Guru Musik dan Manajemen Waktu

32

Article Top Ad

GURU musik adalah seorang profesional, dengan kelebihan dan tanggung jawab yang sama dengan profesional di bidang lain. Kebanyakan profesional menghabiskan banyak waktu untuk hal-hal yang tidak dibayar secara langsung, seperti melanjutkan pendidikan, berbicara di telepon dengan klien, menghadiri pertemuan, bepergian secara umum, menjawab email dari klien, dan lain-lain.

Bagi pekerja profesional, semua itu “biaya yang harus dibayar dalam menjalankan bisnis” dan tidak dapat ditagihkan langsung kepada klien atau siswa. Akibatnya, sebagian besar guru selalu mengalami kesulitan waktu, karena mereka melakukan begitu banyak hal untuk siswanya, dan sialnya hanya sebagian saja yang dibayar oleh siswa.

Bagi para guru musik, termasuk diantaranya guru piano, mengelola waktu dan menggunakannya secara efektif sebagian besar merupakan masalah disiplin. Apa saja tugas penting seorang guru yang berkualitas? Dan hal-hal lain apa saja, di luar tugas, yang harus dilakukan oleh seorang guru yang berbakti kepada siswanya?

Article Inline Ad

Guru musik menghadapi pertanyaan ini sepanjang waktu ketika mereka mencoba mengatur pengajaran agar berjalan normal, belum lagi tugas lain seperti mempersiapkan siswa untuk konser dan kompetisi, menyusun acara studio, pengembangan profesional dan pendidikan berkelanjutan, dan banyak aktivitas lainnya. Manajemen waktu yang baik, akan sangat membantu para guru memprioritaskan waktu dan melakukan hal yang paling penting bagi siswanya, khususnya bagi guru-guru yang mengelola studio musik sendiri.
Setelah mereka memeriksa apa yang dilakukan untuk siswa, mereka mungkin ingin terus melakukan sebagian besar, jika tidak seluruhnya. Jika demikian halnya, maka persoalan tugas pokok dan tugas tambahan sebenarnya bermuara pada manajemen waktu, yang ditafsirkan secara luas. Berikut beberapa pemikirannya:

Mengelola Waktu di Studio
Prioritaskan, prioritaskan, dan prioritaskan. Duduklah dan buatlah daftar semua yang Anda lakukan untuk siswa, lalu urutkan berdasarkan kepentingannya. Jika Anda tidak dapat menemukan alasan pedagogis atau psikologis yang baik untuk sesuatu yang Anda lakukan, meskipun Anda merasa hal itu penting, pertimbangkan untuk mengurangi jumlah waktu yang Anda habiskan untuk hal tersebut. Demikian pula, jika menurut Anda sesuatu berhasil dengan baik, tekankan hal itu dengan mengorbankan aktivitas lain yang kurang efektif. Prioritas adalah langkah pertama dalam mencari tahu bagaimana menggunakan waktu dengan baik.

Satu-satunya hal terbesar yang dapat dilakukan untuk menggunakan waktu dengan lebih baik adalah mengatur hari-hari sebaik mungkin. Alokasikan waktu setiap hari untuk hal-hal yang harus dilakukan setiap hari, tetapi hanya dalam jumlah tertentu. Hanya gunakan waktu yang ditentukan untuk keadaan darurat yang sebenarnya. Pastikan hari Anda mencakup waktu “hanya untuk Anda”.

Salah satu kesalahan terbesar yang dilakukan orang dalam mengatur waktu adalah menetapkan tujuan yang tidak realistis dan melebih-lebihkan seberapa banyak hal yang dapat diselesaikan secara wajar dalam sehari, sehingga menimbulkan frustrasi dan rasa gagal ketika segala sesuatunya tidak berjalan baik. Jika semuanya harus berjalan sempurna agar Anda dapat menyelesaikan tugas sehari-hari, Anda telah menetapkan tujuan yang tidak realistis.

Melakukan atau membalas panggilan telepon misalnya, hanya dilakukan pada waktu-waktu tertentu dalam sehari dan hanya untuk jangka waktu tertentu. Abaikan telepon di luar periode tersebut. Jika memungkinkan, gunakan email daripada panggilan telepon, karena Anda biasanya dapat mengontrol panjang email lebih baik daripada durasi percakapan telepon dengan orang tua siswa yang banyak bicara, misalnya. Saat Anda menggunakan email, ingatlah bahwa email tidak memiliki “sentuhan pribadi”, jadi pilihlah kapan harus menggunakannya sebagai pengganti panggilan atau rapat.

Usahakan rencana pelajaran tetap fleksibel dan terbatas, karena sebagian besar guru sering mengatakan bahwa mereka sering kali terpaksa mengesampingkan seluruh rencana pelajaran hari itu untuk siswanya! Jika Anda merencanakan dengan mempertimbangkan fleksibilitas, Anda akan menghabiskan lebih sedikit waktu dalam persiapan dan menjadi lebih efektif.

Pertimbangkan untuk membatasi waktu yang Anda habiskan untuk membuat musik tambahan untuk siswa. Orang-orang begitu sibuk akhir-akhir ini sehingga Anda dapat membatasi upaya tersebut hanya pada siswa yang menghargai dan membutuhkannya. Jangan berlebihan memberikan insentif kepada siswa, apalagi jika harus menciptakan atau menemukannya. Meskipun barang-barang tersebut dapat membantu dalam banyak hal, banyak siswa yang memiliki begitu banyak “barang” sehingga satu barang kecil atau hadiah mungkin tidak terlalu berarti bagi mereka.

Jika Anda menggunakan alat pembelajaran komputer, sebagian besar program pembelajaran memberikan sertifikat prestasi secara otomatis, sehingga Anda tidak perlu membuatnya sendiri. Lakukan semua komunikasi studio tertulis (misalnya pemberitahuan, buletin, dan lain-lain) melalui email HTML, daripada buletin cetak, dan lain-lain. Anda akan menghemat uang, baik untuk ongkos kirim dan kertas serta waktu dalam mencetak dan mempostingnya.

Siswa Anda akan mendapatkan dokumen tersebut dalam hitungan menit dan mereka dapat mencetaknya jika mereka memerlukan salinan cetaknya. Cetak sendiri beberapa salinannya untuk beberapa orang yang tidak memiliki email. Untuk memastikan komunikasi Anda terbaca, batasi menjadi satu atau dua kali sebulan, jika memungkinkan.

Pertimbangkan untuk mempekerjakan salah satu siswa Anda yang baik, mungkin sebagai imbalan sebagian dari pelajaran, untuk membantu beberapa pekerjaan yang membosankan. Jika Anda memiliki laboratorium teori komputer, memiliki siswa yang baik dan bertanggung jawab untuk menjalankannya adalah ide yang bagus.

Ini adalah penggunaan waktu dan uang Anda dengan lebih baik dan merupakan cara bagi calon mahasiswa musik untuk melihat seperti apa sebenarnya menjalankan studio pengajaran. Ini juga bisa menjadi cara untuk mempertahankan siswa yang layak namun kekurangan uang dalam pelajaran.Mintalah bantuan beberapa orang tua siswa untuk membantu beberapa resital dan persiapan kontes.

Anda tidak perlu menanggung biaya dan penalti waktu untuk melakukan setiap bagian terakhir dari pekerjaan ini. Tidak semua orang tua akan membantu dan tidak semua orang tua yang membantu akan selalu ada, namun Anda dapat menemukan beberapa orang tua yang bersedia membantu di antara klien studio Anda.

Orang tua yang membantu akan memerlukan beberapa panduan singkat dari Anda tentang apa yang mungkin mereka lakukan, namun hal tersebut sesuai dengan kemampuan mereka untuk membantu. Tujuannya di sini bukan untuk menghindari pekerjaan, tetapi untuk meluangkan waktu untuk melakukan yang terbaik: mengajar.

Mintalah asosiasi guru setempat untuk mempublikasikan agenda setiap pertemuan setidaknya seminggu sebelum pertemuan, dan hal ini dapat dilakukan dengan mudah melalui email lagi. Kemudian hadiri hanya pertemuan-pertemuan yang ada urusan penting atau program yang menarik minat Anda. Tentu saja, Anda mungkin memerlukan dan menginginkan interaksi yang Anda dapatkan dengan guru lain, namun kehadiran dalam rapat membutuhkan banyak waktu, terutama jika Anda benar-benar aktif.

Belilah musik, bahan ajar, dan perlengkapan kantor secara online, sebanyak mungkin. Ini menghemat waktu dan tenaga untuk pergi ke toko musik pada saat Anda tahu apa yang ingin Anda dapatkan. Ada banyak pemasok bahan ajar online. Banyak toko musik lokal sekarang memiliki situsnya sendiri, jika Anda lebih suka berbisnis di sana. Cari saja nama toko itu dengan mesin pencari apa saja.

Jika Anda melakukan pembukuan dan/atau manajemen studio sendiri, lakukanlah di komputer, bukan di atas kertas. Ini menghemat waktu sepanjang tahun dan menghemat banyak tenaga pada waktu pajak. Ada beberapa program manajemen studio bagus yang tersedia saat ini. Anda dapat menemukan program lain hanya dengan mencari di Internet, karena hampir semua program memiliki situs web. Sebagian besar menawarkan versi dengan waktu terbatas, penggunaan gratis, dan dapat diunduh untuk dicoba.

Program manajemen studio sangat menarik bagi guru piano, karena program ini menggabungkan pembukuan dasar dengan penjadwalan dan pelacakan siswa, serta fungsi lainnya. Ini sangat berguna dan menghemat waktu sehingga Anda mungkin menyadari bahwa Anda dapat berhenti membayar akuntan untuk melakukan pajak, jika Anda menggunakannya.

Pastikan untuk mengalokasikan waktu setiap minggu, jika tidak setiap hari, untuk pengembangan pribadi dan profesional. Ini mungkin berarti waktu yang dicurahkan untuk bermain, meningkatkan pengetahuan, bertemu dengan guru lain, atau sekadar waktu untuk berpikir. Jika Anda gagal melakukan hal ini secara teratur, Anda mungkin akan mengalami “kelelahan” dalam jangka panjang.

Tips di atas merupakan sebagian kecil dari hal-hal yang mungkin dilakukan untuk meningkatkan penggunaan waktu studio seefisien mungkin. Mengelola waktu dan menggunakannya secara efektif sebagian besar merupakan masalah disiplin, seperti halnya berlatih piano. Seperti halnya latihan, hal ini memerlukan pengorganisasian dan komitmen pribadi, namun hal ini akan membuahkan hasil dalam pengajaran yang lebih baik dan lebih menyenangkan. (dini)

Article Bottom Ad