ANTARA DIGITAL DAN AKUSTIK Piano Digital dan Pengajaran Piano

410

Article Top Ad

APAKAH keyboard atau piano digital cocok untuk les piano? Pertanyaan ini mungkin banyak diterima guru piano dari orangtua siswa. Banyak guru piano memiliki pendapat berbeda tentang hal ini. Dapat dimengerti mengingat fakta bahwa sebagian besar guru piano dilatih dan memainkan piano akustik. Di sisi lain, fakta juga menunjukan banyak anak belajar piano dengan menggunakan piano digital, dan bahkan juga keyboard, dengan beragam alasan. Bagaimana sebenarnya penggunaan piano digital dan keyboard dalam pengajaran piano?

Piano akustik adalah perangkat yang sepenuhnya mekanis, dikembangkan dengan brilian oleh Cristofori untuk mengatasi keterbatasan pendahulunya, Harpsichord, dalam memainkan suara keras dan lembut. Sementara di harpsichord, senar dipetik, di piano dipukul dengan palu (hammer). Perbedaan dalam cara suara dihasilkan inilah yang menghasilkan jangkauan dan potensi piano akustik yang lebih besar.

Piano terus ditingkatkan selama lebih dari seratus tahun, tetapi desainnya sampai sekarang stabil. Tidak ada perubahan besar dalam cara kerja piano selama 100 tahun atau lebih. Penyempurnaan, ya. Perubahan, tidak. Karena piano adalah perangkat mekanis yang sebagian besar atau seluruhnya terdiri dari bahan alami, yang sifat kritisnya berubah dengan suhu dan kelembapan, piano harus disetel dan dipelihara secara teratur untuk mempertahankan nada, suara, dan rasa. Juga memerlukan perbaikan atau rekondisi sesekali dengan cara yang sama seperti perangkat mekanis lainnya.

Article Inline Ad

Sebaliknya, piano digital dan keyboard adalah produk revolusi sirkuit elektrik terpadu, dan telah berkembang pesat hingga kini. Setiap tahun, model baru lebih murah dan dengan teknologi makin maju. Piano digital dan Keyboard hampir tidak memerlukan perawatan dan pemeliharaan karena mereka memiliki sedikit bagian yang bergerak. Suara sepenuhnya dihasilkan secara elektronik dan dapat diperkuat dengan mudah untuk menyesuaikan volume untuk ruangan mana pun.

Sejarah instrumen ini penting untuk diingat, karena mendasari banyak sikap tentang mereka. Karena piano akustik dikembangkan lebih dulu dan memiliki beberapa ratus tahun untuk menjadi suara yang biasa kita dengar (dan juga suara yang melatih banyak orang untuk memainkannya), piano menetapkan standar suara dan rasa bagi banyak orang.
Jika keyboard digital telah dikembangkan terlebih dahulu, mungkin saja produsen piano akustik meniru keyboard digital. Pada akhirnya, argumen tentang apakah piano akustik “lebih baik” daripada piano digital atau keyboard, tampaknya memiliki kelemahan untuk diperbandingkan karena melibatkan nilai dan kesamaan sebanyak perbandingan faktual keuntungan dan kerugiannya.

Dengan kata lain, pertanyaan pentingnya bukanlah apakah keyboard digital dapat, atau bahkan seharusnya, menjadi piano akustik yang lebih baik daripada piano akustik atau apakah piano akustik harus diberikan semua kemampuan keyboard digital, melainkan, bagaimana cara terbaik untuk memanfaatkan kualitas unik tersebut, dan nilai masing-masing, dalam pelatihan dan pembelajaran piano.

Keuntungan digital dan akustik

Menurut John M. Zeigler, Ph.D, guru besar piano di Amerika, baik piano akustik maupun piano digital, keduanya memiliki kelebihan dan perbedaan yang melekat, yang sebagian besar berasal dari konstruksi yang berbeda. Ini harus dipertimbangkan sebelum membeli dan memilih satu diantara keduanya.
Beberapa keuntungan piano digital dan/atau keyboard antara lain:
– Ketersediaan beberapa suara instrumen dalam satu alat
– Tidak terlalu berat dan tidak terlalu membutuhkan ruangan yang luas
– Memiliki konektivitas komputer untuk penggunaan perangkat lunak, baik untuk pembelajaran maupun penulisan
– Penulisan langsung di komputer dari keyboard
– Populer dan akrab bagi kebanyakan anak (setidaknya dalam beberapa kasus)
– Harga baru yang lebih murah daripada piano akustik baru
– Tidak ada perawatan normal (tuning, rekondisi, dll)
– Tidak ada perubahan nada dengan kelembaban dan suhu ruangan yang bervariasi
– Pangsa pasar saat ini yang lebih besar
– Kemampuan untuk menyesuaikan sentuhan (touch) dengan lebih mudah (di beberapa model)
– Mudah ditingkatkan hanya dengan mem-flash perangkat lunak baru ke ROM on-board (di kebanyakan model)
– Lebih bisa menerima eksperimen dan kreativitas (mencampur suara dan efek suara)
– Fitur hiburan khusus seperti karaoke, orkestra bawaan untuk pengiring, pemutar CD, dll (di model tertentu)
– Fitur perekaman bawaan (di kebanyakan model)
– Perbedaan suara dengan piano akustik memberi pandangan berbeda tentang karya yang ditulis untuk piano akustik
– Kegunaan yang lebih besar di apartemen kecil dan tempat lain di mana orang harus khawatir dengan tetangga yang mendengar suara
– Lebih mudah dimainkan oleh mereka yang memiliki keterbatasan kekuatan tangan
– Mudah dibawa kemana-mana

Piano akustik memiliki keunggulan tersendiri diantaranya:
– Bersejarah
– Familiar
– Cukup banyak literatur musik yang khusus ditulis untuk piano akustik
– Lebih mudah memainkan bagian-bagian tertentu (misalnya yang cepat dan lembut)
– Banyak orang dilatih dan terlatih untuk memainkannya
– Suara dan nuansa khusus yang setidaknya di keyboard digital mungkin tidak dapat menduplikasi sepenuhnya
– Karakter yang lebih “organik” yang lebih nyaman bagi sebagian orang

Suara dan Rasa
Membuat suara dan musik di PC, betapa rumitnya meniru suara apapun secara sempurna dengan perangkat elektronik. Itu tidak mungkin dalam kemampuan yang sangat terbatas dari synthesizer awal 1960-an, instrumen keyboard elektronik pertama. Dengan “chip” Prosesor Sinyal Digital yang sangat kuat saat ini, gambarnya telah berubah secara dramatis. Dengan elektronik yang cukup, sekarang menjadi mungkin untuk mendekati suara piano atau hampir semua instrumen lainnya, terutama menggunakan perangkat keras berdasarkan DSP wavetable, yang menyimpan sampel nada instrumen yang sebenarnya.

Kemampuan keyboard modern untuk menduplikasi suara piano sekarang berada dalam variasi individual dalam suara piano akustik. Misalnya, piano Steinway akustik umumnya lebih bright daripada Mason & Hamlin. Keduanya sedikit berbeda dalam suara dari Yamaha. Saat membandingkan suara piano atau keyboard digital yang bagus dengan suara piano akustik, ini sangat mirip dengan membandingkan Yamaha dengan Steinway.Lebih ke masalah selera pribadi.

“Saya tidak menyarankan di sini bahwa Anda dapat keluar dan membeli keyboard atau piano digital yang akan terdengar persis seperti piano akustik yang biasa Anda gunakan. Sebaliknya, saya mengatakan bahwa keyboard atau piano digital yang baik akan terdengar hampir identik dengan banyak piano akustik,” kata John M. Zeigler.

Pianis akustik berpendapat bahwa sentuhan dan nuansa keyboard digital atau piano digital sangat berbeda dari piano akustik, karena tutsnya lebih pendek dan mekanisme pelepasan yang mengatur aksi tuts pada piano akustik tidak ada pada kebanyakan keyboard dan beberapa piano digital. Kritik ini tentu berlaku untuk keyboard termurah. Respons sentuhan piano akustik sebagian besar dapat diduplikasi akhir-akhir ini melalui mekanisme pelepasan yang dibangun ke dalam piano digital, meskipun hanya dalam model yang lebih mahal. Ini bukanlah piano yang kemungkinan besar akan dibeli oleh sebagian besar siswa pemula, kecuali jika mereka bersedia mengeluarkan cukup uang untuk mendapatkan piano akustik murah dan tidak bermerek dengan jumlah uang yang sama.

Karena sistem piano akustik untuk menghasilkan suara sepenuhnya mekanis dan pada akhirnya bergantung pada pemain untuk memberi energi melalui tuts, dibutuhkan lebih banyak kekuatan jari untuk memainkan piano akustik daripada piano atau keyboard digital. Hal ini dapat menimbulkan beberapa masalah bagi siswa yang terbiasa memainkan keyboard atau piano digital, ketika mereka memainkan piano akustik. Demikian pula, mekanisme pedal keyboard dan piano digital cenderung bersifat elektronik, bukan mekanis.
Banyak guru menunjukkan bahwa ini adalah masalah dalam mengajarkan teknik dan keterampilan yang tepat untuk piano akustik. Sementara pedal agak berbeda dari model ke model, cukup adil untuk mengatakan bahwa kebanyakan piano digital dan pedal keyboard lebih sedikit jumlahnya dan tidak memiliki rasa yang sama seperti pedal piano akustik.

Repertoar
Beberapa orang, terutama mereka yang terlatih dalam piano akustik, merasa bahwa banyak aspek dari repertoar piano akustik tidak dapat dimainkan dengan tepat pada piano digital, apalagi pada keyboard kecil yang tidak memiliki 88 tuts penuh dari piano standar.
Tidak diragukan lagi, ada beberapa bagian dari repertoar, terutama karya-karya Impresionis dengan bagian-bagian yang membutuhkan permainan cepat dan ringan, yang ditulis untuk dan paling baik di-render pada piano akustik, setidaknya ketika seseorang mencoba membandingkan memainkannya dengan keyboard dengan jangkauan terbatas.

Beberapa pianis mengambil posisi bahwa seseorang tidak dapat mencapai kontrol sebanyak yang dia hasilkan pada piano atau keyboard digital. Mereka berpendapat bahwa seseorang harus memiliki piano akustik untuk mencapai kontrol yang diperlukan. Posisi ini tampaknya menimbulkan pertanyaan tentang piano akustik versus piano digital sebagai salah satu jawaban ya atau tidak mengenai apakah pemain ingin mengontrol suara atau tidak.

Artinya, jika dia ingin menguasai suara, dia harus memiliki piano akustik. “Mengenai kontrol, saya kira poin itu harus diterima jika standar penilaian Anda adalah menghasilkan suara piano akustik yang tepat dengan nuansa piano akustik yang tepat,” kata Ziegler.
Namun, jika standar Anda memperhitungkan fleksibilitas suara yang jauh lebih besar, bahkan keyboard digital kecil memiliki setidaknya 64 “suara” yang dapat dihasilkan oleh piano atau keyboard digital dan kemampuannya untuk dihubungkan ke komputer, baik untuk digunakan mempelajari perangkat lunak dan untuk membuat komposisi, pertanyaannya tidak sehitam atau putih seperti masalah “kontrol” yang mungkin tampak bagi sebagian orang.

Standar yang lebih luas, yang mempertimbangkan kemampuan penuh dari piano akustik dan keyboard digital dapat mengarah pada pilihan yang jauh lebih sedikit “biner”. Memang, di dunia yang ideal, pianis dan siswa akan memiliki akses ke piano akustik yang bagus dan keyboard atau piano digital yang bagus. Beberapa orang yang sama akan menyarankan bahwa piano dan keyboard digital memiliki “tempat” mereka dalam genre rock atau modern. Namun, piano digital lebih banyak digunakan daripada musik rock kontemporer. Sebagian besar musik kontemporer, modern, new age, easy listening dan beberapa genre lainnya mewujudkan dan merangkul piano digital. Banyak dari karya ini dapat dimainkan dengan efek yang sangat baik pada piano akustik juga. Yang lain menyarankan bahwa, karena karya Bach ditulis untuk harpsichord atau karya Rachmaninoff untuk piano akustik, karya-karya itu hanya boleh dimainkan pada instrumen tersebut, bukan pada instrumen digital.

“Pendekatan seperti itu bagi saya tampaknya mengabaikan realitas dan pentingnya ekspresi artistik. Misalnya, memainkan keyboard Bach yang sebagian besar berfungsi pada piano modern, bukan piano Wina atau harpsichord. Kami melakukan ini bukan karena “benar” atau “salah”, tetapi karena rendisi karya-karya ini pada piano berbicara kepada kami dengan cara yang penting, jika agak berbeda, daripada rendisi pada instrumen yang karya-karya ini ditulis. Dari sudut pandang artistik, perbedaan ini bisa menyenangkan,” kata Ziegler.

Banyak dari kita masih ingat rekaman luar biasa karya Bach oleh Wendy Carlos, dilakukan pada salah satu “synthesizer” mentah pertama (pendahulu piano digital). Album triple-platinum tahun 1968-nya, “Switched On Bach”, masih tersedia sampai sekarang, menunjukkan seseorang di sampul dalam wig era Bach berdiri di depan synthesizer Moog awal yang besar.

Rekaman karya keyboard Bach standar ini dilakukan dengan susah payah mengganti kabel patch untuk mencampur keluaran sirkuit osilator, satu nada pada satu waktu, untuk mencapai nada dan timbre yang diinginkan. “Jika Anda mengunjungi situs Carlos, Anda dapat melihat foto Carlos duduk di depan panel patch synthesizer. Ini akan memberi Anda gambaran tentang berapa banyak pekerjaan yang terlibat untuk menghasilkan rekaman. Ketika muncul, kritikus mengkarakterisasi “Switched On Bach” dengan kata-kata seperti “brilian”, “pewahyuan”, dan “menakjubkan”,” ujar Ziegler.

Album ini, lanjut Ziegler, menunjukkan kepada kita hal-hal dalam karya Bach yang tidak dimiliki oleh rekaman di piano atau harpsichord. Dan, ini semua dilakukan pada synthesizer dengan sebagian kecil dari kekuatan yang ada bahkan di keyboard digital paling sederhana saat ini. Banyak orang mungkin juga ingat Swingle Singers yang populer, yang dengan luar biasa menampilkan karya-karya instrumental Bach secara vokal menggunakan suku kata (scat singing).

Contoh-contoh ini membawa kita pada realisasi penting. Bukan instrumen yang mengubah not di atas kertas menjadi musik, tetapi itu adalah pemain dan apa yang dia lakukan dengan sumber daya instrumen yang tersedia baginya. Setiap pemain dan setiap instrumen dapat berbicara kepada kita dengan cara yang berbeda. Mengingat kenyataan ini, menurut Ziegler, sulit untuk mendukung posisi bahwa piano digital atau keyboard yang baik, cocok untuk satu jenis musik dan piano akustik untuk yang lain. Atau, menggunakan argumen seperti itu sebagai dasar untuk posisi kaku yang satu atau lainnya, adalah satu-satunya pilihan yang masuk akal untuk pelajaran.

Aspek-aspek tertentu dari literatur piano mungkin paling baik ditafsirkan pada piano, meskipun kemajuan teknologi berarti bahwa ukuran segmen “piano-only” itu menurun dengan cepat. Tentu saja ada hal-hal di bagian lain dari literatur yang hanya dapat dilakukan oleh instrumen digital. Yang penting, siswa dan pendengar belajar dan merentangkan pikirannya ke area baru. (eds)

Article Bottom Ad