Disleksia dalam Pengajaran Musik

411

Article Top Ad

PERNAHKAH Anda memiliki siswa yang secara konsisten melewatkan not, tidak dapat mengikuti ketukan atau birama, atau tampaknya tidak mungkin untuk bisa mempertahankan irama secara stabil? Pernahkah Anda frustrasi dengan mereka dan mengira itu hanya ketidaktertarikan atau bahwa mereka tidak cocok untuk menjadi seorang musisi?

Tentu saja, ini adalah kemungkinan. Tetapi jika Anda adalah guru yang baik, dan benar-benar merasa siswa ini mencoba yang terbaik dan ingin bermain dengan baik, ada kemungkinan dia mengalami disleksia musik. Tetapi apakah benar-benar ada yang namanya disleksia musik?

Seperti disebutkan, disleksia adalah ketidakmampuan belajar dimana otak tidak dapat memproses kata-kata tertulis dengan baik, bahkan ketika orang tersebut telah diajari membaca. Disleksia adalah masalah belajar yang sangat umum, tetapi sulit untuk didiagnosis. Beberapa peneliti memperkirakan 5-10% dari populasi memiliki beberapa tingkat disleksia.

Article Inline Ad

Jika otak terkadang kesulitan memproses kata, mengapa simbol musik tidak juga? Istilah “disleksia musik” diciptakan pada tahun 2000 oleh Neil Gordon, seorang pensiunan ahli saraf pediatrik. Sejak itu, tidak banyak penelitian yang dilakukan tentang keberadaan disleksia musik, tetapi ada bukti yang berkembang bahwa jenis ketidakmampuan belajar ini ada. Salah satu hipotesa populer adalah bahwa akar masalahnya adalah kurangnya kemampuan otak untuk memproses suara, terutama selama masa kanak-kanak.

Anak-anak yang mengalami kesulitan menguraikan semua suara bicara yang dibuat orang dewasa juga berjuang untuk mempelajari hubungan antara suara ucapan dan kata-kata di halaman-halaman buku. Dan itulah yang menyebabkan kesulitan membaca, atau begitulah pemikirannya. Tetapi jika penguraian suara adalah masalahnya, bagaimana Anda menjelaskan musisi disleksia? Bagaimanapun, musisi seharusnya unggul dalam memahami suara. Namun sebagian kecil dari mereka ternyata menderita disleksia.

Tim peneliti di Hebrew University di Israel telah mencoba untuk menyelesaikan masalah ini dengan mengumpulkan, untuk pertama kalinya, sekelompok musisi disleksia dan menguji kemampuan bahasa mereka. Para peneliti, yang dipimpin oleh psikolog Merav Ahissar, menguji 52 musisi pada persepsi pendengaran dasar (seperti kemampuan mereka untuk membedakan nada yang sama atau interval waktu yang sama) serta persepsi pendengaran yang terkait secara khusus dengan musik (membedakan ritme atau melodi yang berbeda) atau bahasa ( seperti kemampuan untuk membedakan kata-kata dari non-kata yang terdengar serupa yang mereka dengar). Mereka juga memberikan tes memori para musisi dan menguji kecepatan dan akurasi membaca mereka.

Butuh waktu bertahun-tahun, sebagian karena musisi disleksia jarang terjadi, kata Ahissar. Tidak ada yang tahu persis seberapa langka. Ahissar mengatakan dia tidak dapat menemukan penelitian tentang apakah gangguan ini lebih atau kurang umum pada musisi daripada pada populasi umum, di mana perkiraan berkisar dari satu hingga sepuluh persen. Akhirnya, mahasiswa Ahissar, Atalia Weiss, lulusan akademi musik Universitas Ibrani, dapat merekrut 24 orang.

Apa yang mereka temukan? Pada sebagian besar tes persepsi pendengaran, musisi disleksia mencetak skor sebaik rekan non-disleksia mereka, dan lebih baik daripada populasi umum. Mereka tampil jauh lebih buruk adalah pada tes memori kerja pendengaran, kemampuan untuk mengingat suara untuk waktu yang singkat (biasanya per detik). Faktanya, musisi disleksia dengan memori kerja paling buruk cenderung memiliki akurasi membaca yang paling rendah. Mereka yang memiliki memori kerja yang lebih baik cenderung lebih akurat.

Menulis di jurnal Neuropsychologia , Ahissar dan timnya menunjukkan bahwa memori kerja pendengaran mungkin menjadi hambatan bagi penderita disleksia. Jika demikian, itu mungkin mengalihkan lebih banyak perhatian peneliti ke daerah otak yang berhubungan dengan memori di samping area pendengaran yang mendapat sebagian besar perhatian dalam penelitian disleksia.

Hasilnya sangat masuk akal. Belajar bahasa membutuhkan hubungan antara suara, apa artinya, bagaimana tulisan merepresentasikannya, dan memori, adalah bagian penting dari proses itu, kata Nina Kraus, seorang ahli saraf yang mempelajari musik dan bahasa di Northwestern University. “Jika Anda tidak dapat mengingat suara, Anda tidak dapat membuat koneksi,”. Dengan kata lain, untuk menjadi ahli bahasa, ingatan sama pentingnya dengan persepsi.

Tidak Berhubungan
Di sisi lain, ahli saraf kognitif. José Morais dari Free University of Brussels dan rekan-rekannya, melakukan penelitian bagaimana hubungan pembelajaran musik dan disleksia. Morais mengatakan, tidak ada hubungan antara kurangnya kemampuan bermusik dan disleksia. Selain itu, upaya untuk mengobati disleksia dengan terapi musik tidak beralasan, tulisnya dalam International Journal of Arts and Technology.

Morais menunjukkan bahwa penelitian tentang disleksia telah menunjukkan sebuah masalah yang berkaitan dengan bagaimana otak memproses suara dan bagaimana pembaca disleksia secara sadar dan memanipulasi suara dari susunan kalimat, dan suku kata. Itu adalah langkah relatif singkat diantara gagasan bahwa disleksia adalah sebuah masalah pemrosesan fonologis, dan bagaimana ini dikaitkan dengan keterampilan musik yang buruk (amusia) yang telah mengarah pada pendekatan untuk mengobati kondisi tersebut menggunakan terapi untuk meningkatkan keterampilan membaca musik bagi penderita disleksia.

Morais dan rekan-rekannya menunjukkan bahwa secara teoritis hal itu adalah sebuah argumen yang cacat dan juga menyajikan bukti eksperimental untuk menunjukkan bahwa tidak ada pembenaran menggunakan terapi musik untuk mengobati disleksia.
Bahasa dan musik tampaknya merupakan ciri khas manusia dan banyak peneliti telah mencoba menemukan hubungan langsung antara keduanya. Seluruh industri terapi musik mengklaim bahwa remediasi bahasa dimungkinkan melalui penerapan pembelajaran dalam musik.

Mengingat pentingnya literasi sosial, peran musik dalam membantu mereka yang kesulitan membaca atau disleksia untuk mengatasi kesulitan mereka telah berada di garis depan terapi selama bertahun-tahun. Tim Morais menunjukkan bahwa gagasan tersebut didasarkan pada studi yang umumnya cacat dalam dua hal.

Masalah pertama, studi empiris yang mencoba menghubungkan kurangnya kemampuan bermusik dengan kesulitan membaca, cukup bervariasi dan banyak tinjauan lapangan gagal karena berisi informasi yang tidak memadai, baik pada bahan dan metode, atau pada hasil eksperimen. Kelemahan kedua adalah, banyak penelitian menyiratkan kausalitas eksplisit antara amusia dan disleksia berdasarkan hasil yang mereka sendiri hanya korelasi statistik. Pendekatan sains semacam itu mengarah pada argumen berputar-putar di mana beberapa peneliti berpendapat diskriminasi musik memprediksi keterampilan fonologis, yang pada gilirannya memprediksi kemampuan membaca dan bahwa kemampuan membaca menyiratkan keterampilan fonologis dan seterusnya.

Studi yang lebih baru telah mematahkan hubungan antara mendengar dan membaca dengan menunjukkan bahwa anak-anak tunarungu, yang sering belajar memahami ucapan secara akurat menggunakan membaca bibir dan petunjuk visual dapat memiliki tingkat melek huruf yang sama tingginya dengan anak-anak yang dapat mendengar. Tentu saja, sebagian besar dari anak-anak tersebut tidak mengembangkan kemampuan musik yang baik sehubungan dengan nada musik. Sebaliknya, orang yang bahkan tidak bisa menyenandungkan nada yang sudah dikenal, menunjukkan tingkat literasi yang normal. Musik dan ucapan memang tumpang tindih, tetapi suara musik dan fonem tidak sama, para peneliti menjelaskan.

Nada musik hanyalah suara, namun mereka diproduksi dan dapat didengar tanpa bantuan analisis pendengaran yang rumit. Fonem, sebaliknya, baik diucapkan atau dibaca, adalah abstraksi dari unit-unit di mana bahasa dapat dipecah. Mereka murni simbolis dan membutuhkan interpretasi yang jauh lebih banyak untuk dipahami daripada sekadar mendengar suara. “Representasi fonem secara sadar memainkan peran penting dalam pembelajaran kemampuan literasi dalam sistem penulisan alfabet. Anak-anak tidak secara spontan menyadari fonem. Mereka juga tidak menjadi sadar akan fonem dengan belajar musik,” kata para peneliti.

Tim telah mempelajari perbedaan kemampuan anak-anak, baik dengan dan tanpa disleksia, dalam memahami dan menafsirkan fonem dan suku kata dan not musik dan interval di antara mereka dalam melodi. Mereka tidak melihat perbedaan yang signifikan antara pembaca disleksia dan pembaca normal dengan usia yang sama dalam tes melodi.
Literasi sangat bergantung pada keterampilan fonologis, tetapi literasi alfabet sangat dibatasi oleh pengembangan kesadaran dan kemampuan fonem, dan fonem tidak memiliki korespondensi dalam musik. Jadi, meskipun musik, melalui karakteristik emosionalnya, mungkin menjadi dukungan motivasi yang besar untuk terapi berbasis wicara, ini membatasi, sebagian besar, kemungkinan menggunakan pelatihan musik untuk mendidik kembali pembaca disleksia.

Tanda Disleksia
Apa saja tanda-tanda disleksia musik? Sebagai pengajar musik, Anda mungkin tidak berpikir untuk waspada terhadap disleksia karena tidak memenuhi kualifikasi Anda untuk membuat diagnosa. Dan sayangnya, juga tidak ada tes disleksia musik. Namun, ada beberapa tanda yang mungkin Anda perhatikan yang dapat menunjukkan kehadirannya pada seorang siswa. Dengan mengenali gejala-gejala ini, Anda dapat menyesuaikan metode pengajaran Anda untuk mengakomodasi murid.

Berikut adalah beberapa sinyal potensial yang mengindikasikan disleksia musik:
• Menguasai gerakan anggota badan dan/atau jari membutuhkan waktu lebih lama dari yang Anda harapkan berdasarkan kecerdasan dan dedikasi siswa untuk belajar.
• Seorang siswa mungkin memahami sesuatu saat diajar, dan dapat mereproduksi musik secara akurat di kelas, tetapi di rumah, dia tidak dapat mengingatnya.
• Seorang siswa dapat memainkan ‘kira-kira’ apa yang tertulis. Misalnya, panjang nada mungkin tetap stabil saat not (nada dan ritme) dimainkan secara berbeda.
• Disleksia dan membaca musik dapat menyebabkan kebingungan, di mana mata siswa hampir seperti berkaca-kaca.
• Seorang anak disleksia musik mungkin menunjukkan rasa takut gagal yang tinggi. Hal ini dikarenakan siswa harus melewati banyak kekecewaan, mungkin dicap sebagai tidak cerdas atau malas, sementara ia bekerja keras untuk mendapatkan hasil yang kurang ideal.

Bagaimana Anda dapat membantu siswa disleksia musik belajar? Mengakui bahwa seorang siswa mungkin memiliki ketidakmampuan belajar seperti disleksia musik dapat sangat membantu dalam membantu tingkat kesabaran Anda. Seorang siswa yang menunjukkan tanda-tanda disleksia musik dapat mengambil manfaat dari pelajaran privat, di mana mereka akan mengalami lebih sedikit kecemasan dan lebih sedikit gangguan.
Anda juga dapat mendorong siswa ini untuk mengejar genre musik yang menekankan improvisasi dan memori pendengaran, seperti musik jazz, folk, reggae, dan pop. Pastikan untuk selalu memuji pencapaian siswa: keberhasilan kecil bisa sangat membantu dalam membangun kepercayaan dirinya.

Secara umum, jika Anda merasa seorang siswa berusaha dan berdedikasi untuk belajar, tetapi tidak maju secepat siswa lain, cobalah untuk bersabar. Menjadi mahir mungkin membutuhkan waktu lama bagi siswa ini, tetapi jika mereka tertarik untuk mengejar musik, mereka harus diberi kesempatan sebanyak siswa lain untuk belajar. (eds)

Article Bottom Ad