Frustasi Saat Berlatih

340

Article Top Ad

Pernahkah Anda menyelesaikan sesi latihan dan meninggalkan ruangan sambil bertanya-tanya apakah Anda hanya menyia-nyiakan satu jam hidup Anda? Merasa bahwa Anda meluangkan waktu, tetapi tidak yakin apa (jika ada) yang harus Anda tunjukkan untuk itu?

Salah satu faktor utama yang dapat menentukan seberapa efisien dan efektif sesi latihan  adalah konsentrasi. Dan unsur utama dalam latihan adalah kemampuan seseorang untuk berpikir jernih dan terarah. Pengulangan tanpa pikiran itu mudah, latihan yang disengaja dan pembelajaran sejati di sisi lain membutuhkan konsentrasi dan fokus yang besar.

Sayangnya, kebanyakan dari kita tidak bisa begitu saja mengaktifkan atau menonaktifkan konsentrasi sesuai permintaan. Kita semua pernah mengalami saat-saat di mana kita benar-benar ingin atau perlu berkonsentrasi, tetapi sepertinya tidak bisa membuat diri kita sendiri melakukannya bukan?

Article Inline Ad

Meskipun hal ini membuat frustrasi dan menjengkelkan, sangat sedikit dari kita yang benar-benar berhenti untuk berpikir lebih hati-hati tentang mengapa kita tidak dapat berkonsentrasi. Lagi pula, jika Anda tidak bisa berkonsentrasi, biasanya ada alasan bagus.

Jika Anda dapat mengidentifikasi masalahnya, Anda dapat mengidentifikasi dan menerapkan solusi yang akan membantu Anda fokus, berkonsentrasi, dan memfasilitasi sesi latihan yang jauh lebih produktif. Sejauh mana Anda dapat berlatih secara produktif juga berdampak pada tingkat motivasi Anda untuk terus berlatih. Mmengapa berlatih jika Anda tidak mendapatkan apa-apa darinya?

Dan pada akhirnya juga soal kualitas latihan. Jika Anda hanya melakukan gerakan saat berlatih, Anda mungkin memperkenalkan dan memperkuat sejumlah kebiasaan yang tidak diinginkan yang akan melompat keluar dan menyabotase Anda dalam sebuah pertunjukan atau membutuhkan waktu latihan ekstra di masa depan untuk menghilangkannya.

Beberapa hal yang bisa mengganggu konsentrasi. Di sini ada 9 alasan mengapa Anda mungkin mengalami kesulitan berkonsentrasi.

  1. Gangguan eksternal

Berlatih tidak selalu merupakan hal yang paling menyenangkan untuk dilakukan. Apakah lingkungan Anda kondusif untuk konsentrasi?  Atau ada gangguan dan pengalihan? Matikan ponsel Anda, bersihkan kekacauan,  dan jadikan area latihan Anda tempat di mana otak Anda tidak tergoda oleh rangsangan yang tidak relevan. Dan matikan ponsel Anda.

  1. Defisit keterampilan

Pernahkah Anda belajar bagaimana berkonsentrasi? Konsentrasi adalah keterampilan, sama seperti belajar memainkan alat musik Anda. Dalam hal ini, apakah Anda pernah belajar cara berlatih? Tidak seperti atlet yang sering berlatih dan berlatih di bawah pengawasan pelatih, sangat sedikit musisi yang pernah memiliki instruksi khusus tentang cara berlatih.

 

  1. Toleransi frustrasi yang rendah

Seperti yang dikatakan Robert Byrne, “Ada dua jenis orang; mereka yang menyelesaikan apa yang mereka mulai, dan mereka yang… ”. Pahami bahwa kemajuan dan pembelajaran tidak linier. Pencapaian penguasaan dan latihan yang prima lebih terlihat seperti tangga, di mana sebagian besar waktu Anda dihabiskan di dataran tinggi. Selama Anda berlatih dengan cara yang benar, Anda akan dihargai oleh kemajuan, tetapi ketahuilah bahwa penguasaan membutuhkan kesabaran. Buku “Mastery”, oleh George Leonard sangat membantu dalam hal ini dan merupakan teks yang harus dibaca oleh para musisi (dan juga non-musisi, sejujurnya).

  1. Tidak ada rencana yang jelas

Seberapa jelas rencana Anda untuk sesi latihan berikutnya? Apa yang ingin Anda tinggalkan ruangan setelah berhasil dicapai? Apakah rencanamu terlalu kabur? (Misal, “Saya perlu bermain lebih baik dalam nada”). Apakah tidak mungkin? (“Saya tidak akan meninggalkan ruangan ini sampai karya ini benar-benar sempurna”)

  1. Kekurangan energi

Konsentrasi membutuhkan energi. Jika Anda lelah, Anda tidak akan bisa berkonsentrasi sepenuhnya. Jika Anda mulai memberi perhatian, Anda akan menemukan bahwa ada periode-periode tertentu di siang hari ketika Anda secara alami lebih waspada, penuh perhatian, dan mampu berkonsentrasi.

Jangan sia-siakan periode waktu ini untuk tugas yang tidak memerlukan perhatian penuh Anda. Perlakukan bagian-bagian hari ini sebagai sesuatu yang lebih berharga, dan gunakan ini untuk tugas-tugas yang memiliki prioritas lebih tinggi.

Misalnya, jika Anda tahu bahwa Anda cenderung paling waspada pada jam 10 pagi – 12 siang, dan cenderung mengantuk atau lesu sekitar jam 1.30 siang, lakukan apa yang Anda bisa untuk berlatih pada jam 10 pagi, dan pergi menjalankan tugas atau sesuatu yang tidak membutuhkan konsentrasi 100% pada jam 1.30 siang.

Nyatanya, jika Anda terlalu lelah untuk berkonsentrasi dan berlatih secara efektif, jangan. Ya, berhentilah berlatih jika Anda tidak produktif. Mengapa? Latihan yang ceroboh dan biasa-biasa saja akan mengarah pada hasil yang ceroboh dan biasa-biasa saja dan hanya menciptakan lebih banyak pekerjaan untuk diri Anda sendiri di masa depan ketika Anda mencoba untuk menghapus kebiasaan buruk yang telah Anda buat.

Aturan ini dengan sendirinya dapat mengubah tingkat produktivitas dan konsentrasi Anda dalam sesi latihan. Bayangkan, misalnya, Anda hanya diizinkan berlatih 60 menit per hari, bukan 4 jam sehari. Seberapa intens Anda akan fokus selama satu jam itu. Seberapa berharganya Anda memperlakukan setiap menit dari jam itu, mengetahui bahwa hanya ini yang Anda dapatkan?

  1. Pikiran yang Tak Tenang

Apakah Anda kesulitan fokus pada satu hal pada satu waktu? Apakah Anda mendapati diri Anda melompat-lompat dari satu hal ke hal lain, tanpa benar-benar memperbaiki atau memecahkan masalah sebelum pindah ke yang berikutnya?  Itu berarti ada masalah dalam pikiran Anda. Dalam pikiran yang bermasalah, sulit bisa berkonesntrasi.

  1. Melamun

Apakah Anda memiliki kebiasaan melamun, dan menjadi zombie yang ceroboh di ruang latihan? Melakukan gerakan tanpa benar-benar mendengarkan diri sendiri dan menganalisis apa yang terjadi sehingga Anda dapat meniru kesuksesan Anda, atau menghilangkan kesalahan Anda di masa depan? Well. Anda tidak akan bisa berkonsentrasi dalam kondisi melamun. Melamun kadang datang tiba-tiba ketika pikiran mendadak kososng, atau ketika Anda membayangkan sesuatu dii luar konteks yang sedang Anda hadapi. Melamun bisa datang tiba-tiba tanpa disadari. Dan Anda sering merasa kaget ketika tersadar.

  1. Tidak ada minat

Anda akan kesulitan berkonsentrasi jika tidak terlalu tertarik dengan apa yang Anda lakukan. Tanyakan pada diri Anda mengapa Anda berlatih. Dan tidak, jawaban yang benar bukanlah “Saya berlatih karena saya ingin menjadi lebih baik” atau “karena guru saya akan tahu jika saya tidak melakukannya”. Mengapa Anda mempraktikkan bagian ini? Anda ingin suaranya seperti apa? Mengapa Anda ingin terdengar seperti ini?

Banyak orang sukses berbicara tentang perlunya tujuan yang jelas, dan tujuan yang, mengutip Napoleon Hill, memiliki “keinginan membara”. Jika kita memiliki tujuan yang biasa-biasa saja, kita akan melakukan upaya yang biasa-biasa saja. Sebaliknya, jika kita memiliki tujuan yang menginspirasi, kita akan cenderung mengedepankan yang terbaik.

  1. Komitmen

Seberapa besar komitmen Anda pada keahlian dan keterampilan Anda? Apakah Anda bersedia melakukan apa yang diperlukan untuk menjadi yang terbaik? Apakah itu layak untuk Anda?Sebuah buku berjudul  “The Dip” oleh Seth Godin, sangat bagus untuk dibaca. Dia berbicara tentang betapa pentingnya menjadi yang terbaik, dan betapa pentingnya mengetahui kapan kita harus terus bekerja keras, dan kapan kita harus berhenti.

Adakah faktor lain yang menghalangi kita untuk berkonsentrasi? Kemungkinan besar, ya. Namun, ini adalah 9 alasan untuk mulai dipertimbangkan. Intinya adalah, jika Anda meninggalkan ruang latihan dengan perasaan seperti Anda tidak memperoleh banyak manfaat dari investasi waktu dan energi Anda, ada alasan yang mendasarinya. Dan alasannya tidak ada hubungannya dengan seberapa berbakat atau mampu Anda. Itu mungkin lebih terkait dengan tingkat konsentrasi, fokus, dan kejelasan tujuan Anda, yang semuanya ada dalam kendali Anda. Cari tahu apa yang menghambat Anda, terapkan solusi yang menargetkan faktor tertentu, dan lihat apakah berlatih tidak menjadi lebih efisien dan bermanfaat. (eds)

Article Bottom Ad