementi, yang menulis metode piano paling awal, Art of Playing on the Pianoforte, menegaskan bahwa kelima jari harus sama kuat dan terlatih. Dia mengharuskan tangan muridnya untuk tetap tidak bergerak saat jari-jari diangkat tinggi-tinggi dan diturunkan pada tuts dengan kekuatan yang besar.

Pendewaan teknik jari dicapai oleh Carl Czerny, yang banyak latihan teknisnya bahkan sekarang menjadi bagian dari pola makan rutin para pianis muda yang bercita-cita tinggi. Hal ini menitikberatkan pada ketangkasan dan ketepatan jari yang dibangun berdasarkan senam mekanik yang awalnya terpisah dan tidak bergantung pada musik sesungguhnya. Pendapatnya adalah bahwa setelah pencapaian kendali teknis melalui penguasaan latihan teknis ini, fasilitas yang diperoleh dengan susah payah pada akhirnya akan berfungsi untuk mewujudkan tujuan artistik.

Pendekatan Baru
Dengan perubahan dalam aksi pianoforte itu sendiri, dan tuntutan baru terhadap pemain-komposer piano virtuoso oleh publik musik yang rajin dan semakin menuntut, pendekatan baru terhadap teknik piano dirintis. Liszt mengemukakan bahwa setiap gerakan jari dihubungkan dengan seluruh proses pergerakan lengan yang bermain, dan bahwa setiap perubahan ritme dan dinamis dikaitkan dengan denyut batin.

Salah satu aksioma Liszt adalah bahwa teknik tidak bergantung pada latihan, tetapi teknik latihan. Chopin juga menyebutkan pentingnya memadukan gerakan tangan, pergelangan tangan, lengan bawah, dan lengan atas untuk bermain piano yang benar. Hal ini menyebabkan beragam pendapat di kalangan pianis mengenai tindakan jari yang tepat.
Aliran anatomi-fisiologi menyarankan “bermain beban” dan “relaksasi”, yang dicapai melalui posisi jari yang tidak terlalu melengkung, hampir tidak tertekuk, atau rata.

Pengerahan tenaga harus dibatasi pada bagian bawah seluruh jari. Disebut “aksi tekanan”, pendekatan ini menganjurkan agar lengan dipegang dengan bebas, dan yang terpenting, menghindari kekakuan pada sendi dan otot. Meskipun lengan dan badan masih memainkan peran pasif, posisi tangan yang lebih santai memungkinkan pianis mendapatkan sentuhan yang lebih halus dan sensitif pada keyboard.

Tobias Matthay, profesor piano di Royal Academy of Music di London, meletakkan dasar dari “aksi tekanan” ini sejak tahun 1880. Dia menyarankan bahwa: “Jika kita ingin merasakan jari-jari yang memanjangkan lengan, prasyarat pertama adalah perubahan resistensi yang paling halus (efek beban).

Artinya, kita harus “berdiri di belakang” setiap nada. Persyaratan terpenting dari teknik jari yang baik adalah fungsi penyangga elastis yang andal dan halus. Mengangkat jari, sampai batas tertentu, selalu sangat diperlukan dalam teknik jari karena pembunyian nada terus menerus hanya dapat dilakukan dengan gerakan terus menerus. Gerakan pada batas tertentu juga sangat diperlukan agar jari dapat memberikan kekuatan yang cukup di dalam legato”.

Perkembangan signifikan dari pendekatan ini telah terjadi dalam setengah abad terakhir. Istilah-istilah baru seperti rotasi, pembentukan, beban lengan dan bahu, genggaman ujung jari dan lengan berjalan, dan masih banyak lagi, dapat ditemukan ketika membahas teknik piano saat ini. Persamaannya adalah sebagian besar pendidik setuju bahwa tindakan jari saja tidak cukup. Artikulasi terdengar mekanis, dan nadanya tidak memadai.

Saat ini, sebagian besar pianis setuju bahwa integrasi gerakan jari dan gerakan pergelangan tangan serta lengan diperlukan untuk menghasilkan suara yang penuh dan terbuka tanpa ketegangan. Penekanan pada relaksasi, terutama terfokus pada lengan bawah, dan penggunaan beban alami tubuh pada lengan yang disalurkan melalui pergelangan tangan bagian bawah sering kali dianjurkan untuk memastikan jari memainkan tuts secara mendalam.

Claudio Arrau, salah satu pianis romantis terbaik di zaman kita, pernah menjelaskan metode pengajarannya, yang menggabungkan filosofi pendekatan relaksasi dan beban: “Saya tidak pernah membiarkan murid menggunakan jari sendirian. Saya selalu meminta mereka untuk menggunakan seluruh lengan dengan jari… Jatuh bebas seluruh beban lengan harus menjadi hal yang paling alami… Bahu harus benar-benar rileks dan digunakan”.

Pertanyaannya adalah, relaksasi seperti apa yang harus dituju saat menggunakan keyboard? Jelasnya, jatuhnya lengan yang tidak terkendali tidak menghasilkan suara yang terkontrol. “Nada nyanyian” yang disukai banyak pianis dihasilkan, tidak hanya dengan menekan tuts, tetapi juga dengan menurunkan tuts pada berbagai tingkat kecepatan dari lambat (berbagai tingkat kelembutan) hingga cepat (berbagai tingkat kenyaringan).

Tekanan diimbangi dengan relaksasi, tidak ada yang mutlak. Pemindahan beban lengan ke jari diikuti dengan pelepasan tekanan, sebagai persiapan untuk berpindah ke nada atau akord berikutnya. Relaksasi pada piano bukanlah penyerahan total kendali atas otot. Ini melibatkan daya tanggap secara mendadak, untuk menjaga kesinambungan musik dan teknis.

Ketegangan Terkendali
Komposer dan pendidik terkenal, Seymour Bernstein. Dalam bukunya, With Your Own Two Hands – Self Discovery Through Music, menganjurkan “ketegangan terkendali”. Dia menunjukkan bahwa begitu Anda secara sadar menginduksi kontraksi pada otot, Anda dapat mulai belajar mengendurkannya secara sadar. Kuncinya kemudian adalah mempelajari seberapa besar kontraksi otot yang diperlukan untuk menguasai masalah teknis pada piano.

Tantangannya adalah menerjemahkan prinsip ekonomi gerak ke dalam dunia fisik nyata. Ketegangan berlebih berasal dari kontraksi otot yang berlebihan, yang disebabkan oleh kurangnya pengorganisasian gerakan fisik.

Kata Bernstein yang menulis tentang konsep koreografi keyboard, “Jika saya memilih gerakan yang paling penting, tanpa ragu saya akan menarik perhatian Anda pada gerakan maju-mundur lengan atas Anda. Jika dikoordinasikan dengan baik, gerakan-gerakan ini harus dianggap sebagai sumber utama kendali musik dan teknis Anda. Mereka memengaruhi pembentukan frasa Anda sama besarnya dengan kemudahan eksekusi Anda”.

Bernstein menekankan bahwa kebebasan dan fleksibilitas sendi bahu diperlukan untuk pergerakan lengan atas yang efisien. Menggerakkan lengan atas ke depan menciptakan gerakan pergelangan tangan ke atas; memutar lengan atas ke belakang ke arah tubuh menyebabkan penurunan pergelangan tangan. Menempatkan jari pada tuts dan menelusuri kurva energi dengan lengan atas, menjauhi badan dan turun ke tangan, disebut Upstroke.

Kebalikannya, menelusuri kurva energi dengan lengan atas menghadap tubuh, dengan beban diarahkan ke alas kunci disebut Downstroke. Hal ini memungkinkan konsentrasi di luar tindakan lokal pergelangan tangan, memperluas kesadaran seseorang untuk memasukkan gerakan fisik sebab akibat. Tidak semua aksen dicapai dengan pukulan ke bawah. Faktanya, salah satu prinsip Bernstein adalah, gerakan koreografi pada keyboard hanya ditentukan oleh struktur tangan dan topografi keyboard, tetapi tidak pernah ditentukan oleh aksen ritmis.

Irama adalah salah satu musuh terburuk teknik. Pasalnya, aksen natural cenderung membuat pergelangan tangan turun ke alas kunci. Dan seringkali gerakan pergelangan tangan ke bawah mungkin tidak sesuai dengan jari yang bersangkutan atau topografi keyboard. Jika Anda memainkan tangga nada C mayor secara kembar tiga, misalnya, aksen ketiga jatuh pada jari ke-4, yang menurut kenyamanan fisiologis ingin diayunkan ke atas melalui pergelangan tangan (memutar lengan atas ke depan) dan ke kanan (rotasi ) melalui supinasi.

Dalam bukunya, 20 Lessons in Keyboard Choreography, Bernstein berfokus pada pentingnya “soft landing”. Ia menunjukkan bahwa piano adalah instrumen perkusi tidak langsung karena aksi pengangkatan pukulan palu ke senar. Tujuan seorang pianis adalah menghilangkan, sebanyak mungkin, suara perkusi dengan menggunakan “soft landing” pada keyboard.

“ The ‘retroactive rockets’ of your human mechanism are in your torso, upper back, shoulders, on top of your forearm and in your bridge. Activating these ‘retroactive’ muscles will slow down your fall and eliminate almost all percussive sounds… (about rotation) slow playing invites larger motions (visible) while fast playing, for the sake of economy, requires smaller motions (invisible),” kata Bernstein dalam bukunya.

Teknis yang Tepat
Dorothy Taubman adalah seorang pendidik terkenal yang percaya bahwa dengan saran teknis yang tepat, tidak akan ada hambatan dalam bermain piano yang alami dan bebas rasa sakit. Tujuan akhir dari teknik piano adalah untuk memungkinkan pianis memiliki keterampilan penting sehingga mereka dapat berpindah dari satu nada atau akor ke nada lainnya dengan sedikit usaha.

Taubman menyesalkan jam-jam latihan teknis yang berat yang dialami banyak siswa, dan percaya bahwa latihan tersebut sering kali lebih banyak merugikan daripada menguntungkan. Dia berfokus pada pemahaman dasar fisiologis bermain piano daripada melatih sistem saraf melalui pengulangan tanpa akhir. Ketika seorang pianis kelelahan secara fisik dan mental, kemungkinan cedera akibat gerakan yang tidak tepat menjadi bahaya besar.

Konsep rotasinya adalah kunci untuk memahami cara mengoordinasikan gerakan efisien pada piano. Rotasi tunggal melibatkan perubahan arah dari kanan ke kiri atau sebaliknya. Tenaga yang dihasilkan oleh rotasi memungkinkan jari memainkan tuts jauh ke dalam, tanpa kram atau rasa tidak nyaman. Rotasi ganda diterapkan pada lintasan lari yang berjalan dalam satu arah. Dengan kata lain, rotasi dalam dua arah untuk setiap nada. Ayunan persiapan ke arah berlawanan diselesaikan dengan putaran penuh kunci ke arah depan.

Postur tubuh sangat penting: duduk tegak, dengan bahu kokoh ditarik ke belakang dan dada ke depan. Hal ini menciptakan rasa keseimbangan yang tepat pada piano. Istilah “pembentukan” tumpang tindih dengan konsep koreografi keyboard Bernstein, yang mengacu pada manifestasi fisik dari frasa, melalui undulasi (adalah gerakan mengalir naik turun seperti gerak gelombang) pada pergelangan tangan atau tangan yang mengikuti bentuk musik dari frasa tersebut. Pergelangan tangan bertindak seperti batu loncatan, dan tidak boleh dipaksa turun dalam posisi roboh.

Relaksasi total bukanlah tujuannya, begitu pula dengan mempertahankan posisi tubuh yang ekstrem. Sendi tidak boleh roboh karena menghambat gerak bebas. Ketegangan akan terjadi, seperti halnya yang disebabkan oleh aktivitas otot yang berlebihan. Hindari kontraksi otot ganda isometrik yang menimbulkan ketegangan. Ujung jari menjadi tempat aktivitas, memegang tuts untuk menghasilkan suara yang utuh tanpa kekerasan. Perampasan harus diikuti dengan pelepasan melalui rotasi.

Yang cukup menarik, pianis hebat lulusan Jerman, Rudolph Serkin, mempertahankan pandangan berbeda tentang teknik piano. Dia mengakui bahwa butuh waktu berjam-jam baginya untuk merasa hangat, dan menyatakan solidaritasnya dengan sekolah aksi jari yang lama: “Saya mungkin kuno. Saya berlatih tangga nada dan arpeggio yang mungkin saya perlukan tetapi tidak selalu menggunakannya. Saya berlatih dan telah berlatih berjam-jam. Setelah lima jam saya mulai melakukan pemanasan. Saya percaya pada sistem yang baik, pendidikan teknis yang baik seperti yang dimiliki Madame Lhevinne. Namun sejak saat itu, saya percaya untuk menemukan cara Anda sendiri sesuai dengan bagian yang Anda pelajari dan cara Anda membangunnya”.

Serkin berlatih tangga nada selama sembilan jam sebelum konser, dengan hanya satu jam yang dikhususkan untuk repertoarnya. Itu karena jari-jarinya sangat lebar sehingga terjepit di antara tuts hitam. Latihan tangga nadanya yang panjang dan sistematis yakin bahwa setiap jari akan menempatkan dirinya di depan tuts hitam.

Semua diskusi mengenai teknik piano harus menyadari bahwa pada akhirnya, setiap individu harus menemukan cara mereka sendiri untuk bermain piano dengan nyaman. Pendekatan teknis yang berbeda dapat memberikan kontribusi pada pemahaman lebih lanjut tentang prinsip-prinsip teknik piano yang berguna.

Egon Petri, pianis dan guru Rusia yang terkenal di dunia, mengungkapkan pandangan humanistik tentang pengajaran: “Jangan percaya apa pun yang saya katakan, tetapi cobalah. Jika itu membantu Anda, gunakanlah. Jika tidak, buanglah dan kami akan mencari yang lain solusinya” . (eds)

Article Bottom Ad