10 Konserto Violin Terbaik Sepanjang Masa

1039

Article Top Ad

Dari sekian banyak konserto violin, The Culture Club, sebuah organisasi di Inggris yang mendedikasikan pada dunia seni, sastra, musik, dan kebudayaan, merilis 10 konserto violin terbaik dan paling terkenal sepanjang masa. Sepuluh konserto ini paling banyak dimainkan di gedung-gedung konser terkenal di dunia dan diiringi oleh orkes-orkes terbaik di dunia seperti Berlin Philharmonic Orchestra, English Chamber Orchestra, London Philharmonic, Los Angeles Philharmonic, dan lain-lain.

Sepuluh konserto violin ini juga paling banyak dimainkan violinis terkenal, seperti  Wolfgang Schneiderhan, Itzhak Perlman, Nigel Kennedy, Leila Josefowicz, Yehudi Menuhin, Kyung Wha Cung, Maxim Vengerov, dan lain-lain. Ke-10 konserto itu antara lain:

 

Article Inline Ad

  1. Violin Concerto in D, Op. 61(Beethoven)

Anggun, tenang dan sangat seimbang, konserto biola terhebat ini  adalah contoh yang luar biasa dari “periode tengah” komposisi Beethoven. Penguasaan bentuknya sangat bagus. Ada ketenangan menyeluruh dalam bagian ini yang kurang sering dikaitkan dengan Beethoven. Konserto ini menggambarkan ketenangan, kedamaian dan keteduhan di padang luas pada hari musim panas yang indah.

Beethoven menulis konserto ini untuk sahabatnya, Franz Clement, violinist ternama saat itu dan dipentaskan pertama kali 23 Desember 1806 di Theater an der Wien di Vienna. Penampilan perdana konserto ini tidak terlalu sukses dan sempat tidak dimainkan lagi beberapa waktu. Pada tahun 1844, konserto ini dimainkan kembali violinist berusia 12 tahun waktu itu, Joseph Joachim bersama London Philharmonic Society dengan konduktor Felix Mendelssohn, beberapa tahun setelah Beethoven meninggal. Penampilan itu sukses besar sekaligus melambungkan Joachim. Sejak itulah konserto ini salah satu konserto penting dan banyak dimainkan di panggung pertunjukan maupun di bilik rekaman, hingga saat ini

 

  1. Concerto for 2 violins in D minor, BWV 1043 (J.S. Bach)

Konserto ini juga dikenal dengan nama Double Violin Concerto, dan salah satu mahakarya Johann Sebastian Bach yang menjadi contoh karya-karya di periode Barok. Bach diperkirakan menulis konserto ini antara tahun 1717 dan  1723 saat menjabat Kapellmeister di istana pangeran  Anhalt-Köthen, di Jerman, meskipun kemudian karya ini justru banyak dimainkan ketika Bach menjabat  Director of the Collegium Musicum di Leipzig tahun  1730–1731. Pada tahun 1739, di Leipzig, dia menulis ulang konserto ini untuk  dua harpsichord dan mengubah kuncinya ke  C minor. Konserto ini terdiri dari 3 bagian masing-masing  Vivace, Largo ma non tanto, dan Allegro.

 

  1. Violin Concerto in D, Op. 77 (Johannes Brahms)

Konserto violin ini salah satu contoh terbaik dari karya besar lirisisme Brahms. Herbert Foss dengan tepat menggambarkan repertoar raksasa ini sebagai “sebuah lagu untuk biola pada sebuah skala simfoni”. Brahms menyusun Konser Biola di D major, Op. 77, pada 1878 dan didedikasikan untuk temannya, pemain biola Joseph Joachim. Ini adalah satu-satunya konser biola Brahms, dan, menurut Joachim, salah satu dari empat konsili biola Jerman.

Jerman memiliki empat konserto biola. Yang terbesar, adalah Beethoven, yang oleh Brahms disebut sebagai “orang yang bertahan dalam keseriusan”. Konserto terkaya, yang paling menggoda, ditulis oleh Max Bruch. Tapi yang paling dalam, menjadi permata hati, adalah milik Mendelssohn. Konser Biola ini dimainkan untuk biola solo dan orkestra yang terdiri dari 2 flute, 2 oboe, 2 klarinet di A, 2 bassoon, 2 Horn di D, dan 2 Horn di E, 2 terompet di D, timpani, dan string.

 

  1. Violin Concerto in D minor, Op. 47 (Jean Sibelius)

Ini adalah konserto biola yang paling banyak direkam dan ditampilkan pada abad ke-20, dan mudah untuk melihat mengapa konserto ini bertahan popularitasnya dengan pemirsa dan pemain di seluruh dunia. Tantangan teknis pada pemain solo yang mendebarkan sampai ke bar terakhir.

Konser Biola di D minor, Op. 47, ditulis oleh Jean Sibelius tahun 1904, direvisi tahun 1905. Ini adalah satu-satunya konsertonya. Ini adalah simfoni dengan biola solo dan semua bagian dari orkestra menjadi suara yang sama. Sebuah cadenza diperpanjang untuk solois mengambil peran bagian pengembangan dalam gerakan pertama.

Konserto ini didedikasikan kepada pemain biola terkenal Willy Burmester, yang berjanji akan memainkan konser di Berlin. Untuk alasan keuangan,  Sibelius memutuskan untuk menayangkannya di Helsinki, dan karena Burmester tidak bersedia pergi ke Finlandia. Sibelius melibatkan Victor Novacek seorang guru biola asal Ceko yang kemudian mengajar di Helsinki Institute of Music (sekarang Akademi Sibelius).

 

  1. Violin Concerto No. 3 in G, K216 (Mozart)

Mozart menulis lima konserto untuk biola. Meskipun karya-karya violin mozart tidak sehebat karya-karya pianonya, lima konserto biola ini banyak dimainkan para violinis, terutama nomor 3 dan 5 dimana menyimpan teknik permainan yang kompleks dan menantang. Konserto Biola No. 3 di G major, K. 216, disusun oleh Mozart di Salzburg pada 1775. Saat itu Mozart baru berusia 19 tahun.

 

  1. Violin Concerto in D (Stravinsky)

Karya-karya masterpiece neo-classical Stravinsky penuh dengan kegembiraan dan asek dansa yang sangat kuat, serta kaya dengan imajinasi. Violin Concerto in D ini adalah sebuah violin concerto neo classical yang terdiri dari empat bagian dan ditulis pada musim panas 1931, dan ditampilkan untuk pertamakalinya pada 23 Oktober 1931. Konserto ini berdurasi 20 menit.

 

  1. Violin Concerto No. 1 in D, Op. 19 (Sergei Prokofiev)

Siapa yang tidak tergoda oleh mantra-mantra mempesona yang menyelimuti konserto biola paling orisinal dan khas ini? Halus, magis dan benar-benar memperdaya. Sergei Prokofiev memulai Konser Biola No. 1 di D mayor, opus 19, sebagai concertino pada 1915 tetapi segera meninggalkannya untuk mengerjakan opera The Gambler. Dia kembali ke konser pada musim panas 1917. Pertunjukan perdana 18 Oktober 1923 di Opera Paris dengan Marcel Darrieux di bagian biola dan Orkestra Opera Paris dipimpin Serge Koussevitzky. Igor Stravinsky memulai debutnya sebagai konduktor di konser yang sama, memimpin penampilan pertama dari Oktetnya sendiri untuk alat tiup.Terlepas dari peristiwa yang menyebabkan turunnya Tsar Nicholas II dari Rusia dan akhirnya Revolusi Oktober 1917, secara komposisi menjadi tahun paling produktif Prokofiev.

 

  1. Violin Concerto (Alban Berg)

Di atas kertas, karya serial atonal yang ditulis untuk kerabat yang masih muda ini tidak terdengar menjanjikan. Namun entah bagaimana Berg berhasil membuat skema musik yang kompleks yang mencapai kedalaman emosional yang luar biasa. Tidak ada musik 12 nada yang lebih menarik secara universal dalam repertoar, dan ambiguitas berkelanjutan. Konserto ini menjadikannya salah satu komposisi paling mendalam di abad ke-20. Peristiwa yang mendorongnya untuk menulis konserto ini adalah kematian Manon Gropius yang berusia 18 tahun, putri Alma Mahler (dulu istri Gustav Mahler) dan Walter Gropius, akibat polio dari. Berg mengerjakannya dengan sangat cepat, menyelesaikannya dalam beberapa bulan. Konser biola ini adalah karya terakhir yang diselesaikan Berg.

 

  1. Violin Concerto in D, Op. 35 (Tchaikovsky)

Konser romantis pamungkas, dalam semua arti kata. Dengan curahan melodi yang berliku-liku dan harmoni yang mewah, dan akhir yang sangat bersemangat, tidak heran ini adalah favorit abadi dalam repertoar.

Konser Biola di D mayor, Op. 35, ditulis oleh Pyotr Ilyich Tchaikovsky pada tahun 1878, dan merupakan salah satu konserto biola yang paling terkenal Konser ini diberi skor untuk biola solo, dua flute, dua oboe, dua klarinet di A dan B-flat, dua bassoon, empat terompet di F , dua terompet di D, timpani dan senar. Karya itu ditulis di Clarens, sebuah resor Swiss di tepi Danau Jenewa, tempat Tchaikovsky pergi untuk pulih dari depresi yang disebabkan oleh pernikahannya yang membawa malapetaka dengan Antonina Miliukova. Dia sedang mengerjakan Piano Sonata di jurusan G tetapi merasa itu berat. Karya ini mungkin menjadi katalis untuk komposisi konserto.

 

  1. Violin Concerto No. 1, Op. 99 (Shostakovich)

Salah satu konserto paling beragam dalam hal suasana hati. Dari nocturne introspektif yang melamun hingga kegembiraan scherzo yang bengkok, ini adalah beberapa musik Shoctakovich yang paling penuh teka-teki. Seperti yang sering terjadi pada Shostakovich, sulit untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan itu semua, tetapi tidak ada keraguan bahwa ini adalah komposisi kedalaman dan penemuan emosional yang sangat besar. Konser Biola No. 1 dalam A minor, Opus 77, aslinya ditulis oleh Dmitri Shostakovich pada 1947–48.

Sejarawan musik Boris Schwarz mencatat bahwa selama tahun-tahun pascaperang, Shostakovich membagi musiknya menjadi dua idiom. Yang pertama adalah “disederhanakan dan dapat diakses untuk mematuhi pedoman Kremlin” sedangkan yang kedua adalah “kompleks dan abstrak untuk memenuhi standar artistik Shostakovich sendiri”. (eds)

Article Bottom Ad