Mengapa Teknik Piano Terasa Sulit

156

Article Top Ad

 

MENGAPA TEKNIK PIANO TERASA SULIT

Article Inline Ad

SETIAP pianis profesional menggunakan tangan mereka dengan cara yang sangat berbeda saat bermain, dan jika seseorang membandingkan beberapa pemain piano profesional, tampaknya tidak ada yang namanya posisi tangan yang “benar” dan “satu-satunya”.

Di satu sisi, itu benar: tidak hanya cara bermain bervariasi dari pianis ke pianis, tetapi juga pianis yang baik mengubah sentuhannya dan bentuk tangan jika musik tertentu membutuhkannya. Misalnya, dengan mempertahankan bentuk tangan yang bulat untuk beberapa bagian Mozart, sementara menggunakan jari yang sangat rata untuk beberapa titik di Debussy atau Chopin cukup umum bagi banyak pemain profesional.
Tapi masalahnya memiliki akar yang lebih dalam: Ada begitu banyak pendekatan teknis bukan hanya (dan tidak banyak!) karena setiap pemain itu unik, melainkan karena pedagogi piano sangat beragam dan tersebar.

Setiap guru piano kebanyakan menggunakan seperangkat metode, yang dia warisi dari gurunya, atau dikembangkan sendiri. Dan tentu saja, setiap pemain memiliki fisiologi tangan yang unik, sehingga beberapa hal yang mungkin cukup nyaman bagi satu orang, akan terasa canggung bagi orang lain.

Selama dekade terakhir, banyak hal telah berubah, tentu saja: berkat internet dan pembuat konten, baik siswa piano maupun guru piano dengan mudah mendapatkan akses ke berbagai pendekatan dan metode yang luar biasa. Namun, pilihannya sangat luas sehingga tanpa pengalaman yang signifikan hampir tidak mungkin untuk mengetahui sendiri apa yang benar-benar baik dan apa yang terbaik untuk Anda.

Dalam hal fisiologi, efisiensi, dan keamanan permainan piano, semuanya menjadi lebih buruk. Sudah menjadi rahasia umum bahwa jika seseorang memiliki kebiasaan bermain yang buruk, mereka tidak akan mampu mencapai level performa yang tinggi. Tetapi tidak banyak yang tahu bahwa meskipun seseorang melakukan sesuatu dengan cemerlang saat ini, itu tidak berarti bahwa mereka memiliki teknik yang aman dan mereka tidak akan mengalami masalah medis yang parah dalam jangka waktu yang lebih lama.

Berkat studi modern tentang fisiologi permainan piano (misalnya Pendekatan Taubman, atau praksis Laurent Boullet, antara lain) jelas bahwa kita harus mengklasifikasikan cara bermain tidak hanya berdasarkan hasil langsung, tetapi juga keamanannya dalam jangka panjang.

Pendidikan musik profesional mencakup lusinan disiplin ilmu: teori musik, sejarah musik, analisis musik, pelatihan membaca-melihat, kelas musik kamar, hanya untuk beberapa nama. Namun, di banyak konservatori masih belum ada kursus yang didedikasikan untuk fisiologi memainkan alat musik.

Biasanya, satu-satunya cara untuk mempelajari hal khusus tentang itu adalah dari instruktur piano Anda secara langsung. Tetapi tidak setiap guru piano memiliki pemahaman yang jelas tentang pro dan kontra dari cara bermain yang berbeda secara fisiologis, atau tentang keamanan bermain piano.

Sayangnya, dalam banyak kasus, bahkan musisi yang memiliki keterampilan piano yang baik tidak ingat bulan pertama studi mereka (karena kebanyakan dari mereka masih terlalu muda pada saat itu), dan bagaimana tepatnya guru piano pertama mereka mengajar mereka. Ini adalah kuncinya karena awal dari pendidikan piano seseorang adalah dimana fondasi untuk kemajuan selanjutnya dibangun.

Selain itu, bahkan banyak guru piano yang diakui secara internasional tidak mengetahui studi modern tentang fisiologi dan keamanan bermain piano, dan masih mendorong siswa mereka untuk menggunakan metode yang mungkin efektif dalam jangka pendek, tetapi sangat berbahaya dalam jangka panjang.

Situasi lain yang sering terjadi, tetapi bahkan lebih buruk adalah ketika seorang guru piano tidak cukup penasaran untuk mendidik diri mereka sendiri sebelum memberikan pelajaran, dan lebih memilih untuk tidak peduli dengan masalah teknis siswa sama sekali, hanya memberikan saran tentang aspek musik. Kemudian siswa yang mengalami masalah tangan, atau tidak dapat mengatasi beberapa keterbatasan teknis karena teknik yang tidak efisien, hanya tertinggal sebagai “tidak cukup berbakat”, dan harus mengatasi masalah mereka sendiri.

Mempertimbangkan semua ini, artikel ini tidak memiliki ambisi untuk memperkenalkan Anda pada cara bermain “satu-satunya”, tetapi memiliki tujuan untuk memperkenalkan Anda pada apa yang dianggap sebagai cara bermain piano yang aman dan efisien, dan membuat Anda menyadari masalah paling umum yang memperlambat kemajuan seseorang dan menciptakan masalah.

Kita akan sering berbicara tentang ketegangan, pelepasan, dan kebebasan. Berbicara tentang kebebasan, maksudnya bukan keadaan yang longgar dan pasif, mengacu pada keadaan bebas ketegangan dan fleksibel di mana Anda dapat menggerakkan bagian tubuh dengan bebas, memfokuskannya bila perlu (misalnya memfokuskan jari untuk menekan tombol), dan melepaskannya dengan cepat saat tugas saat ini selesai, untuk menyusun kembali bagian ini untuk tugas berikutnya. Bermain piano adalah proses yang dinamis, di mana koordinasi yang tepat antara keadaan pasif dan aktif mutlak diperlukan.

Sering dikatakan bahwa kunci teknik piano yang efisien adalah bermain tanpa ketegangan. Namun, terminologi ini sering menimbulkan kebingungan. Bermain piano adalah proses yang melibatkan jari, tangan, lengan, bahu, batang tubuh kita, dan sebagainya, dan ketidakseimbangan dalam proporsi yang terkait dengan salah satunya dapat menciptakan inefisiensi.

Tujuan pengembangan teknis pada piano adalah untuk mencoba bermain seefisien mungkin, sehingga kita dapat bermain lama dan mengeluarkan energi yang cukup untuk memainkan fortissimo yang paling keras sekalipun tanpa menjadi terlalu lelah. Jadi, berbicara tentang permainan piano secara umum, mungkin membingungkan untuk mengatakan bahwa kita bisa bermain tanpa ketegangan, karena kita masih perlu memfokuskan bagian tertentu atau bahkan keseluruhan sistem untuk menghasilkan suara.

Tetapi teknik piano yang aman dalam jangka panjang membutuhkan pemahaman tentang seberapa besar ketegangan yang kita butuhkan, untuk berapa lama kita tetap tegang, dan bagian tubuh mana yang harus fokus (tegang dalam durasi singkat), dan mana yang harus tetap fleksibel (tetap longgar).

Tinggi Kursi dan Postur Tubuh
Tentunya sebelum berbicara mengenai posisi tangan, kita harus mengatur ketinggian bangku atau kursi piano. Ketinggian bangku terbaik adalah yang memungkinkan kita memegang lengan bawah sejajar dengan lantai. Ini berarti siku Anda harus kira-kira setinggi keyboard, atau sedikit lebih tinggi (hingga 1,5 inci lebih tinggi masih cukup oke).

Jika Anda memiliki bangku yang tidak dapat disesuaikan, berimprovisasi: jika bangku Anda saat ini terlalu tinggi, Anda dapat mencoba mencari bangku yang lebih rendah, atau bahkan memotong kaki bangku Anda saat ini untuk membuatnya lebih rendah. Jika bangkunya terlalu rendah – tutupi dengan bantal/selimut/sebungkus jurnal, dan lain-lain.
Namun, membeli bangku piano hidrolik yang mudah disesuaikan adalah ide yang sangat bagus, terutama jika ada lebih dari satu pemain piano yang akan menggunakan instrumen yang sama. Ada juga bangku piano yang relatif murah yang dapat disesuaikan yang memiliki gradasi sekitar setengah inci.

Jangan lupa luruskan punggung, dan duduklah selurus mungkin, namun tetap nyaman. Ketinggian siku Anda juga tergantung pada apakah Anda duduk tegak atau berjongkok, dan apakah bahu Anda tegang atau tidak! Seperti disebutkan sebelumnya, usahakan agar lengan Anda relatif sejajar dengan tuts dan siku pada tingkat yang sama atau sedikit lebih tinggi.

Jarak terbaik dari keyboard adalah yang memungkinkan siku Anda berada sedikit di depan garis tengah Anda (garis yang melewati kepala dan dada Anda saat Anda duduk tegak). Lebih baik duduk di bagian depan bangku, tetapi tidak di bagian paling pinggir: cari stabilitas tetapi juga mobilitas dari posisi duduk Anda.

Pastikan kaki Anda dapat menyentuh lantai sepenuhnya – ini adalah kebiasaan penting yang akan membantu Anda mengatasi banyak kesulitan yang berhubungan dengan koordinasi. Jika duduk dengan nyaman di bangku Anda tidak dapat mencapai lantai dengan tumit Anda, Anda dapat memasang pelat kayu atau karpet tebal di depan pedal, jika ketinggian pedal piano memungkinkan.

Gagasan utama permainan piano adalah bahwa seorang pianis harus menggunakan seluruh tubuh secara keseluruhan, menggunakan keutuhannya, di mana setiap bagian terhubung satu sama lain, dan setiap bagian memiliki fungsinya masing-masing. Jika satu bagian tidak berhasil menjalankan tugasnya, biasanya dicoba mengkompensasinya secara intuitif dengan menyebabkan ketegangan di bagian lain. Beginilah cara orang menjadi tegang dan mengalami masalah kesehatan dalam banyak kasus.

Itulah mengapa tidak terlalu membantu hanya dengan menyuruh seseorang untuk rileks; kita perlu memahami bagian mana yang tidak berfungsi dengan baik dan memperbaiki alasannya. Dalam sebagian besar kasus, kurangnya dukungan di jembatan buku jari yang biasanya diimbangi dengan ketegangan di pergelangan tangan, tetapi ada banyak kasus lain dan beberapa diantaranya yang paling sering. Misalnya,

• Batang tubuh memungkinkan Anda bergerak. 
Ini dapat digunakan untuk menjangkau tombol yang jauh pada keyboard dengan menggeser distribusi berat Anda secara tepat. Dalam kasus tertentu, bobot batang tubuh juga dapat digunakan untuk menghasilkan suara yang sangat kuat, misalnya saat memainkan akord yang sangat keras.
Untuk efisiensi terbaik saat menggunakan beban batang tubuh, biasanya disarankan untuk sedikit condong ke depan dengan batang tubuh Anda, sehingga pusat beban batang tubuh Anda tidak akan lebih dekat ke tulang belakang Anda, melainkan di sekitar ulu hati Anda. Cobalah untuk bersandar sedikit ke depan dengan seluruh tubuh Anda memegangnya lurus, jangan berjongkok!
• Bahu dan leher harus sesantai mungkin, karena menjamin kebebasan menggunakan lengan dan tangan secara efisien.
Mengunci bahu atau leher akan membatasi gerakan lengan, yang juga akan membatasi mobilitas tangan. Untuk permainan forte/fortissimo, kepala berfungsi sebagai penyeimbang saat memainkan akord keras menggunakan beban batang tubuh, dan ini terbukti tidak mungkin jika leher tegang. Ketegangan di bahu dan leher juga memiliki banyak konsekuensi medis, oleh karena itu harus dihindari.
Anda biasanya akan menggunakan bobot lengan bawah dan lengan untuk menghasilkan suara, dan bukan hanya jari itu sendiri, jadi kebebasannya sangat penting. Jika lengan Anda tegang, artinya Anda “menahan” beratnya menggunakan otot Anda. Ketika itu terjadi, Anda harus menggunakan otot lengan bawah untuk menggerakkan jari dan menghasilkan suara. Ini adalah salah satu alasan paling umum untuk masalah kesehatan yang disebabkan oleh penggunaan otot yang berlebihan. Itulah mengapa sangat penting untuk mempelajari cara menerapkan bobot lengan, dan dapat bekerja dengan bagian bawah kunci. Ini membantu untuk mendapatkan perasaan bahwa kita “bersandar” pada kunci, atau sedikit “bersandar” ke arahnya, sehingga mengurangi keharusan untuk terus memegang beban tangan.
Siku bekerja sama dengan pergelangan tangan, memberikan kelenturan yang diperlukan untuk seluruh lengan dan tangan.
Mereka sering bergerak dalam lingkaran dengan pusat rotasi di sendi bahu, menuju dan mematikan batang tubuh. Meskipun posisi sebenarnya dari siku berubah sepanjang waktu tergantung pada apa yang Anda mainkan, posisi defaultnya harus sedikit menjauh dari batang tubuh, dan tidak sepenuhnya bersebelahan (kecuali untuk posisi permainan ekstrim seperti ketika tangan kanan Anda harus memainkan bass rendah atau sebaliknya). Dalam posisi default mereka, mereka kira-kira berada pada jarak dari tubuh Anda di mana Anda dapat menjulurkan kepalan tangan lainnya di antara siku dan batang tubuh.
• Sekarang, kita sampai pada posisi tangan.
Ada banyak pendekatan berbeda yang digunakan orang untuk menjelaskan posisi tangan. Guru sering menyuruh siswa untuk menekuk jari mereka, tetapi sepertinya itu tidak cukup spesifik. Salah satu penjelasan terbaik yang sering ditemui adalah milik spesialis Metode Taubman, di mana mereka mengusulkan untuk menggunakan bentuk tangan yang sama dengan yang Anda miliki saat tangan Anda rileks.
Biarkan tangan Anda jatuh secara alami ke samping, dan lihatlah bentuk lengan bawah Anda. Kemudian angkat lengan bawah dan letakkan tangan di atas tuts, usahakan mempertahankan bentuk alami ini. Sebelum melanjutkan lebih jauh, pastikan pergelangan tangan Anda kira-kira sejajar dengan tombol. Jika terlalu tinggi atau terlalu rendah, sesuaikan kembali bangku Anda dan ulangi prosedurnya
Artikulasi
Permainan piano yang ekspresif dan canggih membutuhkan banyak cara berbeda untuk menekan tuts. Bermain lebih keras membutuhkan kekuatan fisik yang baik. Tetapi bahkan dalam permainan fortissimo kita dapat mengoptimalkan (atau lebih tepatnya: mengoordinasikan) gerakan untuk menghindari kelelahan. Salah satu konsep paling mendasar untuk permainan piano yang efisien, terutama yang melibatkan bagian yang keras, adalah penggunaan gravitasi sebagai pengganti kekuatan otot.
Seperti disebutkan sebelumnya, jika Anda membuat lengan menjadi kaku, maka lebih banyak pekerjaan yang melibatkan mengangkat dan menjatuhkan jari akan dilakukan dengan menggunakan otot lengan bawah. Otot-otot lengan bawah ini relatif lemah, dan menggunakannya untuk waktu yang lama atau mencoba mencapai kekuatan berlebihan menggunakan otot-otot itu dapat membuat Anda cedera di jalan.
Konon, otot-otot lengan bawah yang mengontrol jari-jari ini secara alami akan digunakan sampai batas tertentu; kuncinya adalah menggunakan gravitasi untuk keuntungan Anda untuk meminimalkan jumlah titik di mana Anda akan diminta untuk menggunakan kekuatan otot semacam ini. Sebagai catatan tambahan, setiap kali kita menggunakan kata “berat”, kita mengacu pada penggunaan gravitasi — berat adalah hasil dari gravitasi yang bekerja pada bagian tubuh Anda.
Memanfaatkan Langkah Tangan
Untuk memanfaatkan berat badan dengan benar, stabilitas di jembatan buku jari dan fleksibilitas, posisi pergelangan tangan yang netral sangatlah penting. Ini biasanya berbentuk lengkungan, yang berada di belakang pepatah yang sering dikutip untuk “melengkungkan jari Anda”. Namun, itu tidak selalu harus mengambil bentuk lengkungan yang ideal – kuncinya adalah memiliki jembatan buku jari yang didukung.
Sudut tangan, seberapa rata atau melengkungnya itu akan bergantung pada suara yang ingin Anda hasilkan dan tuntutan teknis bagian yang mungkin mengharuskan Anda bermain lebih jauh di dalam atau di luar keyboard. Ada situasi tertentu yang merupakan pengecualian untuk ini, seperti saat pemain ingin memainkan bagian yang sangat lembut dalam karya Debussy, di mana mereka dapat bermain dengan jari datar. Namun, mari kita berkonsentrasi pada struktur pondasi ini, yaitu jembatan buku jari, yang perlu dikembangkan terlebih dahulu.
Beginilah cara Heinrich Neuhaus menjelaskan hal ini, dalam bukunya “The Art of Piano Playing”: “Saya terkadang mencoba […] membantu seorang murid untuk memahami apa itu kebebasan dan merasakannya. Saya membandingkan lengan dari bahu ke ujung jari dengan jembatan gantung, salah satu ujungnya dipasang ke sendi bahu dan ujung lainnya ke jari pada keyboard. Jembatan itu fleksibel dan lentur, sedangkan penopangnya kuat dan kokoh (segera setelah tangan dan jari diangkat di atas keyboard, gambar jembatan tidak lagi akurat dan lebih baik memikirkan derek.)”
Setelah tuts dipukul kita harus segera melepaskan ketegangan, bertumpu pada tuts dengan tangan bebas. Perhatikan bahwa masih ada sensasi penopang pada jari, dengan kestabilan sendi jari terakhir dan jembatan buku jari. Namun, sisa tangan/lengan bebas. Cobalah latihan ini: tekan tuts dengan kuat dan segera lepaskan tangan Anda dengan jari tetap menempel pada tuts. Sambil bersandar dengan lembut pada pantulan kunci itu, putar pergelangan tangan dan periksa apakah jari lainnya tegang atau tidak.
Saat berpindah dari satu tombol ke tombol lainnya, biasakan untuk segera memindahkan beban tangan dengan kuat ke jari yang sedang digunakan, melepaskan sisanya. Mari kita menggambar analogi berjalan: Saat kita berjalan, kita berdiri kokoh dengan satu kaki tetapi tanpa “menekan” di atasnya. Berat tubuh Anda berpindah dengan lancar dari satu kaki ke kaki lainnya.
Kebiasaan ini saja seperti 50% dari keterampilan piano. Setidaknya setengah dari kesulitan teknis yang bisa dilihat di antara semua siswa yang beragam terkait dengan kurangnya koordinasi antar gerakan, sering kali terkait dengan ketidakmampuan untuk melepaskan tangan/jari saat diperlukan dan memindahkan beban di antara jari dengan benar.
Sedikit gerakan pergelangan tangan ke atas dan ke bawah (yang mungkin juga Anda anggap sebagai gerakan “masuk dan keluar” menurut Taubman) memungkinkan kita menggunakan koordinasi antara bagian lengan dengan lebih baik untuk memperkuat jari yang lebih lemah, seperti misalnya jari ke-4 pada tuts hitam.
Jika Anda merasa lelah di bagian atas lengan bawah, kemungkinan besar karena Anda terlalu banyak mengangkat jari, dan/atau menahan ketegangan pada jari yang sedang tidak digunakan. Secara umum, kita harus menghindari mengangkat jari saat benar-benar memainkan piano. Menghindari mengangkat jari, tetapi melepaskannya dengan benar, sangat membantu kita mengurangi ketegangan, meningkatkan tempo dalam bagian, dan menghindari masalah penggunaan berlebihan yang paling umum.
Banyak guru menginstruksikan siswa untuk mengangkat jari tinggi-tinggi karena ini adalah cara termudah untuk memastikan suara dalam baris musik tidak tumpang tindih. Tetapi biayanya terlalu tinggi: ini mengakibatkan hilangnya tempo, suara robot yang kikuk, legato yang buruk, dan aksen yang tidak perlu, dan lebih buruk – kelelahan dan kemungkinan masalah tangan yang sangat tinggi jika teknik serupa dilanjutkan oleh siswa di masa depan.
Ada alasan untuk ini: otot yang bertanggung jawab untuk menekan tuts dan mengangkat jari (menarik jari ke atas) tidak boleh bekerja secara bersamaan, jika tidak hal ini menyebabkan kontraksi bersama (di mana rangkaian otot yang berlawanan pada dasarnya bersaing satu sama lain) yang menyebabkan kelelahan yang cepat. Melepaskan jari dengan segera dengan benar untuk menghentikan bunyi tuts membutuhkan lebih banyak konsentrasi dan kehati-hatian pada awalnya, tetapi menghemat banyak energi dalam jangka panjang.
Secara keseluruhan, stabilitas jembatan buku jari memungkinkan kita menggunakan pergelangan tangan untuk hal-hal terbaik yang dapat dilakukannya: koneksi fleksibel antar posisi, sedikit gerakan pergelangan tangan ke atas dan ke bawah yang memungkinkan kita mengoordinasikan berbagai bagian mekanisme lengan dengan lebih baik untuk memperkuat jari yang lebih lemah. (eds, dari berbagai sumber)

Article Bottom Ad