Kecerdasan Musikal dan Peran Keluarga

431

Article Top Ad

Istilah “kecerdasan musikal” berasal dari teori yang dipromosikan oleh profesor neurofisiologi Harvard, Howard Gardner, dalam bukunya yang terkenal Frames of Mind. Teori kecerdasan ganda (Teori MI) menunjukkan bahwa orang tidak memiliki berbagai tingkat kecerdasan umum tetapi setiap individu memiliki portofolio berbagai kecerdasan, beberapa lebih besar dari yang lain.

Di antara tujuh kecerdasan yang terpisah, kecerdasan musik (termasuk keterampilan mendengarkan), disebut sebagai kecerdasan terpisah yang dianggap sama layak dikembangkan oleh Gardner.

Orang-orang dengan kecerdasan musik tinggi, “memikirkan musik” dengan kejelasan yang lebih besar dan dipengaruhi lebih dalam oleh musik, dalam arti estetis, dibandingkan dengan orang-orang dengan kecerdasan musik yang kurang.

Article Inline Ad

Dengan menetapkan pentingnya kecerdasan musikal dan kebutuhan untuk pengembangannya, kita sampai pada pertanyaan penting tentang sejak usia berapa sejak kecerdasan musik berakar dan berkembang. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa anak usia dini (0-6 tahun), dengan masa perubahan dan perkembangan yang pesat, merupakan masa yang paling kritis dalam pertumbuhan musikal anak.

Edward Gordon, dalam bukunya, Learning Sequences in Musik: Skill, Content, and Patterns, juga mengidentifikasi anak usia dini sebagai periode perkembangan bakat musik. Selama perkembangan musik primer, anak-anak membuat “kotak” atau representasi mental untuk menguraikan gambar aural musik.

Representasi mental multifaset dan kompleks yang dikenal sebagai “audio” ini sangat penting karena merupakan dasar untuk semua jenis pemikiran musik dan pertumbuhan musik di masa depan. Peran keluarga dalam meningkatkan kecerdasan musikal pada anak usia dini ini sangat krusial sekaligus penting.

Penting untuk memeriksa peran yang dimainkan oleh keluarga dekat (orangtua, kakek-nenek dan pengasuh) dalam meningkatkan kecerdasan dan keterampilan mendengarkan musik pada anak kecil. Pertimbangkan studi yang dilakukan oleh Kelley dan Sutton-Smith berjudul “A Study of Infant Musical Productivity,” yang diterbitkan di Musik and Child Development, dimana para peneliti mempelajari tiga bayi perempuan sulung dari kelahiran mereka hingga dua tahun kemudian.

Bayi-bayi yang dipilih dan dibesarkan dalam keluarga dengan tiga latar belakang musik yang kontras. Satu set orangtua adalah musisi profesional, set lain berorientasi musik tetapi tidak berlatih musisi profesional, dan set ketiga tidak berorientasi musi, dan karenanya membuat lebih sedikit pilihan musik dalam praktik membesarkan anak mereka.

Hasil yang peneliti terlihat sudah jelas. Perbedaan antara keluarga yang tidak berorientasi musik dan dua keluarga lainnya mengejutkan karena dua anak yang mengalami lingkungan musik yang lebih kaya jauh lebih berkembang dalam perilaku musik mereka.

Edward Gordon, juga menyatakan bahwa bakat musik anak rentan terhadap pengaruh positif atau negatif, baik melalui pengajaran maupun lingkungan. Ini karena potensi atau bakat musik, yang didasarkan pada konstruksi pendengaran yang kompleks, sedang dalam keadaan yang terus berubah. Tanpa stimulasi dan paparan yang cukup, seorang anak hanya memiliki sedikit kesempatan untuk bereksperimen dan belajar melalui permainan musiknya.

Gordon mengidentifikasi pengaruh negatif yang paling khas pada bakat musik perkembangan sebagai  ‘hanya mengabaikan’. Dia merasa bahwa potensi bawaan untuk pertumbuhan musik mungkin benar-benar terbuang sia-sia, tanpa lingkungan yang merangsang seperti keterlibatan keluarga dekat dengan musik. (rara)

Article Bottom Ad