GURU MUSIK DAN ANCAMAN ‘BURNOUT’

273

Article Top Ad

PROFESI guru –termasuk diantaranya adalah guru musik—adalah satu diantara 10 profesi yang paling rentan terserang sindrom “Career Burnout”, sebuah situasi kejiwaan berupa kejenuhan berkarier.

Microsoft’s 2021 Work Trend Index mencatat 10 profesi lain yang rentan terhadap “kejenuhan berkarier”. Selain guru, profesi lainnya adalah dokter, perawat, pegawai retail/restoran fast food, pekerja sosial, polisi, pengontrol lalu lintas udara, pekerja tanggap darurat, pengacara, dan akuntan publik. Lebih dari separuh tenaga kerja di dunia merasa terlalu banyak bekerja. Hampir 40 persen diantaranya merasa kelelahan.
Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kelelahan kerja adalah sindrom akibat stres kronis yang berhubungan dengan pekerjaan, dengan gejala yang ditandai dengan “perasaan kehabisan energi atau kelelahan, peningkatan jarak mental dari pekerjaan seseorang, perasaan negativisme atau sinisme terkait dengan pekerjaan dan mengurangi profesionalisme.”

Meskipun kelelahan dapat mempengaruhi kesehatan dan dapat menjadi alasan orang menghubungi layanan kesehatan, “Career Burnout” sendiri tidak diklasifikasikan oleh WHO sebagai kondisi medis atau gangguan mental. Organisasi Kesehatan Dunia itu menyatakan bahwa “Burn-out mengacu secara khusus pada fenomena dalam konteks pekerjaan dan tidak boleh diterapkan untuk menggambarkan pengalaman di bidang kehidupan lainnya,”.
Masalahnya adalah, jika sindrom ini tidak dapat diatasi, bukan tidak mungkin mendorong penderitanya mengalami persoalan fatal baik yang berhubungan dengan medis maupun psikis. Oleh karenanya, mereka yang berisiko terserang “Career Burnout” , termasuk guru musik, harus mengantisipasi hal ini sehingga tidak mengganggu kariernya.

Article Inline Ad

‘Kejenuhan karir’ adalah situasi ketika seseorang terjebak kelelahan, kejenuhan ketika melakukan hal yang sama berulang-ulang dalam waktu lama. Jika Anda bertanya kepada seseorang apa penyebabnya, mereka biasanya mengatakan “bekerja terlalu keras”, atau “tidak cukup waktu untuk menyelesaikan semuanya”. Bisa jadi begitu, tapi biasanya ada sesuatu yang lebih dalam terlibat. Kelelahan lebih sering disebabkan bukan karena terlalu banyak bekerja, tetapi karena frustrasi.

Seorang dokter yang benar-benar mencintai pekerjaannya dan terbiasa bekerja berjam-jam mendapati dirinya tidak dapat memberikan perhatian pribadi yang mereka butuhkan kepada pasiennya karena banyaknya dokumen yang terkait dengan Medicare, prosedur administrasi rumah sakit, dan asuransi malpraktik. Seorang guru sekolah dasar yang mencintai anak-anak tidak dapat secara efektif mengajar anak-anak yang mungkin tenggelam dalam kemiskinan, ketidakhadiran dan penelantaran orangtua, atau bahkan kelaparan, pelecehan dan kekerasan.

Seorang mekanik terampil di jalur perakitan berulang kali hanya membuat satu item kecil, dan tidak memiliki kendali apa pun atas desain dan integritas produk akhir. Seorang senator yang berdedikasi berhenti dari dunia politik karena ketidakmungkinan memerangi penyalahgunaan sistem atau menerapkan reformasi yang diperlukan. Dan, seorang guru piano memiliki siswa yang selalu ketinggalan pelajaran, yang tidak mau atau tidak bisa berlatih dengan benar atau konsisten, atau yang membawa alasan lama yang sama dan membuat kesalahan yang sama berulang-ulang meskipun ada banyak koreksi.

Dalam setiap kasus ini, bukan pengeluaran waktu dan usaha ekstra yang menyebabkan kelelahan, tapi kesia-siaan berjuang melawan faktor-faktor yang tidak dapat dikendalikan. Sebagian guru piano mungkin memiliki pengalaman yang menggembirakan untuk bekerja lembur dengan siswa berbakat dan reseptif yang merespons secara kreatif sampai lupa waktu dan tidak merasa lelah. “Apa yang sering menyebabkan kelelahan adalah perasaan, dibenarkan atau tidak, bahwa kita berurusan dengan terlalu banyak siswa dan mungkin orangtua yang tidak mengambil pelajaran piano dengan serius, atau yang terlalu sedikit untuk meluangkan waktu, atau yang tidak memiliki bakat untuk itu, dan kita tidak bisa berbuat apa-apa karena kita tidak memiliki kendali atas nilai dan prioritas mereka,” kata Dr. William Leland, guru piano senior di Amerika Serikat.

Mengapa orang mengambil pelajaran piano jika mereka sama sekali tidak benar-benar ingin belajar? Apakah mereka pikir mereka bisa bermain tanpa berlatih? Apa yang salah dengan orang-orang ini? Mengapa saya melakukan ini, sih? “Kita merasa kalah, marah, menyebut diri kita gagal, mempertanyakan komitmen kita, atau sekadar menyalahkan gaya hidup modern kita yang sibuk. Atau mungkin kita hanya bosan dengan itu semua dan kemudian merasa bersalah karena merasa seperti itu,” ujar Leland.

Tanda Kelelahan
Susah tidur, atau susah bangun pagi? Merasa seperti tidak ada gunanya dengan pekerjaan Anda, suasana hati yang buruk, atau kurangnya minat pada apa yang Anda lakukan? Bisa jadi itu adalah kelelahan yang sedang dimainkan. Ada sejumlah stres terkait pekerjaan di sebagian besar hidup kita, tetapi ini adalah reaksi normal terhadap faktor-faktor seperti tenggat waktu yang terkadang membuat stres atau beban kerja yang luar biasa berat.
“Tetapi kelelahan adalah jenis stres kronis yang lebih serius yang membuat Anda kelelahan secara fisik dan mental,” kata Alex Kingsmill, konselor Life and Career.

Ini dapat menyebabkan, katanya, Anda mempertanyakan pekerjaan yang Anda lakukan, dan kemampuan Anda untuk melakukannya. “Di masa-masa sulit di mana kita menghadapi banyak perubahan atau tuntutan ekstra pada kita, mungkin ada risiko kelelahan kerja yang lebih besar. Jadi sangat penting untuk diwaspadai,” katanya.

Kingsmill mengatakan orang yang mengalami “burnout” mungkin mengalami satu atau lebih hal berikut:
1. Depletion: berjuang untuk bekerja, merasa lelah, kurang energi dan fokus, tidak bisa tidur nyenyak dan jatuh sakit.
2. Detachment: tidak menikmati pekerjaan Anda lagi, bersikap kritis dan rewel dengan orang-orang di sekitar Anda, merasa pesimis dan mengasingkan diri.
3. Ineffectiveness: merasa apatis, kurang produktif, menjadi tertutup salju dan kehilangan rasa puas.

Kejenuhan karir biasanya muncul secara diam-diam, perlahan tapi pasti dari waktu ke waktu. Kingsmill mengatakan sifat alami dari kelelahan karir dapat membuat fisik dan mental sulit untuk mengumpulkan energi yang Anda butuhkan untuk menatasinya.“Seiring waktu, Anda mungkin menjadi semakin lelah dan sakit, depresi dan cemas, dan kewalahan serta tidak mampu melakukan perubahan positif,” katanya.

Pengalaman setiap orang berbeda, tetapi ada penyebab umum kelelahan di tempat kerja. Kingsmill mengatakan ini mungkin termasuk:
• Merasa kekurangan sumber daya
• Merasa tidak cukup memenuhi syarat atau terampil
• Menyelesaikan tuntutan pekerjaan dan rumah
• Takut Anda tidak berkontribusi
• Manajemen atau rekan kerja yang tidak masuk akal atau tidak menyenangkan.

Enam Cara Melewati Kelelahan Kerja
Serangkaian langkah kecil dapat mendorong perubahan positif dan tidak akan membuat Anda merasa kewalahan, kata Kingsmill. Inilah cara dia merekomendasikan untuk mengatasi kelelahan:

1. Identifikasi sumber kelelahan Anda
Cari tahu dari mana sebenarnya stres Anda berasal, buatlah daftar. Kemudian identifikasi satu hal yang dapat Anda lakukan minggu ini untuk mengatasi tekanan terhadap satu atau lebih dari hal-hal yang telah Anda daftarkan. “Misalnya, berbicara dengan manajemen tentang mengambil staf tambahan, meneliti pilihan pelatihan yang tersedia, mengeksplorasi kemungkinan bekerja dari rumah satu hari dalam seminggu, atau berkolaborasi dengan manajer Anda untuk mengidentifikasi tujuan dan tindakan yang jelas untuk diri Anda sendiri,” sarannya.

2. Cari bantuan
Menyimpan pengalaman Anda di dalam dapat membuat Anda merasa lebih buruk dan membatasi peluang Anda untuk pemulihan. “Identifikasi supervisor tepercaya dan bicarakan dengan mereka tentang apa yang Anda alami, manfaatkan Program Bantuan Karyawan, pilih teman yang simpatik, dan ngobrol,” kata Kingsmill. Terkadang hanya dengan membicarakan perasaan Anda dapat memberikan sedikit kelegaan.

3. Tetapkan batasan
Kelelahan bisa sangat luar biasa, jadi saat Anda kembali ke jalur semula, tentukan batasan secara sadar dan berkomitmen untuk mengatakan ‘tidak’ pada tuntutan tambahan apa pun yang dibuat dari Anda. Kiat-kiat tentang cara menetapkan batasan dan mengatakan tidak di tempat kerja ini bisa menjadi awal yang baik.

4. Temukan kesenangan di luar pekerjaan
Ini mungkin kopi yang enak di bawah sinar matahari, podcast jalan-jalan, bunga segar di ambang jendela Anda, atau bahkan pertemuan biasa dengan seorang teman. “Dengan sadar memilih emosi positif akan meningkatkan kesejahteraan dan mengembalikan rasa otonomi yang kritis,” kata Kingsmill.

5. Matikan
Layar handphone, komputer, tablet, dan gadget lainya dapat menghabiskan banyak waktu dan energi. Saat Anda secara aktif memulihkan diri dari kelelahan karier, coba batasi waktu melihat layar Anda sebanyak mungkin.

6. Jaga kesehatan
Tidur, makan, dan berolahraga dengan baik adalah penting untuk kesehatan mental dan fisik. Yang membuat frustrasi, mungkin lebih sulit untuk mempertahankan kebiasaan sehat ini pada saat stres – tetapi tidak menjaga kesehatan Anda dapat menambah stres asli dan menghambat Anda untuk pulih.

Bukan hal yang aneh untuk merasa kewalahan oleh kelelahan; itu benar-benar dapat mengambil alih. Namun, mengatasi kelelahan dapat berupa pemecahan masalah menjadi langkah-langkah yang dapat dikelola: pertama-tama memilah dari mana asalnya, kemudian bekerja melalui perubahan kecil untuk membawa Anda kembali ke tempat yang lebih baik. (eds)

Article Bottom Ad