Enam Langkah Mengatasi Malas Berlatih

318

Article Top Ad

Setidaknya ada enam langkah untuk mengatasi anak-anak yang malas berlatih dan membantu orangtua dalam membimbing dan mendampingi anak yang bermasalah dalam belajar antara lain:

Mencari Informasi

Orangtua sebaiknya bertanya langsung kepada anak guna memperoleh informasi yang tepat mengenai dirinya. Carilah situasi dan kondisi yang tepat untuk dapat berkomunikasi secara terbuka dengannya. Setelah itu ajaklah anak untuk mengungkapkan penyebab ia malas berlatih. Pergunakan setiap suasana yang santai seperti saat membantu ibu di dapur, berjalan-jalan atau sambil bermain, tidak harus formal yang membuat anak tidak bisa membuka permasalahan dirinya.

Article Inline Ad

Membuat Kesepakatan

Kesepakatan dibuat untuk menciptakan keadaan dan tanggung jawab serta memotivasi anak dalam berlatih, bukan memaksakan kehendak orang tua. Kesepakatan dibuat mulai dari bangun tidur hingga waktu hendak tidur, baik dalam hal rutinitas jam belajar, lama waktu belajar, jam belajar bilamana ada PR atau tidak, jam belajar di waktu libur sekolah, bagaimana bila hasil belajar baik atau buruk, hadiah atau sanksi apa yang harus diterima dan sebagainya. Kalaupun ada sanksi yang harus dibuat atau disepakati, biarlah anak yang menentukannya sebagai bukti tanggungjawabnya ter hadap sesuatu yang akan disepakati bersama.

 Menciptakan Disiplin

Bukanlah suatu hal yang mudah untuk menciptakan kedisiplinan kepada anak jika tidak dimulai dari orangtua. Orangtua yang sudah terbiasa menampilkan kedisiplinan dalam kehidupan sehari-hari akan dengan mudah diikuti oleh anaknya. Orangtua dapat menciptakan disiplin dalam belajar yang dilaksanakan secara konsisten dan berkesinambungan. Latihan kedisiplinan bisa dimulai dari menyiapkan peralatan untuk berlatih, buku-buku pelajaran, mengingatkan tugas-tugas yang diberikan gurunya, menanyakan bahan pelajaran yang telah dipelajari, ataupun menanyakan kesulitan-kesulitan yang dihadapi dalam suatu pelajaran tertentu, terlepas dari ada atau tidaknya tugas dari guru.

 Menegakkan Kedisiplinan

Menegakkan kedisiplinan harus dilakukan bilamana  anak mulai meninggalkan kesepakatan-kesepakatan disepakati  pelanggaran sedapat mungkin hindari sanksi yang bersifat fisik (menjewer, menyentil, mencubit, atau memukul). Untuk mengalihkannya gunakanlah kon sekuensi-konsekuensi logis yang dapat diterima akal pikiran anak. Bila dapat melakukan aktivitas di dalam satu ruangan saat anak berlatih , orang tua dapat sambil membaca koran, majalah, atau aktivitas lain yang tidak mengganggu anak dalam ruang tersebut. Dengan demikian menegakkan disiplin pada anak tidak selalu dengan suruhan atau bentakan sementara orang tua melaksanakan aktifitas lain seperti menonton televisi atau sibuk di dapur.

Ketegasan Sikap

Ketegasan sikap dilakukan dengan cara orangtua tidak lagi memberikan toleransi kepada anak atas pelanggaran-pelanggaran yang dilakukannya secara berulang-ulang. Ketegasan sikap ini dikenakan saat anak mulai benar-benar menolak dan membantah dengan alasan yang dibuat-buat. Bahkan dengan sengaja anak berlaku tidak jujur’ melakukan aktivitas-aktivitas lain secara sengaja sampai melewati jam berlatih. Ketegasan sikap yang diperlukan adalah dengan memberikan sanksi yang telah disepakati dan siap menerima konsekuensi atas pelanggaran yang dilakukannya.

 

Menciptakan Suasana Berlatih

Menciptakan suasana berlatih yang baik dan nyaman merupakan tanggung jawab orangtua. Setidaknya orang tua memenuhi kebutuhan sarana berlatih, memberikan perhatian dengan cara mengarahkan dan mendampingi anak saat berlatih. Sebagai selingan, orangtua dapat pula memberikan permainan-permainan yang mendidik agar suasana latihan tidak tegang dan tetap menarik perhatian.

Ternyata malas berlatih yang dialami oleh anak banyak disebabkan oleh berbagai faktor. Oleh karena itu sebelum anak terlanjur mendapat nilai yang tidak memuaskan dan membuat malu orangtua, hendaknya orangtua segera menyelidiki dan memperhatikan minat belajar anak. Selain itu, menumbuhkan inisiatif mandiri pada anak, menanamkan kesadaran serta tanggung jawab selaku pelajar pada anak merupakan hal lain yang bermanfaat jangka panjang. Jika enam langkah ini dapat diterapkan pada anak, maka sudah seharusnya tidak adalagi keluhan dari orangtua tentang anaknya yang malas berlatih atau anak yang ngambek karena selalu dimarahi orang tuanya. (eds, berbagai sumber)

Article Bottom Ad