Lima Sonata Beethoven yang Terkenal

888

Article Top Ad

SONATA dari Beethoven adalah warisan yang tidak ternilai dalam Musik Klasik bagi komposer setelah Era Beethoven dan bahkan bagi pianis dan insan musik di abad ke-21. Sonata merupakan menu wajib bagi guru dan murid dalam mendalami piano. Mengetahui beberapa fakta kontekstual, menyelami struktur, latar belakang, dan sejarahnya dapat membantu Anda memahaminya.

Pada artikel sebelumnya telah dibahas mengenai eksplorasi Beethoven Sonata, evolusi piano sonata, dan periode piano sonata Beethoven. Pada artikel kali ini, kita akan menjelajahi beberapa sonata Beethoven yang paling terkenal, yaitu: “Pathétique,” “Moonlight,” “Waldstein,” “Appassionata,” dan “Hammerklavier.”

1. Piano Sonata No. 8 in C Minor, “Pathétique” (Op. 13, No. 8)
Sonata ini ditulis pada tahun 1798 ketika sang komposer berusia 27 tahun dan diterbitkan pada tahun 1799. Sonata ini diberi judul “Grande sonate pathétique” atau umumnya dikenal sebagai Pathétique Sonata. Judul ini diberikan oleh sang maestro sendiri untuk menyampaikan kesan emosional, sedih, bahkan tragis. Beethoven mendedikasikan karya itu untuk temannya, Pangeran Karl von Lichnowsky.

Article Inline Ad

Pada akhir periode awal Beethoven pada tahun 1802, Beethoven telah membuktikan dirinya sebagai penerus sejati Haydn dan Mozart di Wina. Musiknya diterbitkan dan dipentaskan di seluruh kota, dan reputasinya menjangkau negara-negara lain di Eropa. Periode awal Beethoven melihat korelasi dan pengaruh paling banyak yang datang langsung dari musik Haydn dan Mozart.

Pathétique merupakan sonata yang paling penting pada masa awal karir Beethoven, saat tradisi periode Klasik masih dominan dan Beethoven sendiri masih menulis dalam pakem Klasik. Beethoven tetap setia pada ide-ide Klasik tentang struktur dan simetri, yang merupakan ide-ide yang mendefinisikan era itu dalam musik. Namun, Beethoven juga mulai menunjukkan bahwa ia bersedia mengorbankan struktur dan simetri untuk menciptakan karya musik yang lebih emosional.

Selain kesatuan komposisi dan kedalaman emosional komposisi ini, Beethoven juga mulai secara signifikan memperluas eksposisi Bentuk Sonata selama gerakan pertama, kualitas lain yang unik untuk musik Beethoven selama ini dan sangat berpengaruh pada komposer setelah Beethoven.

Untuk pertama kalinya Beethoven menggunakan slow introduction, yang nantinya akan menjadi ciri khas Beethoven. C Minor adalah kunci yang sangat moody dan Beethoven menggunakannya lagi pada pembukaan Symphony No. 5 (“duh-duh-duh dum”).
Para pakar musik memperdebatkan kemiripan Pathétique dengan Piano Sonata No. 14, K. 457 karya WA. Mozart, karena kedua komposisi tersebut ditulis dalam kunci C minor dan memiliki tiga gerakan yang sangat mirip.Gerakan kedua, adagio cantabile, khususnya, menggunakan tema yang sangat mirip dengan gerakan kedua sonata Mozart.

Kemiripan lain adalah dengan Partita No. 2 dalam C minor, karya JS. Bach. Kedua karya dibuka dengan kemeriahan deklamasi dalam tempo grave dan kombinasi berbeda dari dotted rhythm, kontur melodi, dan tekstur. Sebetulnya Beethoven sudah akrab dengan karya-karya Bach, ia mempelajari The Well-Tempered Clavier sejak kecil. Pada akhir periodenya, Beethoven banyak memasukkan gaya polifonik dan fugue Bach dan Händel pada karya-karya periode akhirnya.

Di antara beberapa teman dekat Beethoven di Wina adalah pasangan pembuat piano, Andreas dan Nanette Streicher. Pathétique menuntut keyboard yang lebih lebar dari sebelumnya, kekuatan akor yang kuat menuntut bingkai piano yang lebih kuat, dan senar yang lebih tangguh – sesuatu yang hanya dimiliki oleh sebuah grand piano concert modern. Sejak saat itu keluarga Streicher mulai membuat piano untuk mengakomodasi kebutuhan Beethoven.

2. Piano Sonata No. 14 in C-Sharp Minor, “Moonlight” (Op. 27, No. 2)
“Moonlight” Sonata mungkin adalah sonata Beethoven yang paling terkenal dan ikonik. Salah satu aspek yang paling mencolok dari sonata ini adalah busur emosionalnya. Intensitas energi meningkat dalam setiap gerakan. Ludwig Rellstab, seorang kritikus musik asal Jerman — menyamakan arpeggio yang lambat dan dramatis dari gerakan pertama dengan cahaya bulan yang berkedip-kedip di Danau Lucerne. Julukan Rellstab untuk karya tersebut telah melekat sejak itu, tetapi awalnya, kedua sonata di Op. 27 memiliki subjudul “quasi una fantasia” (“dalam gaya fantasia.”). Julukan “Moonlight” merupakan gelar yang ditambahkan secara anumerta.

“Moonlight” mematahkan konvensi sonata dengan gerakan pertama yang lambat. Biasanya, sonata terbuka dengan gerakan yang lebih cepat dan lebih optimis, tetapi Beethoven membuka sonata ini dengan adagio sostenuto (sesuatu yang tidak pernah dilakukan Haydn atau Mozart).

Disini Beethoven bereksperimen dengan struktur. Beethoven meminta agar gerakan pertama dimainkan tanpa meredam senar sama sekali (tanpa una corda) – mungkin untuk menguji batasan model piano terbaru pada masa itu. Sonata ini dibuat untuk wanita yang tadinya ingin ia nikahi, Giulietta Guicciardi.

Dalam banyak hal, Beethoven adalah seorang revolusioner. Ia berpikir maju daripada komposer lain pada zamannya. Ia berani mendobrak tradisi dan struktur Musik Klasik yang konvensional dan merupakan pionir Era Romantik pada Era Klasik. Karya ini adalah contoh utama penolakannya untuk mengikuti status quo: pola tradisional cepat-lambat-cepat tentang bagaimana sonata dianggap seharusnya berbunyi.

Sebagai gantinya – dan yang mengherankan untuk saat itu – dia memilih untuk membuka dengan set arpeggio yang lambat, menghipnotis (nada-nada akor dipecah dan dimainkan satu demi satu). Setelah gerakan pertama, suasana hati berubah menjadi gerakan alegretto pendek yang ceria dan anggun, lalu diakhiri dengan presto agitato yang meledak-ledak – akhir yang penuh kemarahan, kecemasan, tragis, namun legendaris. Seperti gerakan pertama, temanya terdiri dari arpeggio, tetapi dimainkan dengan cara yang membutuhkan tingkat ketangkasan teknik bermain yang sangat tinggi.

3. Piano Sonata No. 21 in C Major, “Waldstein” (Op. 53)
Sonata piano ini ditulis tidak lama setelah simfoni ketiga dan merupakan sonata piano pertama yang paling heroik dari periode pertengahan Beethoven pada 1804. Beethoven berusaha mengambil ide-ide heroik dari Simfoni ketiganya dan meneruskannya ke media baru, piano. Dia juga terus membangun ide-ide sebelumnya dari sonata piano sebelumnya. Visi artistiknya telah berkembang secara bertahap sejak Op. 31.

Julukan “Waldstein” berasal dari nama Ferdinand Ernst Gabriel, Count von Waldstein, yang merupakan teman dan pelindung Beethoven. Ia mendedikasikan sonata ini untuk pelindung pertamanya. Waldstein pernah menulis kepada komposer: “Dengan bantuan ketekunan yang tak henti-hentinya, Anda akan menerima semangat Mozart dari tangan Haydn.”
Dibandingkan dengan 20 sonata sebelumnya, “Waldstein” lebih menantang secara teknis. Menariknya, ketiga gerakan tersebut dimulai dengan pianissimo (sangat lembut) dan sonata telah digambarkan memiliki “tekstur orkestra” dengan slow introduction yang diperpanjang pada gerakan pertama dan gerakan kedua dipenuhi dengan lonceng yang berdentang, seperti pada tema lagu Rhenish.

Pada saat menulis “Waldstein,” Beethoven baru saja menerima piano dari pembuat piano Paris Érard. Piano ini mungkin telah mempengaruhi tanda pedal yang tidak biasa dari sonata ini. Tuntutan pianistik dari komposisi ini mengangkat genre piano sonata ke tingkat yang belum pernah ada sebelumnya. Kesulitannya menandingi kepiawaian konserto piano tersulit pada saat itu.

4. Piano Sonata No. 23 in F Minor, “Appassionata” (Op. 57)
Nama Appassionata tidak pernah diberikan oleh Beethoven, namun diberikan pada tahun 1838, hampir sebelas tahun setelah Beethoven meninggal. Seperti Waldstein Sonata, Beethoven bekerja untuk meningkatkan lingkup emosional menulis musik untuk piano. Menariknya, sonata ini didedikasikan untuk Franz von Brunsvik, yang lebih merupakan pemain cello daripada pianis, meskipun ia berasal dari keluarga pemain piano.

Sonata ini penuh energi yang membara, secara bergantian mendidih dan meledak – dan yang paling luar biasa bagi Beethoven. Kempff memberikan deskripsi yang kuat tentang momen ketika gerakan lambat yang tenang meledak dan mengarah ke akhir yang hampir apokaliptik: “Di tengah guntur sforzati yang tiba-tiba, bangunan dunia runtuh. Lucifer, yang pernah menjadi pembawa terang, terjun dari surga ke dalam kegelapan abadi.”

Gerakan pertama untuk sonata piano ini menampilkan banyak arpeggio serempak di kedua tangan, dengan setiap frasa musik tidak diselesaikan dengan ‘benar’. Beethoven melakukan ini untuk menciptakan banyak ketegangan dan intensitas. Dia juga sering memodulasi arpeggio yang semakin mengaburkan perasaan pendengar tentang tonik (nada resolusi akhir) dalam musik. Ketegangan emosional yang hadir pada saat Anda mencapai titik ini dalam gerakan pertama sonata ini sangat mengejutkan.

Gerakan kedua bekerja melalui satu tema dan empat variasi. Kesederhanaan tema ini dan fakta bahwa sebagian besar frasa diselesaikan pada tonik membuat skema harmonik gerakan ini dan skema tematik sangat kontras dari gerakan pertama. Hal ini memberi pendengar kesempatan untuk pulih dari gerakan pertama sebelum meluncurkan ke gerakan terakhir.

Gerakan terakhir menggemakan intensitas emosional dari gerakan pertama. Bergantian antara kunci minor dan mayor, sonata ini memiliki akhir yang tragis, salah satu dari sedikit karya Beethoven yang memiliki akhir seperti itu. Sifat yang sangat emosional dari karya ini telah menyebabkan banyak spekulasi tentang apa komposisi ini. Sayangnya Beethoven tidak meninggalkan catatan narasi untuk itu.

5. Piano Sonata No. 29 in B-Flat Major, “Hammerklavier” (Op. 106)
Judul sonata ini memunculkan gambaran ganas dari palu yang menggedor keyboard, dan akor pembukanya menggambarkan visualisasi ini. Sonata ini sering digambarkan sebagai “mendebarkan bagi penonton dan berbahaya bagi pianis.” Sonata ini merupakan piano sonata yang paling besar dan monumental bagi Beethoven. Ia membawa Piano Sonata ke tingkat yang benar-benar baru – fugue, counterpoint, double trill. Seolah-olah Beethoven mengatakan: “Lihat apa yang bisa saya lakukan?!”

Hammerklavier secara harafiah diterjemahkan menjadi piano palu. Tapi “hammerklavier” sebetulnya hanyalah sebuah kata dari Bahasa Jerman untuk “piano.” Nama “hammerklavier” mengacu pada rentang dinamis lebar dalam sonata piano (konstruksi piano mulai meningkat secara signifikan di masa ini, yang memungkinkan nada dan rentang dinamis lebih luas), termasuk penandaan dinamis fff yang langka. Dengan durasi lebih dari empat puluh menit, sonata piano ini bukan hanya yang terpanjang yang pernah ditulis Beethoven, tetapi juga yang paling sulit dimainkan di piano dan menampilkan gaya yang belum pernah terdengar sebelumnya.

Beethoven menulis sonata ini di tengah situasi depresi yang mendalam dan puncak kasus pengadilan yang traumatis. Pada tahun 1817, Beethoven, dalam keadaan putus asa dan menulis sangat sedikit. Kemudian pada tahun 1818, produsen piano Inggris Broadwood & Sons mengiriminya grand piano baru enam oktaf yang dibuat khusus untuknya — yang konon merupakan piano terbesar dan terkuat — dikirimkan melalu jalur laut ke Trieste dan kemudian melalui jalur darat ke Wina. Hal ini membantunya untuk keluar dari kelesuan dan menyelesaikan sonata yang paling ambisius, sebuah karya raksasa.

Piano Broadwood yang paling terkenal ini dijual di pelelangan barang antik seharga 100 florin pada saat kematian Beethoven kepada Franz Liszt pada tahun 1846, yang menghargainya tetapi tidak pernah memainkannya, dia mengatakan bahwa dia tidak layak untuk menekan tombol yang telah ditekan oleh Beethoven. Pada tahun 1874 Liszt mempersembahkannya ke Museum Nasional Hungaria di Budapest.

Seperti “Appassionata,” sonata ini memiliki perubahan dramatis dalam dinamika dan mood. Beethoven kembali ke struktur empat gerakan untuk sonata piano ini untuk pertama kalinya sejak tahun 1802. Dalam empat gerakan ekspansif (ya empat gerakan!), pada intinya terdapat adagio yang diperluas yang tampaknya mengandung semua kesedihan dunia. Finalnya adalah sebuah fugue perkasa dengan kompleksitas yang sangat besar, didukung oleh energi gigih Beethoven – tidak hanya redup, tetapi lebih kuat dari sebelumnya

Gerakan pertama dalam bentuk sonata-form dan dimulai dengan pengantar di mana aspek yang paling berkesan adalah ritmenya. Tema ini dikontraskan dengan tema yang terdengar lebih liris untuk melengkapi eksposisi. Urutan pembukaan akor, yang didahului oleh nada singkat pada bass dan lompatan multi-oktaf oleh tangan kiri, secara manusiawi tidak mungkin dimainkan pada kecepatan metronom yang ditandai oleh Beethoven.

Gerakan ketiga adalah adagio yang merupakan gerakan sonata yang terpanjang, dengan durasi pertunjukan sekitar dua puluh menit. Mungkin ini adalah salah satu gerakan lambat Beethoven yang paling depresif, yang mungkin dipengaruhi oleh isolasi dan situasi kehidupan yang buruk di masa akhir hidupnya.

Gerakan terakhir dari sonata ini adalah gerakan Beethoven yang paling ambisius. Seperti sonata piano sebelumnya, Beethoven mengeksplorasi wilayah baru pada piano terlebih dahulu sebelum mencobanya pada karya berskala lebih besar. Bisa dikatakan ada banyak ide dari 9th Symphony yang mungkin berasal dari sonata piano ini.

Gerakan terakhir dimulai dengan slow introduction panjang yang dimulai dengan peningkatan oktaf. Ini seharusnya terdengar mirip dengan oktaf menurun yang memulai gerakan pertama Simfoni ke-9. Setelah itu Beethoven meluncur ke fugue besar, cepat, dan ganas. Subjek fugue tiga suara ini panjangnya sepuluh bar; umumnya hanya antara dua sampai empat bar.

Kombinasi tema dalam gerakan terakhir sonata ini juga menandakan akhir dari Simfoni ke-9 nya, di mana ia mengambil tema Ode to Joy dan menyatukannya dalam sebuah double fugue. (*)

Penulis: Jelia Megawati Heru
(Master of Musik Education from Fachhochschule Osnabrück Konservatorium, Institut für Musikpädagogik,Germany). 

Article Bottom Ad