Tips Agar Tidak Frustasi

455

Article Top Ad

Musik menjadi ajaib pada saat menyentuh kerentanan kita, dan ini bisa terjadi di mana saja: pertunjukan, bermusik dengan orang lain, atau bahkan saat sendiri di ruang latihan. Namun keajaiban ini dibangun di atas jam kerja yang ketat, banyak di antaranya bisa membuat frustrasi jika Anda tidak terbiasa berlatih kesabaran dengan diri sendiri. Mempelajari cara berlatih adalah salah satu bagian tersulit dalam mempelajari alat musik (atau hobi lainnya), dan sayangnya seorang guru tidak dapat menunjukkan cara terbaik untuk Anda berlatih. Anda harus menemukannya sendiri.

Pianis konser, ahli teori musik, dan analis musik Jeremy Denk menulis bahwa dibutuhkan eksperimen sendiri untuk mengetahui bagaimana Anda belajar, bagaimana musik menyentuh Anda, bagaimana musik memengaruhi perasaan Anda. Seringkali, kita terlalu fokus pada latihan teknis dan tidak cukup pada keajaiban yang dapat diciptakan musik.

Berikut ini tips agar tidak frustrasi:

Article Inline Ad

  1. Luangkan Sedikit waktu
Young student playing chords on piano – istockphoto

Ini adalah salah satu hal seperti flossing yang kita diminta melakukannya, dan umumnya kita umumnya setuju itu baik untuk kesehatan, tapi kita tidak melakukannya. Berlatih selama 15 menit sehari dengan bagian tertentu dari sebuah lagu, jauh lebih tidak membuat frustrasi daripada mencoba menjejalkan semuanya dalam empat jam yang sulit.

Itu lebih baik untuk tubuh Anda dan mencegah cedera dengan berlatih secara konsisten, bukan sembarangan. Tendonitis adalah salah satu cedera paling umum yang dialami musisi, dan seringkali disebabkan hanya karena melakukannya secara berlebihan selama beberapa hari alih-alih berlatih secara konsisten.

Cedera fisik bisa membuat frustasi, tetapi begitu juga dengan kelelahan mental. Jika Anda terus-menerus berlatih dan tidak membiarkan diri Anda rileks saat mendengarkan musik, Anda juga berisiko menciptakan musik yang terdengar lebih berformula dan memabukkan daripada musik organik yang hidup dan bernafas.

Latihan dapat dilanjutkan tanpa rencana yang kaku. Anda tidak perlu melakukan hal-hal dalam urutan yang sama seperti kemarin atau melanjutkan sesi terakhir yang Anda tinggalkan. Anda tidak selalu harus memulai dengan bagian tersulit atau berlatih setiap bagian yang rumit tiga atau sepuluh atau lima puluh kali berturut-turut.

Biarkan musik menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari Anda. Tidak harus menjadi pekerjaan rumah setiap hari. Pastikan Anda juga memainkan sesuatu yang sangat Anda sukai setiap hari. Anda dapat memiliki lagu yang menantang Anda secara fisik dan mental, tetapi juga meluangkan waktu untuk hal-hal yang telah Anda kuasai dan disukai. Anda akan jauh lebih bahagia dengan cara itu.

  1. Tetapkan tujuan harian yang dapat dicapai.
Boring Asian Chinese little girl playing electric piano keyboard in the living room at home. – istockphoto

Sebagian besar siswa mengambil pelajaran sekali seminggu, begitu banyak guru memberikan latihan seperti ini: “Pelajari dua lagu ini, kerjakan bagian akhir dari bagian ini, dan tentu saja tangga nada untuk minggu ini.” Itu pasti memotivasi Anda untuk mulai bekerja di rumah, tetapi masalah datang ketika Anda mencoba memecah tujuan yang lebih besar ini menjadi tujuan yang lebih kecil dan selangkah demi selangkah. Sasaran seperti, “Saya akan mempelajari dua halaman dari bagian ini hari ini karena saya harus menyelesaikannya dengan sempurna minggu depan” cenderung menyebabkan frustrasi karena tidak memperhitungkan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mempelajari kedua halaman tersebut.

Alih-alih, akan sedikit lebih membantu untuk berdiskusi dengan guru kita berapa lama latihan diharapkan dilakukan setiap hari dan menyatakan kembali tujuan kita menjadi sesuatu seperti, “Saya akan menghabiskan tiga puluh menit sehari untuk bagian ini minggu ini.”                       Kemungkinan besar, Anda akan mencapai tujuan mempelajari bagian tersebut, dan jika tidak, guru Anda ada untuk membantu Anda mengetahui berapa lama kita harus berlatih setiap hari untuk mencapai tujuan kita. Jangan menghabiskan lebih dari seperempat sesi latihan Anda pada teknik. Tapi lebih fokus pada repertoar, karena itulah cara Anda “menciptakan momentum dalam sesi latihan Anda”.  Anda tidak harus memainkan setiap bagian repertoar setiap hari. Terkadang satu hari libur bisa membantu!

Bagi saja sisa waktu latihan Anda dengan mengatakan dua puluh menit untuk satu bagian. Tidak semua orang adalah seorang perencana, dan poin pertama yang dicatat adalah Anda tidak selalu harus berlatih sesuai dengan jadwal yang kaku.

  1. Beristirahatlah, untuk pikiran dan tubuh Anda.
Tired pre-adolescent boy practicing piano. Student is frustrated while learning keyboard instrument. He is sitting in music class. – istockphoto

Jika Anda merasa frustrasi, dan Anda mulai mengeluarkan banyak nada, inilah saatnya untuk melanjutkan. Anda bisa menutup mata, meregangkan tubuh, dan bernapas saja. Berhentilah memikirkan musik sejenak, dengarkan napas Anda. Rentang perhatian otak manusia sekitar dua puluh menit, jadi jangan menyalahkan diri sendiri jika Anda telah berlatih selama satu jam berturut-turut, dan jari-jari Anda tiba-tiba lupa apa yang mereka lakukan. Baik juga bagi tubuh Anda untuk bangun dan melakukan peregangan sesering mungkin, karena ketegangan dapat menumpuk di punggung, pinggul, dan di mana pun Anda cenderung menyimpannya

  1. Rayakan hal-hal kecil, dan lihat seberapa jauh kemajuan Anda.
The girl bored to leaning piano – istockphoto

Karena kita diajari untuk menjadi kritis terhadap suara, kita cenderung lupa untuk menjadi bersemangat saat memainkan jari yang benar dengan tempo untuk cadenza rumit yang membunuh kita. Merayakan itu sangat penting, dan itu akan membantu Anda tetap dalam pola pikir yang berkembang positif. Dan di sanalah kita semua harus berada.

Tentukan setidaknya tiga hal yang membuat Anda bersemangat, dan tuliskan di jurnal latihan Anda atau beri tahu seseorang tentang hal itu. Kemudian, saat Anda merasa sedih atau marah selama suatu sesi, Anda dapat melihat kembali daftar pencapaian tersebut.

Cara lain untuk merayakan pencapaian Anda adalah dengan merekam diri sendiri. Terserah Anda (dan ruang penyimpanan di perangkat perekam Anda) seberapa sering Anda melakukan ini. Beberapa merekam setiap sesi latihan, beberapa sebulan sekali.  Saat Anda merasa meragukan kemampuan Anda, luangkan waktu sejenak untuk memikirkan semua hal yang tidak pernah Anda duga dapat dilakukan yang sekarang Anda lakukan. Telusuri daftar hal-hal yang Anda senangi, Anda pelajari, tonton video-video itu dari beberapa tahun yang lalu atau bahkan sebulan yang lalu. Bersemangatlah untuk semua yang telah Anda kerjakan, dan tidak akan ada ruang untuk frustrasi lagi!

 

  1. Ingat mengapa Anda berlatih.

Kita semua merasa seperti pertanyaan itu, jadi hal terbaik untuk dilakukan adalah bertanya pada diri sendiri lagi mengapa Anda melakukannya. Anda dapat bertanya:

  • Mengapa Anda mulai bermain?
  • Bagaimana Anda membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik dengan musik Anda sekarang?
  • Untuk siapa Anda bekerja keras?

Jadikan musik sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari Anda, dan jangan memaksakannya. Biarkan hal itu alami dan membuat penasaran. Ambil langkah mundur saat Anda membutuhkannya. Bernafas. Meregang. Rayakan sejauh mana Anda telah berkembang dan berapa banyak hal keren yang masih harus Anda pelajari. Ingat mengapa Anda mencoba membuat musik sejak awal. Anda akan sampai di sana, dan mungkin Anda bahkan akan mulai menyukai sesi latihan Anda. (eds)

Article Bottom Ad