Apakah Biola Lebih Sulit dari Piano?

2024

Article Top Ad

SERING dikatakan bahwa bermain biola lebih sulit daripada bermain piano. Mungkin itu pertanyaan konyol. Pianis harus memainkan musik yang ditulis untuk piano, pemain biola memainkan musik yang ditulis untuk biola. Musik tersulit yang ditulis untuk piano ditulis oleh pianis, dan musik tersulit untuk biola umumnya ditulis oleh pemain biola. Jadi, seorang pianis (secara tidak langsung, melalui media musik) membandingkan dirinya dengan pianis, dan pemain biola membandingkan dirinya dengan pemain biola.

Piano umumnya jauh lebih mudah untuk memainkan nada yang sama dengan permainan biola, tetapi akibatnya, musik piano jauh lebih kompleks. Sebuah biola membuat lebih sulit untuk memainkan bahkan satu nada, tetapi sebagai hasilnya, musik biola jauh lebih rumit.
Tetapi apakah memang biola lebih sulit dibanding piano, adalah pertanyaan penting ketika seorang anak mulai belajar alat musik. Orangtua ingin memberinya kesempatan terbaik untuk berhasil. Ada banyak anak yang belajar biola dan piano di konservatori klasik mana pun sampai-sampai ada daftar tunggu.

Sebelum sampai pada mana yang paling mudah dipelajari, perlu diketahui perbedaaan fisik kedua instrumen ini, karena hal itu juga yang berpengeruh pada cara memainkan dan tingkat kesulitanya. Ukuran, menjadi perbedaan pertama antara piano dan biola. Pada usia berapa pun, piano adalah instrumen “satu ukuran untuk semua”. Sedangkan ukuran biola mengikuti pertumbuhan Anda. Mulai dari ukuran 1/32 untuk anak berusia 2 tahun, dan terus meningkat seiring dengan usia Anda.

Article Inline Ad

Ini berarti bahwa secara proporsional, jika Anda memiliki tangan yang kecil, piano akan lebih sulit untuk dicapai daripada biola. Selain itu piano tidak portable. Jadi misalnya Anda bepergian Anda, harus meninggalkan piano Anda. Atau jika Anda melakukan konser, Anda harus selalu terbiasa dengan “piano lain”. Sebaliknya, biola yang pernah Anda pilih adalah milik Anda dan mengikuti Anda seperti hewan peliharaan kesayangan atau bantal favorit, ke mana pun Anda ingin pergi dan kapan pun Anda ingin bersama Anda. Itulah mengapa memilih biola yang Anda suka mainkan dan dengarkan, sangat penting!

Apakah bermain biola lebih sulit daripada piano? Ada beberapa jenis kesulitan. Di sisi teknis, menghasilkan suara yang bagus dan selaras jelas lebih sulit pada biola. Sebaliknya, di piano lebih mudah untuk menemukan dan memainkan nada pertamanya. Namun jika berbicara tentang musik, keduanya merupakan instrumen yang sulit karena belajar musik adalah perjalanan panjang. Instrumen yang berbeda memiliki karakter yang berbeda pula. Apakah piano semudah kelihatannya? Dan biola sebaliknya? Mari kita lihat bagaimana biola berbeda dari piano dan kesulitan seperti apa yang menanti anak-anak yang memilih untuk bermain biola.

Di piano, Anda hanya perlu menekan tuts dan suara piano ada di sana, selaras, terdefinisi dengan baik, dengan nada yang bagus. Untuk hal yang sama, Anda perlu satu tahun latihan untuk pemain biola. Anda hanya perlu menekan 2 tuts secara bersamaan pada piano dan di sana Anda memiliki akord yang bagus, selaras, terdefinisi dengan baik, dan dengan nada yang bagus. Untuk hal yang sama, sekali lagi, Anda perlu tambahan satu atau dua tahun kerja keras untuk mendapatkan hasil yang sama pada biola. Nah, itulah mengapa biola memiliki tingkat kesulitan yang tinggi di awal, hanya untuk menghasilkan nada yang bagus. Jelas sangat berbeda dengan piano dalam soal itu.

Kesulitan teknik tangan kanan antara biola dan piano piano juga menunjukan bagaimana dua instrument musik ini memiliki perbedaan besar dalam cara bagaimana dimainkan. Piano, sebagaimana ia dibuat dan dibangun sejak awal, telah disiapkan oleh pembuatnya bagaimana ia menghasilkan suara. Pianis yang baik mendapatkan suara yang lebih baik.
Dalam kasus biola, suara dihasilkan oleh lengan kanan. Jika gerakan sederhana ini tidak dikuasai, suaranya terdengar buruk, seperti kucing yang menangis, sebagaimana yang dikatakan banyak orang. Di biola, suara dihasilkan dengan menguasai 3 aspek berbeda dari lengan kanan: 1) tekanan (atau bahkan lebih, kontak) busur penggesek (bow) pada senar, 2) kecepatan bow, dan 3) titik kontak bow dan senar.

Setiap elemen tergantung pada yang lain. Jika tekanannya terlalu berat, suaranya buruk, biola berderit, mencicit. Jika tekanannya terlalu ringan, suara akan hilang. Jika haluan terlalu dekat dengan bridge, suaranya mencicit, dan seterusnya. Namun untuk menghasilkan satu nada dengan nada yang baik, ketiga unsur tersebut sebelumnya harus dikuasai. Latihan khusus, atau latihan tangga nada harus terus dilakukan hanya untuk mengetahui cara menghasilkan suara. Bagaimana dengan piano? Itu hanya cukup menekan tuts. Jadi, anak Anda tidak akan bisa bermain Twinkle twinkle little star untuk keluarga pada minggu pertama pembelajaran biola.

Tangan kiri, sebaliknya, memiliki tantangannya sendiri. Piano itu selaras jika disetel dengan baik sebelumnya. Di biola, tangan kiri pemain biolalah yang membuat intonasi, yakni kemampuan suatu nada untuk selaras, tidak terlalu tinggi, tidak terlalu rendah. Biola tidak memiliki fret atau kunci. Papannya halus. Di sinilah pemain biola meletakkan jarinya untuk menekan senar yang memberikan nada.

Jika jari ditempatkan sedikit lebih tinggi atau lebih rendah (satu milimeter sudah cukup), nadanya akan tidak selaras. Lalu, bagaimana seorang pemain biola bisa bermain selaras? Dengan banyak berlatih, mendapatkan memori otot, refleks, mengoreksi secara instan dengan bantuan telinga. Ada berjam-jam tangga nada yang harus dilatih sebelum pemain biola dapat memainkan nada.

Banyak orang mengatakan bahwa seorang pemain biola tidak akan pernah bermain dengan benar-benar selaras. Tangganada akan membuat struktur pada tangan, dan akan membantu mengganti kunci. Bagi pemain biola, kunci yang selaras ada di pikiran.
Pemain biola tidak hanya harus mengatasi tidak adanya fret atau kunci, tetapi ruangan yang dia milikiuntuk jari secara proporsional menyusut atau meruncing semakin tinggi nadanya. Ini menyisakan sedikit ruang untuk meletakkan ujung jari. Dan ini adalah sesuatu yang lebih untuk didalami dan dipelajari.

Memainkan lebih dari satu nada pada saat yang sama sulit dilakukan pada biola. Itulah sebabnya biola dianggap sebagai instrumen monodik (alat musik yang memainkan satu suara). Itulah sebabnya pula potongan-potongan lagu dengan akord dan double stop pada biola dianggap sulit, bahkan untuk setingkat hingga virtuosis sekalipun. Di sisi lain, memainkan akord adalah dasar pada piano, dan sudah dipelajari sangat awal.

Lalu bagaimana dengan memainkan dua tangan secara bersamaan di piano. Itu pasti sesuatu untuk dipelajari. Tapi jangan lupa bahwa pada biola juga kedua tangan harus bergerak pada waktu yang sama untuk melakukan tugas yang sangat berbeda. Yang satu harus menghasilkan suara, yang lain harus menekan senar. Dan semakin Anda maju dalam biola, semakin Anda harus memainkan beberapa suara pada saat yang sama juga. Jadi, ini adalah kesulitan belajar piano yang tidak dimiliki oleh belajar biola.

Jika tekniknya sedikit demi sedikit dikuasai, kini muncul pertanyaan, bagaimana dengan musiknya? Itulah subjek yang sesungguhnya. Musik tidak pernah benar-benar dikuasai, tidak peduli berapa lama kita belajar. Dan bermain piano menuntun untuk belajar, mendengarkan, membaca, dan memainkan karya agung yang telah lewat berabad-abad. Karier seumur hidup tidak akan cukup untuk memahami, memainkan, berbagi, dan mempelajari apa pun, baik itu di biola atau piano. Itu semua bermuara pada harapan Anda.
Di seluruh dunia, piano adalah pilihan populer untuk memulai kelas musik untuk anak-anak dan melebihi jumlah instrumen lainnya termasuk instrumen terpopuler kedua, biola. (eds)

Article Bottom Ad