Disleksia, Musik, dan  Ujian

270

Article Top Ad

BELAJAR memainkan alat musik atau menyanyi menghadirkan tantangan khusus bagi penderita disleksia. Sally Daunt, dari British Dyslexia Association, merangkum isu-isu yang terlibat dan menyarankan strategi untuk mendukung siswa.

Mengapa kita, sebagai guru musik, orangtua, pengasuh, calon atau penguji harus peduli tentang disleksia? Yah, secara umum diterima bahwa disleksia mempengaruhi 10% dari populasi dan dapat mempengaruhi aktivitas musik. Seperti diketahui, disleksia adalah Specific Learning Difficulties (SpLDs), salah satu dari sejumlah Kesulitan Belajar Spesifik dan mungkin tumpang tindih dengan yang lain: dyspraxia, dyscalculia, gangguan defisit perhatian (dan hiperaktif) dan gangguan spektrum autistik.

Asosiasi Disleksia Inggris menggambarkannya sebagai “kombinasi kemampuan dan kesulitan yang mempengaruhi proses belajar”. Ini dapat memengaruhi dalam hal membaca, mengeja, menulis, dan musik (baik teori maupun praktik). Itu seumur hidup, dan dapat bervariasi dalam tingkat keparahan, tidak tergantung pada kecerdasan dan bersifat turun-temurun.

Article Inline Ad

Strategi yang bermanfaat pasti dapat dikembangkan dan, yang penting, individu disleksia mungkin memiliki kekuatan tertentu di bidang-bidang seperti desain, pemecahan masalah (pikirkan Albert Einstein) dan keterampilan kreatif (pikirkan Nigel Kennedy atau Cher).

Persepsi dan Intelektual
Salah satu indikator utama disleksia adalah ketidaksesuaian antara persepsi kemampuan intelektual seseorang dan cara orang tersebut bekerja sehari-hari. Bagi penderita disleksia, mengerjakan tugas mungkin memakan waktu yang sangat lama dan mungkin ada masalah dengan kecepatan pemrosesan informasi, memori jangka pendek, organisasi, bahasa lisan dan keterampilan motorik.

Mungkin juga ada masalah dengan persepsi pendengaran dan/atau visual, termasuk ‘tekanan visual’ (berupa distorsi teks atau notasi music). Banyak aktivitas yang membutuhkan banyak usaha ekstra untuk individu disleksia, yang menyebabkan kelelahan dan stress. Orang disleksia mungkin juga memiliki harga diri yang rendah. Jadi, dorongan dan kesabaran adalah kuncinya.

Bagaimana disleksia mempengaruhi pembelajaran musik? Kesulitan yang sering dilaporkan dengan musik termasuk membaca notasi, terutama saat melihat, dan mempelajari musik baru dengan cepat. Juga dalam mengingat nama interval dan jumlah tanda sharp atau flat dalam garis paranada dan kunci, dan mengenali irama. Semuanya dapat menyebabkan masalah. Mengambil informasi dari musik tertulis, terutama fingering, dan menerapkannya pada instrumen bisa jadi sulit. Tugas aural sering kali menantang.

Semua strategi perlu disesuaikan secara individual. Murid disleksia, betapapun muda usianya, paling tahu apa yang dapat membantu mereka. Guru harus aktif bertanya. Strategi yang baik untuk murid disleksia biasanya juga merupakan strategi pengajaran umum yang sangat bagus.

Tekanan visual dapat dibantu dengan kertas berwarna yang dipilih secara individual, overlay berwarna dan/atau pembesaran, termasuk Notasi Stave yang dimodifikasi. Kacamata berwarna spesialis dan/atau penggunaan teknologi yang mengubah format musik dapat bermanfaat. Ingat, adalah legal untuk memfotokopi musik untuk memudahkan seseorang yang ‘memiliki gangguan kognitif seperti disleksia’ untuk membaca, selama yang asli dibawa ke ujian atau pertunjukan.

Strategi Pengajaran
Mungkin musik tertulis tidak selalu diperlukan dan, sebagai alternatif, improvisasi dan menghafal keduanya bisa memuaskan. Pendekatan multi-indera juga membantu.
Misalnya, kerjakan interval dengan membuat bentuk di udara atau langkah di tanah, perkuat ketukan melalui gerakan, dan tunjukkan secara fisik istilah seperti ‘tinggi/rendah’ dan ‘kanan/kiri’.

Menggunakan warna dapat bermanfaat, dengan siswa memilih preferensi dan membubuhi keterangan musik sendiri. Untuk masalah memori jangka pendek, cobalah chunking atau breakdown. Aural dapat diobati dengan cara ini, secara bertahap membangun frasa yang lebih panjang.

Umumnya, pastikan satu poin atau keterampilan sebelum melanjutkan. Gunakan pembelajaran berlebihan atau revisi dengan banyak waktu untuk memperkuat keterampilan. Baik metode Dalcroze dan Kodály patut ditelusuri karena pendekatan mereka ramah kepada disleksia. Memang, strategi yang baik untuk murid disleksia biasanya juga merupakan strategi pengajaran umum yang sangat bagus!

Dukungan dengan Pengorganisasian
Pengorganisasi bisa jadi sulit bagi beberapa penderita disleksia. Apakah Anda mengenal seorang siswa yang terus-menerus muncul untuk pelajaran tanpa musik yang tepat atau pada waktu atau tempat yang salah? Orang itu mungkin disleksia. Daftar “Yang Harus Dilakukan” dapat dilampirkan ke kotak musik – kecil kemungkinannya untuk tersesat! Kirim teks/email dan dorong siswa untuk memasang pengingat di ponsel mereka. Miliki situs web dengan informasi yang berguna dan mungkin video dengan demonstrasi ‘cara berlatih’. Jadilah imajinatif!

Mengikuti ujian
Banyak aspek disleksia dapat mempengaruhi ujian. Mengakses materi bacaan dan tulisan bisa jadi sulit bagi kandidat untuk ikut ujian. Masalah memori jangka pendek dapat mempengaruhi tes pendengaran. Instruksi verbal juga bisa sulit. Pikirkan hal berikut: ‘Silakan mainkan B … harmonik … minor … sepertiga terpisah … staccato’. Kandidat penderita disleksia mungkin lupa kuncinya di akhir kalimat seperti itu.

Membuat penyesuaian
ABRSM dan dewan ujian lainnya menawarkan ‘penyesuaian yang wajar’ untuk kandidat dengan berbagai macam disabilitas. Mereka tidak membuat ujian lebih mudah, tetapi menciptakan lapangan permainan yang setara. Ingat, disleksia adalah ‘cacat’ dan adalah ilegal untuk mendiskriminasi orang cacat.

Untuk mendapatkan manfaat dari penyesuaian ini, kandidat harus memiliki bukti tertulis tentang disleksia mereka – Anda dapat menghubungi BDA atau ABRSM jika Anda memerlukan bantuan di sini. Anda juga perlu memasukkan informasi yang benar saat membuat entri ujian. Access Co-ordinator ABRSM dapat menjelaskan berbagai kemungkinan penyesuaian, yang mencakup waktu tambahan dan modifikasi makalah tertulis dan membaca-lihat. Tergantung pada penyesuaian, Anda mungkin perlu mengirim contoh jenis kertas/cetakan yang diperlukan ke ABRSM.

Elemen ujian
Dalam tes pendengaran yang mencakup mendengarkan contoh atau frasa musik, kandidat mungkin dapat mengajukan pertanyaan untuk diulang. Juga, jika seorang kandidat menjawab dan tampaknya mereka salah memahami pertanyaan, penguji dapat mengulangi pertanyaannya dan meminta mereka untuk menjawab lagi.

Upaya tambahan pada tangga nada dimungkinkan dan kandidat mungkin dapat menggunakan buku tangga nada untuk referensi – atau kata-kata lagu tradisional tanpa iringan, untuk penyanyi. Mungkin juga ada opsi untuk membubuhi keterangan tes membaca penglihatan selama persiapan, menggunakan warna jika itu membantu, dan membuat catatan instruksi verbal selama ujian.

Ingat, Anda akan memerlukan persetujuan sebelumnya dari ABRSM untuk opsi ini, sehingga mereka dapat memberikan salinan khusus dan memenuhi permintaan lainnya. Penyesuaian tidak dapat disetujui pada hari ujian oleh penguji. (eds, abrsm)

Article Bottom Ad